Macam-macam Gangguan Otak

Macam-macam Gangguan Otak

Seperti halnya bagian lain dari tubuh, otak tunduk pada berbagai disfunctions dan gangguan. Empat yang paling umum ini adalah koma, epilepsi, migrain, dan stroke.

Koma

Koma Istilah berasal dari kata Yunani, koma yang berarti “tidur nyenyak.” Secara medis, koma adalah keadaan unresponsiveness ekstrim di mana seorang individu pameran ada gerakan sukarela atau perilaku. Dalam koma, rangsangan, bahkan stimulus yang menyakitkan, tidak dapat mempengaruhi tanggapan. Refleks yang normal mungkin akan hilang.

Koma istilah digunakan untuk berbagai sisi kondisi mulai dari mengantuk atau mati rasa di ekstrim setidaknya sampai mati otak di ekstrim terburuk.

Koma adalah hasil dari sesuatu yang mengganggu fungsi dari korteks serebral dan / atau fungsi struktur yang membentuk sistem retikuler pengaktif (RAS). RAS adalah jaringan struktur (termasuk batang otak, medula, dan thalamus) yang bekerja sama untuk mengendalikan kecenderungan seseorang untuk tetap terjaga dan waspada.

Sejumlah besar kondisi dapat menyebabkan koma, termasuk kerusakan otak itu sendiri, seperti tumor otak, infeksi, dan cedera kepala. Mereka juga dapat melibatkan perubahan dalam cara fungsi otak, seperti penurunan ketersediaan bahan yang diperlukan untuk fungsi otak yang tepat, seperti oksigen, glukosa, dan natrium; kehadiran zat tertentu mengganggu fungsi neuron, seperti obat-obatan atau alkohol beracun (beracun) jumlah; atau perubahan tingkat kimia otak yang penting tertentu karena kejang.

Penelitian belahan-otak

Kedua belahan otak manusia tidak diciptakan sama. Para ilmuwan telah menduga selama berabad-abad yang masing-masing belahan otak memiliki spesialisasi fungsi. Pada awal 1860-an, dokter Prancis Paul Broca (1824-1880) menunjukkan bahwa pasien dengan masalah pidato memiliki kerusakan pada sisi kiri otak mereka.

Penelitian tambahan pada fungsi belahan-otak kemudian datang dari berbagai sumber lainnya. Sebagai contoh, beberapa pasien dengan epilepsi yang parah memiliki corpus callosum dalam otak mereka terputus untuk meringankan ketidaknyamanan mereka. Operasi ini memiliki, sebagai oleh-produk yang diproduksi informasi di jalan dua belahan berfungsi. Sebuah cara sederhana untuk mempelajari dua belahan hanya untuk melindungi satu belahan bumi dari menerima informasi, seperti menempatkan kartu di atas satu mata, yang meliputi satu telinga, atau memberikan masukan sensorik hanya satu tangan, lengan, atau kaki.

Sebagai hasil dari studi semacam ini, para ilmuwan telah mampu menetapkan beberapa jenis fungsi satu belahan otak atau yang lain. Mungkin yang paling jelas dari fungsi ini wenangan. Secara umum, sekitar 90 persen dari semua manusia adalah tangan kanan, karakteristik yang sekarang dapat ditelusuri ke kontrol fungsi di otak kiri paling otak manusia.

Para ilmuwan sekarang percaya bahwa fungsi bahasa, seperti kemampuan untuk berbicara, membaca, nama benda, dan memahami bahasa lisan adalah fungsi dari otak kiri. Otak kiri juga dianggap bertanggung jawab untuk keterampilan numerik dan analitis. Sebaliknya, belahan kanan di sebagian besar manusia dianggap mengendalikan kegiatan non-verbal, seperti kemampuan untuk menggambar dan menyalin tokoh geometris, berbagai kemampuan musik, penalaran visual-spasial dan memori, dan pengakuan bentuk menggunakan visi dan sentuhan.

Ada juga bukti bahwa dua belahan informasi proses otak yang berbeda. Tampaknya bahwa belahan kanan cenderung memproses informasi dalam cara yang lebih simultan, pengolahan dan membawa potongan beragam informasi bersama-sama. Belahan kiri tampaknya untuk memproses informasi dengan cara yang logis dan berurutan, melanjutkan secara lebih langkah-demi-langkah cara dari belahan kanan.

Dalam hal emosi

ada beberapa temuan yang sangat menarik. Beberapa temuan ini berasal dari studi individu yang menunjukkan tawa tak terkendali atau menangis. Bukti ini menunjukkan bahwa otak kiri sangat terlibat dalam ekspresi emosi positif, sedangkan belahan kanan sangat terlibat dalam ekspresi emosi negatif. Beberapa peneliti percaya bahwa kedua belahan otak biasanya menghambat satu sama lain sehingga ada keseimbangan, membuat ledakan emosional tak terkendali langka.

Hasil akhir dari koma tergantung pada sejumlah faktor. Secara umum, hal ini sangat penting bagi dokter untuk menentukan dengan cepat penyebab koma, sehingga kondisi berpotensi reversibel diperlakukan segera. Misalnya, infeksi dapat diobati dengan antibiotik, tumor otak dapat dihapus, pembengkakan otak dari cedera dapat dikurangi dengan obat-obat tertentu.

Trending :  Arteri Yang Memasok Darah Ke Otak

Hasil dari koma tergantung pada penyebab dan durasi. Pada keracunan obat, misalnya, tingkat yang sangat tinggi pemulihan dapat diharapkan, setelah perhatian medis yang segera. Pasien yang menderita cedera kepala cenderung lebih baik dibandingkan pasien yang koma disebabkan oleh jenis penyakit medis. Tidak termasuk obat keracunan yang disebabkan koma, hanya sekitar 15 persen pasien yang tetap koma selama lebih dari beberapa jam membuat pemulihan yang baik. Pasien dewasa yang tetap koma selama lebih dari empat minggu hampir tidak ada kesempatan untuk mendapatkan kembali tingkat sebelumnya mereka berfungsi. Namun, anak-anak dan dewasa muda telah kembali berfungsi setelah bahkan dua bulan dalam keadaan koma.

Epilepsi.

Epilepsi Istilah ini berasal dari kata Yunani untuk kejang. Ini menggambarkan suatu kondisi yang ditandai oleh penyimpangan dalam irama listrik tubuh dan ditandai dengan serangan kejang (kekerasan kontraksi otot tak sadar) di mana seseorang bisa kehilangan kesadaran. Tanda-tanda lahiriah epilepsi dapat berkisar dari hanya cepak sedikit bibir atau menatap ke luar angkasa untuk kejang umum. Ini adalah suatu kondisi yang bisa menyerang siapa saja, dari yang sangat muda untuk orang dewasa, dari kedua jenis kelamin dan ras apapun. Epilepsi pertama kali dijelaskan oleh dokter Yunani Hippocrates, dikenal sebagai bapak kedokteran, yang hidup pada akhir abad kelima SM

Jumlah orang yang memiliki epilepsi tidak diketahui. Beberapa pihak mengatakan bahwa hingga satu setengah dari 1 persen dari populasi yang epilepsi. Namun para ahli lainnya percaya perkiraan ini terlalu rendah. Banyak kasus epilepsi, orang-orang dengan gejala yang sangat halus, yang tidak dilaporkan.

Penyebab epilepsi

Penyebab epilepsi masih belum diketahui. Namun, para ilmuwan sering dapat menentukan area otak yang dipengaruhi oleh cara di mana kondisi ini ditunjukkan. Misalnya, kejang Jacksonian, yang terlokalisasi berkedut otot, berasal dari lobus frontal otak di korteks motorik. Sebuah mati rasa atau kesemutan lokal menunjukkan asal lobus parietal di sisi otak di korteks sensorik.

Para berulang (berulang) gejala yang berhubungan dengan epilepsi, maka, adalah hasil dari muatan listrik yang luar biasa besar dari neuron di daerah tertentu dari otak. Debit ini dapat dilihat pada tes otak standar disebut electroencephalogram (EEG). Untuk tes ini, elektroda (perangkat yang melakukan arus listrik) yang diterapkan pada daerah-daerah tertentu dari kepala untuk mengambil gelombang listrik yang dihasilkan oleh otak. Jika pasien mengalami episode epilepsi sementara dia adalah kabel dengan EEG, gelombang otak yang abnormal dapat dengan mudah dilihat dan penentuan dibuat asal mereka di otak. Jika pasien tidak mengalami kejang, bagaimanapun, kelainan biasanya tidak ditemukan di EEG.

Mungkin contoh yang paling terkenal dari epilepsi dikenal masyarakat umum grand mal dan petit mal. Para mal Istilah berasal dari kata Perancis “sakit”, sementara besar dan petit merujuk masing-masing untuk “besar” dan “kecil” episode penyakit. Dalam kasus grand mal, sebuah epilepsi cenderung memiliki beberapa indikasi bahwa kejang sudah dekat segera sebelum kejang. Perasaan ini disebut aura. Segera setelah merasa aura, orang akan terjerumus ke dalam kontraksi otot tidak sadar dan pengalaman umum yang dapat merusak posisi tubuh. Gerakan meronta-ronta dari anggota tubuh yang mengikuti dalam waktu singkat disebabkan oleh menentang set otot bolak kontraksi. Orang mungkin juga kehilangan kontrol kandung kemih dan / atau perut. Ketika kejang berhenti, biasanya setelah 3-5 menit, orang bisa tetap sadar sampai setengah jam. Setelah kebangkitan, orang mungkin tidak ingat telah memiliki kejang dan mungkin bingung untuk sementara waktu.

Berbeda dengan drama kejang grand mal, mal petit mungkin tampak tidak signifikan. Orang menyela apa pun yang dia lakukan dan sampai sekitar 30 detik dapat menunjukkan tanda-tanda lahiriah halus, seperti berkedip mata, menatap ke luar angkasa, atau berhenti dalam percakapan. Setelah kejang telah berakhir, orang resume aktivitas sebelumnya nya, biasanya sama sekali tidak menyadari gangguan yang terjadi. Petit kejang mal berhubungan dengan faktor keturunan, dan mereka tidak pernah terjadi pada orang di atas usia 20 tahun. Anehnya, meskipun kejang dapat terjadi beberapa kali sehari, mereka melakukannya dalam banyak kasus ketika orang itu tenang dan tidak selama periode aktivitas. Setelah pubertas kejang ini mungkin hilang atau mereka mungkin akan digantikan dengan jenis grand mal kejang.

Trending :  Struktur Otak Manusia

Pengobatan.

Sejumlah obat yang tersedia untuk pengobatan epilepsi. Yang tertua adalah fenobarbital, yang memiliki efek samping yang buruk menjadi adiktif. Obat lain saat ini di pasar kurang adiktif, tetapi semua memiliki kemungkinan menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan seperti mengantuk atau mual atau pusing.

Orang epilepsi perlu dilindungi dari melukai dirinya sendiri selama serangan. Untuk orang yang mengalami kejang petit mal, sedikit biasanya perlu dilakukan. Kadang-kadang orang-orang ini mungkin kehilangan keseimbangan dan harus dibantu untuk tanah untuk menghindari memukul kepala mereka. Jika tidak, mereka membutuhkan sedikit perhatian.

Individu dalam kejang grand mal tidak boleh dibatasi, tetapi mungkin perlu memiliki beberapa bantuan untuk menghindari mencolok nya anggota badan atau kepala di lantai atau benda di dekatnya. Jika memungkinkan, orang harus digulung ke satu sisi. Tindakan ini akan mempertahankan jalan napas terbuka bagi orang untuk bernapas dengan memungkinkan lidah jatuh ke satu sisi.

Epilepsi adalah berulang, kondisi seumur hidup yang harus dikelola secara jangka panjang. Obat dapat mengontrol kejang pada persentase yang besar dari orang-orang, mungkin sampai 85 persen dari mereka dengan manifestasi grand mal. Beberapa orang akan mengalami kejang bahkan dengan dosis maksimum obat. Orang-orang perlu memakai gelang identifikasi untuk membiarkan orang lain tahu kondisi mereka. Epilepsi bukan refleksi dari kegilaan atau retardasi mental dengan cara apapun. Bahkan, banyak yang mengalami kejang petit mal adalah kecerdasan di atas rata-rata.

Sakit Kepala Sebelah.

Migrain adalah bentuk yang sangat parah sakit kepala. Ini pertama kali dijelaskan pada era Mesopotamia, sekitar 3000 SM Migrain adalah suatu kondisi yang kompleks yang masih kurang dipahami. Istilah tidak berlaku untuk kondisi medis tunggal, tetapi diterapkan untuk berbagai gejala yang sering banyak dan berubah-ubah. Penderita migrain menemukan bahwa sakit kepala mereka dipicu oleh stimulus tertentu, seperti stres, suara keras, makanan tidak terjawab, atau makan makanan tertentu seperti cokelat atau anggur merah.

Kondisi migrain secara umum dapat dibagi menjadi empat tahap yang berbeda. Tahap pertama dikenal sebagai prodrome. Gejala berkembang perlahan-lahan selama 24 jam sebelum onset sakit kepala, dan sering termasuk perasaan tinggi atau tumpul persepsi, lekas marah atau penarikan, keinginan untuk makanan tertentu, dan fitur lainnya.

Tahap kedua, yang dikenal sebagai aura, fitur gangguan visual yang dapat digambarkan sebagai lampu berkedip, berkilauan garis zig-zag, visi jerawatan, dan gangguan lainnya dalam satu atau kedua mata. Gejala sensorik lainnya dapat terjadi juga, seperti pin dan jarum atau mati rasa di tangan. Semua gejala ini dapat akut menyedihkan bagi pasien. Fase ini biasanya mendahului timbulnya sakit kepala dengan satu jam atau kurang.

Tahap ketiga terdiri dari sakit kepala itu sendiri, biasanya digambarkan sebagai berat, sering dengan berdenyut atau kualitas berdenyut. Rasa sakit dapat terjadi pada satu atau kedua sisi kepala, dan bisa disertai dengan mual dan muntah dan intoleransi cahaya (photophobia), kebisingan (fonofobia), atau gerakan. Fase ini bisa berlangsung 4-72 jam. Selama fase akhir, yang disebut postdrome, orang sering merasa terkuras dan dicuci-out. Perasaan ini biasanya mereda dalam waktu 24 jam.

Migrain tampaknya melibatkan perubahan dalam pola sirkulasi darah dan transmisi saraf di otak. Para ilmuwan saat ini percaya bahwa migrain berkembang dalam tiga tahap. Langkah pertama berlangsung di otak tengah. Untuk alasan tidak sepenuhnya dipahami, sel-sel yang lain berfungsi normal di daerah ini mulai mengirimkan sinyal-sinyal listrik yang abnormal di sepanjang proyeksi mereka ke pusat-pusat otak lainnya, termasuk korteks visual. Langkah kedua adalah aktivasi pembuluh darah di otak, dimana arteri berkontraksi atau melebar (memperluas). Langkah ketiga adalah aktivasi sel-sel saraf yang mengontrol sensasi rasa sakit di kepala dan wajah. Beberapa pasien mungkin hanya mengalami satu dari tiga tahap tersebut. Fakta ini bisa menjelaskan individu yang mengalami hanya aura, tanpa fase nyeri, misalnya.

Trending :  Arteri Yang Memasok Darah Ke Otak

Beberapa penelitian terbaru menunjukkan hubungan antara migrain dan kadar serotonin, sebuah neurotransmitter yang ditemukan dalam otak dan berbagai sel dan jaringan lain. Serangan migrain telah berkorelasi dengan tingkat penurunan serotonin dalam tubuh. Koneksi telah diperkuat oleh pengamatan bahwa sumatriptan obat, yang mirip serotonin kimia, sangat efektif dalam mengobati migrain.

Stroke.

Stroke adalah suatu kondisi medis yang ditandai dengan tiba-tiba kehilangan kesadaran, sensasi, dan gerakan sukarela yang disebabkan oleh hilangnya aliran darah ke otak. Stroke juga disebut kecelakaan pembuluh darah otak atau CVA. Hal ini disebabkan oleh salah satu dari dua peristiwa, arteri pecah atau arteri yang telah menjadi tertutup karena gumpalan darah telah bersarang di dalamnya. Stroke akibat pembuluh darah pecah disebut stroke hemoragik, sementara satu disebabkan oleh gumpalan darah yang disebut stroke trombotik. Sirkulasi darah ke area otak yang dilayani oleh arteri yang berhenti pada titik gangguan, dan jaringan otak luar titik yang rusak akibat kekurangan oksigen dan mulai mati.

Stroke adalah penyebab utama ketiga kematian di Amerika Serikat setelah serangan jantung dan semua bentuk kanker. Sekitar 500.000 stroke, baru dan berulang, yang dilaporkan setiap tahun. Dari jumlah tersebut, sekitar 150.000 akan berakibat fatal. Hari ini sekitar 3.000.000 orang Amerika yang telah mengalami stroke masih hidup.

Bagaimana stroke terjadi.

Otak membutuhkan aliran konstan dan mantap darah dalam rangka untuk melaksanakan fungsinya. Darah memberikan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan oleh sel-sel otak. Jika aliran darah ini terganggu untuk jangka waktu dan untuk alasan apapun, sel-sel otak mulai mati dengan cepat.

Sebuah pembuluh darah pecah dapat terjadi di daerah lemah dalam arteri, atau pembuluh darah yang menjadi terhubung oleh gumpalan darah mengambang. Dalam kedua kasus, darah tidak lagi dipasok ke jaringan otak di luar titik terjadinya. Pengaruh gangguan dalam sirkulasi ke otak tergantung pada daerah otak yang terlibat. Gangguan pembuluh darah kecil dapat menyebabkan telor atau kesulitan mendengar atau gaya goyah. Jika pembuluh darah besar yang terlibat, hasilnya mungkin kelumpuhan total dari salah satu sisi tubuh. Kerusakan belahan kanan dari hasil otak terganggunya fungsi di sisi kiri tubuh, dan sebaliknya. Timbulnya stroke mungkin begitu tiba-tiba dan parah bahwa pasien benar-benar dipukul di tengah jalan. Beberapa pasien memiliki peringatan dini yang stroke dapat berkembang, namun.

Orang-orang yang dikenal untuk membentuk bekuan darah dalam sistem peredaran darah mereka dapat diberikan obat untuk mencegahnya. Juga, terapi saat ini termasuk obat yang dapat diberikan untuk melarutkan bekuan, sehingga menghapus hambatan aliran darah. Jika aliran darah dapat dipulihkan cukup cepat, jaringan otak dapat mengalami kerusakan-dan kurang fungsi kurang mungkin akan hilang.

Stroke dapat dicegah dengan pengobatan yang efektif dari tekanan darah tinggi dan dengan mengambil tablet aspirin setiap hari, bagi mereka yang dapat mentolerir obat tersebut. Aspirin membantu mencegah pembentukan bekuan, dan sejumlah uji klinis telah menunjukkan untuk menjadi efektif dalam mengurangi stroke.

Pemulihan dari stroke bervariasi dari satu orang ke orang lain. Pengobatan cepat diikuti dengan terapi fisik yang efektif dapat mengembalikan fungsi hampir penuh dari daerah yang terkena tubuh. Beberapa orang telah mengalami kerusakan yang cukup parah sehingga pemulihan mereka adalah minimal dan mereka mungkin terbatas pada kursi roda atau tempat tidur selama sisa hidup mereka.

Check Also

Mengapa Bakteri tidak Berkembang Menjadi Makhluk yang Lebih Maju?

Mengapa Bakteri tidak Berkembang Menjadi Makhluk yang Lebih Maju?

Mengapa Bakteri tidak Berkembang Menjadi Makhluk yang Lebih Maju? – Evolusi adalah proses yang diarahkan pada …

Leave a Reply

Your email address will not be published.