Fungsi Hormon Pada Kulit

Fungsi Hormon Pada Kulit

Sekitar seratus tahun yang lalu manusia dua kali lipat harapan hidup mereka. Ini adalah suatu prestasi monumental, mengingat bahwa beberapa tahun rata-rata orang diperkirakan hidup adalah jumlah yang relatif konstan sepanjang sebagian besar sejarah manusia.

Nutrisi, pengobatan modern dan teknologi yang sebagian besar bertanggung jawab untuk perubahan dramatis ini. Pada tahun 2007, harapan hidup rata-rata adalah 80,4 tahun untuk wanita, dan 75,3 tahun untuk men.1 kesenjangan ini mungkin menyempit, [ tapi satu hal yang jelas – ada hampir populasi baru dalam pengalaman manusia, dan perempuan adalah kontributor utama.

Advertisement

Penuaan klien wanita adalah tulang punggung industri kami. Anti-penuaan perawatan kulit, dipimpin oleh penjualan cosmeceutical, adalah pemimpin dalam industri perawatan kulit bernilai miliaran dolar, dan itu tidak akan pergi dalam waktu dekat.

Harapan hidup perempuan telah meningkat secara dramatis selama bertahun-tahun, sedangkan usia menopause onset tetap stabil pada sekitar 50 tahun. Ini berarti semakin banyak perempuan hidup dalam keadaan hormon-kekurangan, sebuah fenomena yang relatif baru di existence.

4 manusia Tidak ada alasan yang menentukan mengapa perempuan khususnya hidup lama melewati tahun-tahun reproduksi mereka, tetapi ada hipotesis yang menarik yang dapat menjelaskan terang. Bahkan, hal itu disebut “nenek hipotesis” dan berpendapat bahwa memiliki wanita yang lebih tua untuk membantu anak-anak asuh memastikan bahwa generasi muda mencapai potensi evolusionernya maksimal.

Artinya, memiliki Nenek di sekitar rumah untuk membantu dengan anak-anak memastikan mereka berperilaku baik, makan dan aman sehingga mereka juga dapat memiliki panjang, hidup sehat. Meskipun umur panjang diperpanjang tampaknya seperti keuntungan besar dari abad ke-21, membuka banyak pintu untuk perubahan yang berkaitan dengan usia dan penyakit.

Banyak perubahan ini juga terjadi pada kulit, sehingga memiliki pemahaman penuh tentang bagaimana hormon – dan kurangnya mereka – mempengaruhi kulit akan menguntungkan terapis kulit profesional dalam segala hal dari konsultasi dan analisis kulit untuk memberikan solusi yang efektif dan realistis untuk penuaan , hormon kekurangan klien.

Peran Hormon

Salah satu faktor yang paling penting yang terlibat dalam inisiasi penuaan adalah sistem endokrin. Sangat penting bagi wanita, sistem endokrin memproduksi dan mengatur hormon, yang menurun, kadang-kadang secara drastis, dengan usia. Hormon adalah pembawa pesan kimia yang diproduksi di organ seperti ovarium, kelenjar adrenal dan kelenjar tiroid.

Seks hormon steroid, dan hormon tiroid pertumbuhan yang terlibat dalam banyak fungsi yang berbeda seperti pertumbuhan, fungsi kekebalan tubuh, reproduksi dan metabolisme, dan bahkan kelaparan dan stres. Tidak seperti penuaan ekstrinsik, yang membutuhkan faktor eksternal seperti ultraviolet (UV) radiasi, gaya hidup dan polusi menyebabkan kerutan dalam dan photodamage, penuaan kulit intrinsik diatur oleh jam biologis tubuh kita sendiri.

Kekeringan, kerutan halus dan pucat merupakan bagian dari proses alami penuaan kulit. Banyak faktor yang terlibat dalam intrinsik penuaan kulit: mutasi genetik, meningkatkan sinyal inflamasi, penurunan produksi lipid dan penurunan kadar hormon.

Perubahan hormon ini sekarang sedang diperiksa lebih dekat untuk mengungkapkan betapa pentingnya mereka bagi kesehatan kulit, terutama pada wanita. Bagaimana hormon ini bertindak pada kulit? Dan secara khusus bagaimana mereka mempengaruhi penuaan kulit?

Estrogen

Ketika datang ke hormon populer, estrogen mengambil hadiah untuk paling banyak dikenal dan dibahas. Namun, ada banyak kesalahpahaman tentang substansi sulit dipahami dan sangat penting ini. Pertama-tama, tidak murni hormon wanita. Benar, itu terutama dilakukan di ovarium dan berlimpah pada wanita, tetapi juga ditemukan pada laki-laki dan dibuat dalam berbagai jaringan di luar ovarium.

Trending :  Struktur Otak Manusia

Kedua, estrogen kata sebenarnya mencakup sekelompok hormon kimiawi serupa, sehingga tidak zat tunggal. Estrogen termasuk estradiol, bentuk yang paling melimpah pada wanita dewasa, estriol, estrogen utama selama kehamilan dan estrone, yang dihasilkan selama menopause. Menariknya, pada wanita, estrogen yang dibuat dengan mengubah hormon laki-laki, yang dikenal secara kolektif sebagai androgen, estrogen ke dalam.

Dan androgen ini awalnya berasal dari kolesterol, steroid utama yang menimbulkan banyak keluarga hormon steroid. Konversi dari kolesterol androgen, atau dari androgen menjadi estrogen, yang semua dilakukan melalui tindakan enzim kunci tertentu. Tanpa enzim tersebut, konversi tidak akan mungkin. Kulit, antara segudang fungsi, juga memiliki komponen yang diperlukan untuk menghasilkan baik kolesterol – dan berasal steroid seks dari itu – dalam kulit.

 

Fungsi Hormon Pada Kulit

Pada kulit, estrogen mempengaruhi ketebalan kulit, pembentukan kerut dan kelembaban kulit. Estrogen dapat meningkatkan glukosaminoglikan (GAG), seperti Hyaluronic Acid, untuk menjaga keseimbangan cairan dan integritas struktural. Mereka juga dapat meningkatkan produksi kolagen dalam kulit, di mana mereka mempertahankan ketebalan epidermis dan memungkinkan kulit untuk tetap montok, terhidrasi dan kerut-free.

2 Selama periode aktivitas hormonal yang meningkat, seperti kehamilan atau dengan beberapa kontrasepsi oral, pigmentasi kulit diperburuk di daerah yang terpapar sinar matahari tertentu seperti dahi, hidung dan pipi. Fenomena ini, dikenal sebagai melasma, secara ketat-hormon yang berhubungan dan merupakan contoh yang jelas dari efek hormonal pada pigmentasi kulit.

Kulit tidak hanya fitur eksternal yang menguntungkan dari estrogen. Selain mengakibatkan gemuk, kulit yang sehat, estrogen juga dapat membuat rambut tumbuh panjang dan sehat. Selama kehamilan, wanita sering mengalami pertumbuhan rambut, di mana fase anagen berkepanjangan. The jatuh pasca-partum dan tingkat estrogenik bahkan menopause menyebabkan penipisan dan jatuh rambut, kadang-kadang menyebabkan rambut rontok yang signifikan secara klinis, yang disebut telogen effluvium.

Pada intinya, estrogen membantu kulit dan rambut kita tetap muda. Tentu saja, dengan pubertas, menstruasi dan menopause, progesteron juga merupakan pemain kunci. Namun, penelitian ini masih kurang di daerah ini. Penelitian di masa depan diharapkan akan memberi penjelasan tentang interaksi antara estrogen dan progesteron, untuk lebih memahami perubahan yang dijelaskan dalam kulit dan rambut.

Testosteron

Testosteron adalah kepala hormon seks pria dan merupakan alasan utama untuk segala sesuatu yang membuat seorang pria, baik laki-laki …. Rambut kasar, kulit lebih tebal dan berminyak, dan umumnya onset kemudian untuk menunjukkan tanda-tanda penuaan kulit adalah semua karena testosteron. Pola perempuan alopecia, atau kebotakan, dikaitkan dengan peningkatan kadar androgen dan merupakan penyebab paling umum kehilangan rambut pada wanita.

Dengan usia, rasio estrogen-androgen menjadi tidak seimbang, dan perubahan terlihat setelah menopause. Sejak androgen, dan testosteron tertentu, yang terlibat dalam produksi sebum kulit, wanita mungkin mengalami peningkatan sifat manis mulut atau bahkan jerawat dewasa ketika hormon menjadi tidak seimbang saat menstruasi atau menopause. Efek androgen pada kulit yang penting di kedua klien laki-laki dan perempuan, karena keduanya dapat mengalami efek tingkat androgen diubah.

Hormon tiroid

Tiroid adalah kelenjar berbentuk kupu-kupu kecil yang terletak tepat di depan kotak suara. Kelenjar tiroid membuat dua hormon tiroid yang mempengaruhi metabolisme, perkembangan otak, pernapasan, suhu tubuh, kekuatan otot, kesehatan tulang, kulit kering, siklus menstruasi, berat badan dan kadar kolesterol. Sekali lagi, keseimbangan adalah kunci ketika datang ke hormon ini.

Terlalu banyak, dan kulit dapat menjadi hangat, berkeringat dan memerah. Terlalu sedikit, dan kulit menjadi kering, kasar, tebal dan bahkan berkeringat menurun. Disfungsi tiroid juga dapat menyebabkan penipisan rambut dan rambut rontok akhirnya.

Trending :  Pengertian dan Fungsi Insulin

Perempuan Menopause

Dalam budaya kita, menopause sering terlihat dalam cahaya yang negatif, sebagai sesuatu yang membutuhkan perhatian medis dan menandakan waktu kerugian. Wanita dibombardir dengan pesan-pesan tentang azab yang akan datang menopause bahkan sebelum mereka mulai memiliki anak. Hal ini tidak mengherankan, kemudian, bahwa wanita cenderung mengembangkan citra tubuh negatif selama masa transisi ini.

Namun, masa transisi ini adalah proses benar-benar alami yang harus dipahami agar dapat dihargai. Hanya kemudian wanita dapat mengambil alih tubuh dan transisi mereka untuk menopause dengan cara yang sehat dan positif. Jadi apa yang terjadi pada kulit selama perimenopause – masa transisi sebelum menopause – dan setelah menopause?

Selama transisi ke menopause, sering ditandai dengan hot flashes, kulit perempuan mungkin tampak memerah, merah dan berjerawat. Estrogen memiliki sifat anti-inflamasi, sehingga hilangnya hormon ini juga dapat menyebabkan peningkatan peradangan, yang dapat memperburuk kondisi tertentu seperti rosacea.

Seperti yang telah dibahas, estrogen memainkan peran utama dalam kolagen dan elastin jaringan kulit. Kehilangan estrogen berarti kehilangan produksi kolagen dermal. Sehingga kulit menipis, kehilangan elastisitas dan set panggung untuk pembentukan kerut. Estrogen juga mengatur GAG di kulit, dan kehilangan hasil ini hormon dalam dehidrasi, kulit gatal.

Kerugian estrogenik juga mengurangi jumlah pembuluh darah di kulit, sehingga kulit pucat dengan kurangnya nutrisi bepergian ke surface.2 kulit Dalam semua, kita mendapatkan kulit pucat, tipis dan kering. Karena penurunan estrogen yang mendadak dan lebih drastis dibandingkan hormon lain seperti testosteron, juga dapat menyebabkan peningkatan karakteristik androgenik seperti peningkatan rambut wajah.

Ini adalah waktu yang sensitif dalam kehidupan seorang wanita, dan sangat penting untuk mengobati klien perempuan penuaan mengalami transisi hormonal ini dengan hormat dan pengertian. Mengingat beratnya perubahan biologis, apakah ada sesuatu yang bisa kita lakukan untuk meremajakan kulit wanita yang lebih tua?

Apakah Hormone Replacement Therapy Jawaban tersebut?

Di garis depan perawatan kulit menopause adalah hormon steroid topikal. Sebuah bidang yang relatif baru dalam perawatan kulit, itu belum merupakan solusi yang masuk akal karena kurangnya penelitian dan efek samping yang ada. Namun demikian, penelitian telah menunjukkan perbaikan dalam elastisitas kulit, kelembaban dan ketebalan kulit pada wanita yang menggunakan terapi sulih hormon baik topikal maupun oral (HRT).

Namun, HRT tidak selalu terbukti sepenuhnya menguntungkan. Sebagai contoh, sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa kulit rusak karena sinar matahari tidak membaik dengan treatment.3 estrogen Selain itu, efek samping bahkan menunjukkan peningkatan pigmentasi pada pipi setelah therapy.2 hormonal Penelitian pada kulit laki-laki dan terapi hormon bahkan lebih sedikit. Jadi Anda dapat melihat bahwa banyak pekerjaan yang dibutuhkan di daerah umum ini.

Apa yang Bisa Kita Lakukan Untuk Klien menopause?

Meskipun penelitian yang tumbuh di perawatan hormonal obat pada kulit, ada banyak pilihan yang tersedia sudah untuk mengubah kulit kering, gatal dan menipis menjadi halus, kulit lebih segar. Karena produksi kolagen secara drastis terpengaruh selama kerugian hormonal, sangat penting untuk menggunakan bahan-bahan yang meningkatkan produksi kolagen pada kulit.

Retinoid, termasuk Retinol, merupakan bagian dari Vitamin A keluarga dengan track record yang bagus dalam meningkatkan kolagen dan mengendalikan pigmentasi. Vitamin C, yang juga telah terbukti meningkatkan produksi kolagen, juga mencerahkan kulit dan meratakan warna kulit. Peptida yang meningkatkan produksi elastin, kolagen dan GAG seperti palmitoil tripeptide-38 dan pentapeptide palmitoyl akan menguntungkan, kulit longgar kering dengan menepuk-nepuk dan mengencangkan kulit secara efektif.

Trending :  Apakah Invertebrata Bisa Hidup di sebuah Terrarium?

Untuk melawan kebakaran disebabkan oleh hot flashes dan meningkatkan peradangan, mencari bahan-bahan anti-inflamasi seperti Avena Sativa Ekstrak, Chamomile dan Bisabolol, bahkan peptida yang mengendalikan peradangan neurogenik, karena hal ini dapat memperburuk gejala. Sebuah penghalang epidermal dehidrasi manfaat besar dari asam lemak esensial, pitosterol dan ceramides.

Tentu saja selama hot flashes, kita mungkin ingin menyempitkan kapiler dengan kafein topikal dan menghindari faktor pencetus gaya hidup seperti panas, matahari dan alkohol. Antioksidan bisa menjadi pembangkit tenaga listrik menakjubkan peremajaan – bahan seperti Superoxide Dismutase, Gingko Biloba, dan Putih dan Green Tea ekstrak untuk lebih melindungi kulit dari kerusakan oksidatif.

Perawatan profesional untuk klien penuaan harus mempertimbangkan hilangnya hormon ini penting, jadi desain menu untuk secara khusus menangani masalah ini. Fokus pada peningkatan hidrasi, merangsang produksi kolagen dan re-energi kulit. Selain dari bahan-bahan di atas, penggunaan minyak esensial menyegarkan juga dapat memberikan hidrasi, memelihara dan menyembuhkan kulit.

Menggunakan minyak seperti Rosewood dan Jasmine untuk memberikan hidrasi intens dan Wortel Bibit, Argan dan Rosehip Minyak untuk meningkatkan antioksidan, meningkatkan elastisitas dan memperkuat penghalang epidermal lipid semua pilihan pengobatan yang besar dengan bonus tambahan memberikan aromaterapi selama ini waktu yang sangat menegangkan.

Pengelupasan merupakan langkah penting dalam meremajakan penuaan kulit dengan pembaharuan sel melambat. Pelembab lebih berat sesuai untuk klien penuaan kulit, jadi bersiaplah untuk menggunakan emolien kaya yang melembabkan dan melindungi kulit kronis kering. Terlepas dari kenyataan bahwa perempuan mengalami perubahan kulit yang paling drastis, pria juga kehilangan testosteron menyebabkan kondisi kulit kering yang sama, sehingga protokol yang sama dapat digunakan untuk klien laki-laki penuaan.

Mendidik klien Anda untuk benar perawatan di rumah sangat penting dalam menjaga kulit muda selama dekade terakhir. Sebelumnya mereka menggunakan perawatan kulit yang tepat yang lebih baik, tetapi beberapa tips selalu dihargai. Diet kaya lemak sehat, seperti Omega-3 yang ditemukan pada ikan salmon dan kacang-kacangan, akan membantu kulit memelihara dari dalam.

Penuaan ekstrinsik praktis tak terhindarkan, penggunaan sehari-hari sehingga perlindungan matahari adalah suatu keharusan dalam perawatan kulit setiap orang. Hal ini sangat penting pada kulit usia, karena lebih tipis dan memungkinkan lebih banyak penetrasi dengan merusak sinar UV.

Berhenti Menjadi Jadi “hormonal”

Mungkin sudah saatnya, apa dengan semua penelitian yang ditujukan untuk efek hormonal pada tubuh dan pikiran, untuk menghilangkan konotasi negatif ketika datang ke hormon. Mereka benar-benar adalah zat kuat yang terlibat dalam hampir setiap aset biologi dan perilaku manusia. Populasi yang menua meningkat dan perempuan berada di garis depan pertumbuhan ini. Hal ini tidak mengherankan sebagian besar produk anti-penuaan dan perawatan yang ditargetkan pada perempuan.

Bahkan, hampir delapan juta prosedur kosmetik non-bedah dilakukan pada tahun 2010 dengan biaya sebesar $ 4,1 miliar dolar, menurut American Society of Cosmetic Dermatology dan Aesthetic Surgery. Meskipun ini adalah bisa menjadi tahap menyedihkan dan tidak nyaman hidup, penting bagi industri kami untuk memberikan kenyamanan serta solusi kepada orang-orang yang terkena kerugian hormonal.

Memahami kekuatan hormon ini pada kulit akan memungkinkan Anda, terapis kulit, untuk lebih memperlakukan klien Anda dan membentuk hubungan jangka panjang pada usia berapa pun.

Leave a Reply

Your email address will not be published.