Karakteristik Chordata

Karakteristik Chordata

Vertebrata merupakan mayoritas dari chordata hidup, dan mereka telah berevolusi berbagai variasi bentuk. Tulang punggung vertebrata melindungi kabel saraf dan berfungsi sebagai sumbu kerangka internal.

Kerangka memberikan kekuatan dan kekakuan pada tubuh dan merupakan tempat perlekatan bagi otot. Vertebra di wilayah tengah bagasi menimbulkan pasang tulang rusuk, yang mengelilingi dan melindungi organ-organ internal.

Kasus tulang rawan atau tulang membungkus otak. Tulang adalah zat yang unik untuk vertebrata.  Ini dulunya berpikir bahwa vertebrata dengan kerangka tulang rawan (cyclostomes dan ikan sharklike) yang berasal dari vertebrata awal yang belum dikembangkan tulang.

Namun, ikan yang sangat primitif dengan kerangka tulang yang dikenal dari catatan fosil, sehingga kekurangan tulang sekarang diyakini menjadi merosot daripada fitur primitif. Semua tapi vertebrata yang paling primitif, yang dikenal sebagai ikan tanpa rahang, memiliki rahang dan pelengkap dipasangkan.

Ikan dan, pada tingkat lebih rendah, amfibi dan reptil menunjukkan pengaturan segmental dari otot-otot dinding tubuh dan saraf yang mengarah ke mereka. ada delapan kelas vertebrata. Empat adalah perairan, dan dapat dikelompokkan bersama sebagai superclass Pisces, atau ikan; Keempatnya terestrial atau (dalam kasus amfibi) semiterrestrial, dan dapat dikelompokkan sebagai superclass Tetrapoda, atau hewan berkaki empat.

Ikan bernapas air melalui insang yang terletak di bagian dalam, meskipun mereka juga mungkin memiliki paru-paru sebagai organ bernapas tambahan. Sebagian besar bergerak melalui air dengan menenun gerakan batang dan ekor. Semua memiliki sirip, dan sebagian besar memiliki dua set sirip berpasangan (panggul dan dada).

Tetrapoda napas udara, biasanya dengan cara paru-paru, dan tidak pernah memiliki insang sebagai orang dewasa, meskipun amfibi pergi melalui, tahap air bernapas gilled. Kecuali jika pelengkap telah hilang, seperti dalam ular, semua memiliki dua pasang kaki, umumnya digunakan untuk bergerak; ini homolog dengan sirip perut dan dada ikan.

kelas Agnatha

Agnatha, atau ikan tanpa rahang, adalah vertebrata tertua. Para anggota hanya bertahan kelas ini adalah hagfish dan lamprey, yang dikenal sebagai cyclostomes. Cyclostomes memiliki panjang, tubuh ramping dengan punggung, perut, dan ekor (tail) sirip, semua dalam bidang median.

Meskipun dalam kurangnya rahang atau dipasangkan pelengkap lateral yang mereka mewakili tahap yang sangat primitif perkembangan vertebrata, cyclostomes modern sangat disesuaikan untuk cara-cara tertentu hidup mereka.

Hagfish adalah pemulung khusus, dan lamprey adalah parasit pada ikan lainnya. Lamprey memiliki mulut bulat tanpa dukungan rangka, lidah serak, dan satu, punggung terletak lubang hidung. Bagian-bagian insang yang diperbesar untuk membentuk kantong dan dilapisi dengan filamen insang yang berfungsi sebagai permukaan untuk pertukaran gas pernapasan; dalam vertebrata bagian-bagian insang telah memperoleh fungsi pernapasan.

Dalam cyclostomes,[ seperti dalam semua ikan, airnya diminum melalui mulut dan dikeluarkan melalui saluran insang; air melewati filamen insang berdinding tipis, oksigen terlarut berdifusi ke dalam darah, dan karbon dioksida berdifusi keluar.

Lamprey memiliki notochord memanjang dari kepala hingga mendekati ujung ekor. Beberapa blok tulang rawan di sekitar notochord merupakan dasar-dasar telanjang tulang punggung; kerangka tulang rawan mendukung wilayah insang, dan ada tulang rawan tempurung otak yang belum sempurna. meagerness kerangka dianggap merosot, bukan kondisi primitif.

Larva lamprey laut adalah hewan kecil, menyerupai lancelet, yang menggunakan faring dan insang bagian untuk filter-makan. Ini bermetamorfosis menjadi bentuk dewasa sebelum bermigrasi ke laut. kerabat punah dari cyclostomes, disebut ostracoderms, adalah ikan tanpa rahang dengan baju besi tulang dan dalam beberapa kasus kerangka berkembang dengan baik kurus.

Trending :  Apa yang dimaksud dengan Kehamilan kosong?

kelas Placodermi

Placoderma, sebuah kelompok yang sama sekali punah ikan lapis baja, adalah vertebrata berahang pertama. Jaws diaktifkan vertebrata menjadi predator, merupakan faktor penting dalam perkembangan selanjutnya aktif, bentuk-bentuk kompleks. Placoderma juga vertebrata pertama yang memiliki dua pasang pelengkap lateral (didukung oleh girdle panggul dan dada) yang ditandai semua nanti vertebrata kelompok. Ini sirip berpasangan primitif memunculkan sirip perut dan dada ikan modern dan dengan anggota badan hewan berkaki empat. Ostracoderms diperkirakan telah melahirkan kedua sharklike dan ikan bertulang.

 

Karakteristik Chordata

kelas Chondrichthyes

Hampir secara eksklusif laut hiu, pari, dan chimaeras dari Chondrichthyes kelas memiliki kerangka yang terbuat dari tulang rawan. Mulut, dilengkapi di sebagian besar hiu dengan banyak gigi yang tajam, terletak di bawah kepala. Bagian yang disebut lengkungan insang mengarah dari faring ke luar dan dilapisi dengan filamen insang. Lengkungan insang didukung oleh insang bar. Kecuali dalam chimaeras, celah insang eksternal tidak tertutup dan mencolok pada permukaan tubuh. Rahang terdiri dari dua bagian yang berbeda; bagian atas tidak menyatu dengan tempurung otak seperti pada vertebrata yang lebih tinggi. Ekor asimetris, melengkung ke atas dalam bentuk yang ditemukan di ikan fosil awal dan dianggap primitif. Tidak ada paru-paru atau berenang kandung kemih. Kulit dipenuhi dengan struktur toothlike disebut dentikel. Hiu memiliki ginjal vertebrata khas yang mengekskresikan urin yang sangat encer sebagian besar terdiri dari air; mungkin vertebrata awal (nenek moyang hiu) berkembang di air tawar, di mana fungsi ini diperlukan untuk menjaga konsentrasi yang benar dari garam fisiologis penting dalam jaringan terhadap kecenderungan bagi mereka untuk diencerkan dengan difusi ke dalam air. Dalam spesies laut, di sisi lain, perlu untuk mencegah konsentrasi garam yang berasal dari peningkatan. Meskipun ginjal hiu memompa keluar air, cairan tubuh mereka mengandung amonia dalam konsentrasi cukup tinggi untuk membuat tekanan osmotik sama dengan air laut; ini mencegah difusi ke dalam garam. Hiu memiliki fertilisasi internal dan bertelur besar, baik disertakan dengan kuning telur dan dilindungi oleh kerang kasar. Dalam beberapa spesies telur menetas di dalam tubuh.

 

Karakteristik Chordata

kelas Osteichthyes

Ikan bertulang dari Osteichthyes kelas adalah kelas dominan ikan hidup. Dalam kelompok ini kerangka tulang telah dipertahankan dan paru-paru dan kantung renang telah berevolusi. Ikan purba tulang berevolusi dalam air tawar dalam kondisi kekeringan periodik dan stagnasi dan mengembangkan, kelembaban-penahan organ, paru-paru, untuk pertukaran gas. Mereka ikan memunculkan dua baris keturunan.

Anggota satu baris, ikan berdaging-bersirip, memiliki sirip yang tebal dengan tulang yang mendukung, yang digunakan untuk merangkak. Satu-satunya yang selamat dari kelompok yang coelacanth, atau lobefin, yang memiliki paru-paru vestigial dan merangkak di dasar laut, dan air tawar lungfishes daerah kekeringan naik, yang dapat merangkak di tanah untuk mencari air dan bahkan hidup dari air beberapa tahun. Ikan berdaging-bersirip awal memunculkan vertebrata darat pertama, amfibi.

 

Karakteristik Chordata

Baris kedua, ikan pari-bersirip, merupakan kelompok modern yang dominan. Ikan pari yang sangat khusus untuk kehidupan akuatik; mereka telah mengembangkan tipis, sirip ringan yang didukung oleh sinar ramping, dan digunakan hanya untuk keseimbangan dan kemudi. Paru, sebuah outpocketing ventral faring, tidak lagi diperlukan karena ikan ini menyerang freshwaters dan lautan di seluruh dunia; itu bergeser ke posisi dorsal dan berkembang menjadi organ hidrostatik disebut kandung kemih berenang, atau mengambang udara. Berenang kandung kemih, bersama dengan kuat, konstruksi rangka ringan, membuat sinar-bersirip ikan jauh lebih ringan bertubuh daripada hiu. Bagian-bagian insang pari ikan mirip dengan hiu, tetapi memiliki penutup tulang, disebut operculum, atas celah insang eksternal. Ray-sirip memiliki ginjal vertebrata khas yang, dalam bentuk air tawar, mempertahankan konsentrasi garam yang tepat dalam jaringan dengan mengeluarkan kelebihan air. Dalam bentuk kelautan aktivitas ginjal diimbangi dengan aktivitas kelenjar garam mensekresi; Selain itu, ginjal dapat dimodifikasi sehingga menghasilkan urin yang lebih pekat. Jantung, seperti itu hiu, memiliki dua kamar, dan tidak ada pemisahan darah beroksigen dan terdeoksigenasi dalam sistem peredaran darah. Beberapa primitif ray-sirip (sturgeon, ikan dayung, dan Bowfin yang) memiliki ekor asimetris dan sisik tebal dianggap sebagai primitif dalam konstruksi.

Trending :  Bagaimana Bakteri Membantu Pencernaan dalam Usus Besar

 

Karakteristik Chordata

Semakin tinggi ray-sirip, atau teleosts, memiliki lebih atau kurang simetris sirip ekor memperluas atas dan di bawah kolom vertebral, dan sisik ikan khas yang terbuat dari lapisan sangat tipis dari tulang. Kebanyakan teleosts laut menghasilkan sejumlah besar telur kecil yang eksternal dibuahi dan mengambang di plankton; hanya beberapa ini bertahan hidup. Pada banyak spesies ada tahap larva yang cukup berbeda dengan orang dewasa. Teleosts telah berevolusi berbagai luar biasa dari bentuk dan menempati relung ekologi yang sangat beragam, baik air tawar dan laut.

 

Karakteristik Chordata

kelas Amphibia

Amfibi, vertebrata pertama yang memiliki anggota badan, berevolusi selama periode Devonian. Mereka hanya sebagian terestrial: Telur dibuahi eksternal diletakkan di air tawar, dan mereka pergi melalui gilled, tahap larva akuatik (tahap kecebong) sebelum metamorphosing menjadi dewasa tanah-hidup. Kulit dewasa adalah air-permeabel, dan hewan harus tinggal di lingkungan yang lembab untuk mencegah pengeringan. Orang dewasa biasanya bernafas melalui paru-paru, meskipun beberapa bernapas secara langsung melalui kulit. Jantung adalah struktur tiga-bilik yang menciptakan pemisahan parsial antara darah beroksigen, ditakdirkan untuk jaringan tubuh, dan darah habis, diperuntukkan bagi paru-paru; ini memberikan oksigenasi lebih baik daripada sistem di mana dua jenis campuran darah. Hanya ada tiga kelompok amfibi yang hidup saat ini. salamander dan kadal air yang paling dekat dengan saham amfibi dasar dalam bentuk dan metode penggerak. Meski didukung oleh anggota badan, mereka bergerak dengan gerakan menggeliat mirip dengan ikan. Katak dan kodok yang khusus untuk melompat, dengan panjang, kaki belakang otot, sedangkan caecilian tropis menggali bentuk-bentuk yang telah kehilangan semua tapi jejak sisa anggota tubuh mereka.

 

Karakteristik Chordata

kelas Reptilia

Reptil, yang berevolusi dari amfibi selama periode Carboniferous, adalah kelompok vertebrata pertama yang menjadi sepenuhnya independen dari air. Hal ini dimungkinkan oleh perkembangan bersisik, kulit tahan air dan dari darat, atau amniote, jenis telur yang ditemukan di semua vertebrata darat yang lebih tinggi. Telur amniote memiliki serangkaian rumit membran internal yang (salah satunya disebut amnion) mengelilingi kolam cairan di mana embrio berkembang; membran mencegah pengeringan dan memungkinkan ke dalam difusi oksigen. Telur reptil memiliki cangkang berpori dan dalam jumlah besar kuning. Pembuahan internal. Dalam kebanyakan kasus telur diletakkan belum menetas; dalam beberapa spesies mereka ditahan dan menetas di dalam tubuh. Reptil, termasuk bentuk-bentuk seperti kura-kura dan ular laut yang telah kembali ke kehidupan air, ber-bernapas di semua tahapan, dan hampir semua bertelur di darat. Bagian insang muncul, seperti pada burung dan mamalia, hanya dalam embrio.

Selama era Mesozoic, reptil yang sangat beragam dan banyak. Dinosaurus reptil termasuk hewan terbesar darat yang pernah hidup, serta berbagai bentuk yang lebih kecil. Ada juga terbang dan reptil air. Dengan munculnya mamalia awal penurunan reptil dimulai. Satu-satunya kelompok modern besar dan sukses reptil adalah urutan kadal dan ular. Ular adalah keturunan dari kadal, tapi telah kehilangan anggota tubuh mereka. Reptil, seperti ikan dan amfibi, adalah hewan berdarah dingin, yaitu, mereka memiliki sedikit kemampuan untuk mengatur suhu tubuh mereka, yang mendekati bahwa dari lingkungan. Reptil memunculkan dua kelompok vertebrata berdarah panas, burung dan mamalia.

Trending :  Karakteristik dan Pertahanan Hewan Predator

 

Karakteristik Chordata

kelas Aves

Burung-burung berevolusi dari reptil pada periode Jurassic. Kaki depan mereka diubah menjadi sayap, dan dada yang sangat diperbesar untuk mendukung otot terbang. Mereka memiliki penutup isolasi dari bulu, yang telah menjadi faktor penting dalam kemampuan mereka untuk mengatur suhu tubuh. Yang lain muka yang memungkinkan burung untuk menjadi berdarah panas adalah evolusi hati empat bilik, membuat sistem peredaran darah ganda lengkap sirkuit: darah beroksigen dipompa dari paru-paru ke jaringan, dan darah terdeoksigenasi dipompa dari jaringan ke paru-paru. Satu-satunya kelompok utama selain serangga untuk menyerang udara, burung jauh lebih sedikit dibatasi oleh persyaratan suhu eksternal dari hewan berdarah dingin, dan mereka telah tersebar di setiap bagian dunia. Mereka tinggal di berbagai jenis habitat dan telah berevolusi keragaman bentuk. Beberapa telah menjadi hewan darat terbang, sementara yang lain air, menggunakan sayap mereka untuk berenang bukan atau di samping terbang. Pembuahan internal. Telur burung mirip dengan reptil, tetapi pengasuhan telur dan muda sangat berkembang.

 

Karakteristik Chordata

kelas Mamalia

Mamalia juga muncul dari reptil pada periode Jurassic dan sekarang bentuk dominan hidup vertebrata darat. Seperti burung, mereka memiliki hati empat bilik dan sistem peredaran darah ganda-sirkuit dan mampu mengatur suhu tubuh. Dalam kasus mamalia penutup isolasi disediakan oleh rambut, fitur unik untuk kelas, meskipun dalam beberapa bentuk (terutama di spesies laut) hampir semua rambut hilang, dan isolasi disediakan oleh lemak. Karakteristik yang membedakan kedua mamalia adalah produksi susu oleh perempuan untuk makanan dari kaum muda. Semua mamalia memiliki fertilisasi internal, dan semua tapi yang paling primitif (monotremes bertelur Australia) menanggung hidup anak muda. Telur mamalia mengandung sedikit kuning. Dalam marsupial muda yang lahir pada tahap yang sangat berkembang dan terus berkembang dalam kantong susu yang disediakan. Dalam jauh lebih banyak mamalia plasenta makanan dilewatkan dari sistem peredaran darah dari ibu dengan embrio melalui plasenta, dan muda lahir berkembang dengan baik. Kebanyakan mamalia telah sangat berkembang organ-organ indera dan otak lebih besar daripada vertebrata lainnya. Sebagai kelompok mereka menampilkan kemampuan beradaptasi besar untuk berbagai kondisi dan telah menyebar ke seluruh wilayah di dunia.

 

Karakteristik Chordata

Radiasi adaptif telah menghasilkan keragaman besar bentuk mamalia plasenta dan cara hidup. Beberapa mamalia adalah predator; lain adalah herbivora dengan sistem pencernaan khusus. Beberapa telah mengambil keberadaan air dan beberapa kelautan bentuk (paus dan sirenian) bahkan melahirkan di laut. Anggota satu kelompok, kelelawar, telah mengembangkan sayap membran didukung oleh jari memanjang dan memimpin keberadaan udara. Primata, kelompok yang mencakup manusia, yang cukup dekat dengan jenis mamalia asli dalam struktur umum (misalnya, mereka memiliki lima jari tangan dan kaki dan berjalan datar di telapak kaki), tetapi mereka telah mengalami kemajuan evolusi besar dalam perkembangan otak, penglihatan, dan ketangkasan manual.

Leave a Reply

Your email address will not be published.