Pengertian Virus dan Struktur Virus

Pengertian Virus dan Struktur Virus

Pengertian Virus dan Struktur Virus – Virus adalah, agen menular kecil yang terdiri dari inti materi genetik yang dikelilingi oleh cangkang protein. Bahan genetik (yang bertanggung jawab untuk membawa ke depan sifat turun-temurun dari sel induk kepada keturunannya) dapat berupa asam deoksiribonukleat (DNA) atau asam ribonukleat (RNA).

Virus berada di perbatasan antara hidup dan benda mati. Ketika mereka menginfeksi sel inang, mereka mampu melakukan banyak fungsi kehidupan, seperti metabolisme dan reproduksi. Tetapi di luar sel inang, mereka adalah sebagai aktif sebagai butiran pasir. Virus menyebabkan penyakit dengan menginfeksi sel inang dan mengambil alih fungsi biokimia. Untuk menghasilkan mereplikasi diri, virus harus menggunakan reproduksi “mesin.

” Sel inang Virus baru dibuat kemudian meninggalkan sel inang, kadang-kadang membunuh itu dalam proses, dan melanjutkan untuk menginfeksi sel-sel lain dalam organisme. Virus dapat menginfeksi tanaman, bakteri, dan hewan. Dengan virus mosaik tembakau, salah satu yang paling dipelajari dari semua virus, menginfeksi tanaman tembakau.

Virus hewan menyebabkan berbagai penyakit, termasuk AIDS (acquired immuno deficiency syndrome), hepatitis, cacar air, cacar, polio, campak, rabies, pilek, dan beberapa jenis kanker. Virus yang mempengaruhi bakteri disebut bakteriofag.

Bagian-bagian untuk Tahu

Dewasa leukemia sel T (ATL): Suatu bentuk kanker yang disebabkan oleh HTLV retro-virus.

AIDS (acquired immunodeficiency syndrome): Satu set, infeksi oportunistik yang mengancam jiwa yang menyerang orang-orang yang terinfeksi dengan retrovirus HIV.

Bakteriofag: Sebuah virus yang menginfeksi bakteri.

Kapsid: Lapisan protein luar virus.

DNA (deoxyribonucleic acid): Bahan genetik yang terdiri dari sepasang molekul asam nukleat saling terkait satu sama lain.

Amplop: Penutup terluar dari beberapa virus.

Gene: Unit keturunan yang terkandung di dalam inti sel yang terdiri dari DNA dan yang membawa informasi untuk suatu sifat tertentu.

Tuan rumah cell: Sel tertentu bahwa target virus dan menginfeksi.

HIV (human immunodeficiency virus): Dengan retrovirus yang menyebabkan AIDS.

Manusia T cell leukemia virus (HTLV): Dengan retrovirus yang menyebabkan ATL.

Infeksi: Berkaitan dengan penyakit yang ditularkan terutama melalui kontak dengan seseorang yang sudah memiliki penyakit.

Siklus lisogenik: Siklus replikasi virus di mana virus tidak menghancurkan sel inang tetapi berdampingan di dalamnya.

Litik Siklus: Siklus replikasi virus di mana virus menghancurkan sel inang.

Metabolisme: Jumlah dari semua proses fisiologis dimana organisme mempertahankan hidup.

Orthomyxovirus: Kelompok virus yang menyebabkan influenza pada manusia dan hewan.

Protein: senyawa kimia kompleks yang penting untuk struktur dan fungsi semua sel hidup.

Retrovirus: Suatu jenis virus yang berisi sepasang molekul RNA beruntai tunggal bergabung satu sama lain.

Sebaliknya transcriptase: Sebuah enzim yang memungkinkan untuk retro-virus untuk menghasilkan DNA dari RNA.

Asam ribonukleat (RNA): Bahan genetik yang terdiri dari untai tunggal asam nukleat.

mereka telah dipelajari lebih mendalam daripada memiliki virus. Bahkan, banyak dari apa yang sekarang kita tahu tentang virus didasarkan pada studi fag. Meskipun ada perbedaan baik struktural dan fungsional antara keduanya, mereka berbagi banyak karakteristik yang sama.

Struktur virus

Meskipun struktur virus bervariasi antara berbagai jenis virus, semua virus berbagi beberapa karakteristik umum. Semua virus mengandung baik RNA atau DNA dikelilingi oleh shell protein pelindung yang disebut kapsid. Materi genetik pada virus dapat mengambil salah satu dari empat bentuk: untai ganda DNA, untai tunggal DNA, untaian ganda RNA, atau untai tunggal RNA.

Ukuran materi genetik virus seringkali cukup kecil. Dibandingkan dengan 100.000 gen yang ada dalam DNA manusia, gen virus nomor 10 sampai sekitar 200 gen.

Virus yang ada di salah satu dari tiga bentuk, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1. Mereka diberi nama berdasarkan bentuk umum sebagai rodlike, ikosahedral (memiliki 20 sisi), atau bulat.

Beberapa virus juga memiliki selubung yang dikenal sebagai amplop yang mengelilingi kapsid. Permukaan luar beberapa jenis partikel virus mengandung benang “paku” yang sering digunakan dalam membantu virus menyerang sel inang.

infeksi virus

Virus tetap benar-benar tidak aktif sampai menempel dan menginfeksi sel inang. Setelah itu terjadi, virus dapat mengikuti salah satu dari dua jalur. Pertama, virus dapat menyisipkan materi genetik (DNA itu selalu dalam kasus ini) ke dalam DNA sel inang.

DNA host-virus gabungan kemudian terbawa dalam sel inang seperti hidup dan mereproduksi, dari generasi ke generasi. Virus yang mengikuti jalur ini dikatakan virus beriklim atau lisogenik. Pada beberapa titik dalam hidup sel inang, DNA virus dapat diekstraksi (diambil) dari DNA host dan mengikuti jalur kedua.

Jalur kedua yang tersedia untuk virus yang disebut siklus litik. Pada siklus litik, virus pertama menempel pada permukaan sel inang. Ini kemudian membuat lubang di membran sel dan menyuntikkan materi genetik (DNA atau RNA). Kapsid virus yang tertinggal di luar sel.

Langkah berikutnya tergantung pada sifat dari materi genetik virus, apakah materi yang beruntai tunggal atau double stranded DNA atau RNA. Hasil akhir dari salah satu dari proses adalah bahwa banyak salinan tambahan dari kapsid virus dan materi genetik virus yang dibuat.

Ini capsids dan materi genetik kemudian dirakit menjadi partikel virus baru. Koleksi tunggal materi genetik awalnya disuntikkan ke dalam sel inang telah digunakan untuk membuat puluhan atau ratusan partikel virus baru.

Ketika partikel-partikel ini telah berkumpul, mereka menerobos membran sel. Dalam bertindak, sel inang dihancurkan. Partikel virus yang baru kemudian bebas untuk mencari sel inang lain dan mengulangi proses.

retrovirus

Retrovirus membentuk kelompok yang tidak biasa virus. Materi genetik mereka terdiri dari dua untai tunggal RNA terkait satu sama lain. Retrovirus juga mengandung enzim penting yang dikenal sebagai reverse transcriptase.

Karakter yang tidak biasa dari retrovirus adalah bahwa mereka telah berevolusi metode untuk pembuatan protein dimulai dengan RNA. Dalam organisme hampir semua hidup, pola dimana protein diproduksi adalah sebagai berikut: DNA dalam inti sel membawa arah untuk produksi protein baru. Pesan dikodekan dalam molekul DNA disalin menjadi molekul RNA.

Molekul RNA ini kemudian mengarahkan pembuatan protein baru. Dalam retrovirus, proses yang terbalik: RNA virus digunakan untuk membuat DNA virus baru. DNA virus kemudian dimasukkan ke dalam DNA sel inang, di mana ia digunakan untuk mengarahkan pembuatan protein virus baru.

Retrovirus pertama kali ditemukan adalah Rous sarcoma virus (RSV) yang menginfeksi ayam. Itu dinamai penemunya, ahli patologi Amerika Peyton Rous (1879-1970). Retrovirus hewan lain adalah simian immunodeficiency virus (SIV), yang menyerang monyet, dan leukemia kucing virus (FeLV), yang menyebabkan leukemia kucing pada kucing.

Retrovirus manusia pertama ditemukan pada tahun 1980 oleh tim peneliti yang dipimpin oleh ahli virus Amerika Robert Gallo (1937-). Disebut manusia T cell leukemia virus (HTLV), virus ini menyebabkan bentuk leukemia (kanker darah) disebut leukemia sel T dewasa. Pada 1983-1984, yang lain manusia retro-virus ditemukan. Virus ini, human immunodeficiency virus (HIV), bertanggung jawab untuk AIDS.

 

Pengertian Virus dan Struktur Virus

Influenza dingin dan umum

Dua penyakit virus yang paling umum dikenal manusia adalah influenza dingin dan umum. Flu biasa, juga disebut coryza akut atau infeksi saluran pernapasan atas, disebabkan oleh salah satu dari sekitar 200 virus yang berbeda, termasuk rhinovirus, adenovirus, virus influenza, virus para-influenza, virus syncytial, echoviruses, dan virus coxsackie.

Setiap virus memiliki ciri khas tersendiri, termasuk metode istimewa kepada transmisi dan kehamilan sendiri (perkembangan) jangka waktunya. Semua telah terlibat sebagai agen yang menyebabkan pilek, batuk, sakit tenggorokan, dan bersin yang mengiklankan kehadiran flu biasa.

Menurut para ahli, lebih dari setengah miliar pilek menyerang orang Amerika setiap tahun, rata-rata dua infeksi untuk setiap pria, wanita, dan anak-anak di Amerika Serikat. Meskipun upaya intens pada bagian dari peneliti, tidak ada obat, tidak ada perawatan pencegahan, dan sangat sedikit perawatan untuk pengobatan umum.

 

Pengertian Virus dan Struktur Virus

Virus yang menyebabkan flu biasa dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui bersin pada orang, berjabat tangan, atau menangani obyek yang sebelumnya disentuh oleh orang yang terinfeksi.

Anehnya, kontak langsung dengan orang yang terinfeksi, seperti dalam ciuman, bukan cara yang efisien bagi virus untuk menyebar. Dalam hanya sekitar 10 persen dari kontak antara orang yang terinfeksi dan tidak terinfeksi tidak yang terakhir mendapatkan virus.

Bertentangan dengan pendapat umum, berjalan-jalan di hujan yang dingin tidak akan selalu menyebabkan pilek. Virus seperti hangat, lingkungan lembab, sehingga mereka berkembang di dalam ruangan di musim dingin.

Namun, berada di luar rumah dalam cuaca dingin dapat mengeringkan selaput lendir di hidung dan membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi oleh rhinovirus a. Virus yang menyebabkan pilek bermutasi dengan keteraturan. Setiap kali virus ditularkan dari satu orang ke orang lain, mungkin berubah sedikit, sehingga tidak mungkin virus orang pertama memiliki.

Flu biasa berbeda dalam beberapa cara dari influenza, umumnya dikenal sebagai flu. Gejala flu berkembang secara bertahap dan relatif ringan. Flu memiliki onset mendadak dan memiliki gejala yang lebih serius yang biasanya menempatkan penderita untuk tidur.

Flu berlangsung sekitar dua kali lebih lama dingin. Juga, influenza bisa berakibat fatal, terutama untuk orang tua. Akhirnya, jumlah virus influenza lebih terbatas daripada jumlah virus pilek, dan vaksin yang tersedia terhadap beberapa jenis flu.

 

Pengertian Virus dan Struktur Virus

Influenza. Influenza adalah penyakit yang sangat menular yang disebabkan oleh sekelompok virus yang disebut orthomyxoviruses. Infeksi virus ini menyebabkan penyakit yang biasanya ditandai dengan demam, nyeri otot, kelelahan (kelelahan), dan obstruksi saluran pernapasan atas dan peradangan. Anak-anak dan orang dewasa muda biasanya sembuh dari flu dalam waktu 3 sampai 7 hari tanpa komplikasi.

Namun, influenza dapat menjadi penyakit yang sangat serius di kalangan orang dewasa yang lebih tua, terutama yang berusia di atas 65 dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti penyakit jantung atau penyakit paru-paru.

Kebanyakan rumah sakit dan kematian akibat influenza terjadi pada kelompok usia ini. Meskipun vaksin influenza tersedia, tidak menawarkan perlindungan lengkap terhadap penyakit. Vaksin telah terbukti hanya untuk membatasi komplikasi yang mungkin terjadi akibat influenza.

Tiga jenis orthomyxoviruses menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan: tipe A, B, dan C. Tipe A menyebabkan epidemi influenza, di mana banyak orang terinfeksi selama periode waktu yang singkat. Epidemi flu yang disebabkan oleh orthomyxoviruses Tipe A termasuk wabah di seluruh dunia dari tahun 1918, 1957, 1968, dan 1977.

virus tipe A menginfeksi manusia dan hewan dan biasanya berasal dari Asia, di mana populasi besar bebek dan babi menetaskan virus dan menyebarkannya ke manusia. (Inkubasi berarti untuk menyediakan lingkungan yang sesuai untuk pertumbuhan, dalam hal ini dalam tubuh hewan.) Asia juga memiliki populasi manusia yang sangat besar yang menyediakan lahan subur bagi replikasi virus.

Jenis virus influenza B tidak biasa seperti virus tipe A. Virus Tipe B menyebabkan wabah influenza setiap dua sampai empat tahun. Virus tipe C adalah tipe paling umum dari virus influenza dan menyebabkan infeksi yang tidak teratur dan lebih ringan.

Karakteristik penting dari ketiga jenis virus influenza adalah bahwa mereka sering bermutasi. Karena mengandung hanya sejumlah kecil bahan genetik, virus flu sering bermutasi.

Hasil mutasi sering ini adalah bahwa setiap virus flu yang berbeda, dan orang-orang yang telah menjadi kebal terhadap satu virus flu tidak kebal terhadap virus flu lainnya. Kemampuan untuk bermutasi sering, oleh karena itu, memungkinkan virus ini menyebabkan sering wabah.

Komplikasi yang paling umum dari influenza adalah pneumonia, penyakit paru-paru. Pneumonia mungkin virus atau bakteri. Bentuk virus pneumonia yang terjadi dengan influenza bisa sangat parah.

Bentuk pneumonia memiliki tingkat kematian yang tinggi. Pneumonia bakteri dapat berkembang ketika bakteri menumpuk di paru-paru. Jenis pneumonia terjadi 5-10 hari setelah onset dari flu. Karena itu bakteri berasal, dapat diobati dengan antibiotik.

Flu diobati dengan istirahat dan cairan. Mempertahankan asupan cairan yang tinggi adalah penting, karena cairan meningkatkan aliran sekresi pernapasan, yang dapat mencegah pneumonia.

Sebuah obat antivirus baru yang diresepkan untuk orang-orang yang memiliki gejala awal flu dan yang berisiko tinggi untuk komplikasi. Obat ini tidak mencegah penyakit, tetapi mengurangi durasi dan tingkat keparahan.

Vaksin flu tersedia yang dirumuskan setiap tahun terhadap jenis saat ini dan strain virus flu. Vaksin yang paling efektif dalam mengurangi angka serangan jika itu efektif dalam mencegah influenza pada anak-anak sekolah.

Namun, dalam uji vaksin, vaksin belum terbukti efektif dalam pencegahan flu dalam kelompok usia ini. Pada populasi tertentu, terutama orang tua, vaksin ini efektif dalam mencegah komplikasi serius dari influenza dan dengan demikian menurunkan angka kematian.

Check Also

Apakah fungsi Otot rangka

Apakah fungsi Otot rangka

Otot rangka memiliki tiga fungsi utama. Pertama, otot rangka bekerja dengan tulang dari sistem kerangka …