Penciuman, Filtrasi, Pemanasan dan Humidifikasi

Hidung memiliki dua fungsi utama. Yang pertama adalah penciuman – indera penciuman. [Namun, fungsi kedua adalah kepentingan utama untuk diskusi ini – filtrasi, pemanasan dan humidifikasi udara yang dihirup.

Untuk menyelesaikan tugas kedua, rongga hidung berisi kumpulan berbelit-belit dari lorong-lorong yang disebut turbinat di dinding lateral setiap rongga hidung (lihat cross-sectional CT scan turbinates ke kanan). Turbinates ini mengganggu aliran udara ke dalam rongga hidung, memaksa melalui bagian sempit yang ditutupi dengan lembab mukosa pernapasan hidung. Total luas permukaan yang tersedia di mukosa hidung diperkirakan sekitar 180 cm2, dimana 10 cm2 adalah mukosa penciuman dan 170 cm2 adalah mukosa pernapasan kaya vascularized.

Selama bagian di permukaan mukosa yang luas ini, udara dipanaskan dan dilembabkan oleh tempat tidur kapiler pembuluh darah yang kaya yang langsung di bawah diagram lihat permukaan ke kiri). Kapiler ini secara khusus dirancang untuk bagian cepat cairan melalui dinding pembuluh darah dan keluar ke udara kering. Jumlah aliran darah ke daerah ini cukup besar – itu adalah lebih tinggi per unit jaringan dari aliran darah ke otak, hati atau otot.

Penyerapan mukosa hidung obat langsung ke dalam aliran darah:

Permukaan mukosa besar ini ditutupi dengan tempat tidur vaskular kaya kapiler sangat permeabel menciptakan kesempatan untuk pengiriman obat intranasal. Tidak hanya akan cairan melintasi kapiler ke dalam aliran udara untuk melembabkan udara, tetapi cairan yang disampaikan dalam aliran udara ke mukosa juga akan melintasi kapiler ke dalam aliran darah. Untuk alasan ini, ketika obat dari Konsentrasi yang tepat dan karakter molekul yang disampaikan ke mukosa hidung, mereka dengan cepat diangkut ke tempat tidur kapiler dan dikirim ke sirkulasi pasien. (Lihat diagram membandingkan konsentrasi morfin plasma hidung dengan yang intramuskular dan mulut morfin).

Trending :  Perbedaan Antara Filum dan Kelas

 

Fungsi Rongga Hidung : Penciuman, Filtrasi, Pemanasan dan Humidifikasi

Ada beberapa faktor pasien yang secara teoritis akan membatasi penyerapan hidung. Sebuah jumlah yang signifikan lendir atau darah pada mukosa hidung dapat mencegah penyerapan obat atau memberi mencuci cepat pergi dari obat. Penggunaan Sebelum vasokonstriktor seperti oxymetazoline, fenilefrin atau kokain mungkin juga membatasi penyerapan. Penyidik telah menegaskan bahwa vasokonstriktor akan mengurangi (tapi tidak menghilangkan) penyerapan obat sementara URI ringan akan memiliki sedikit atau tidak berpengaruh (lihat diagram).

 

Fungsi Rongga Hidung : Penciuman, Filtrasi, Pemanasan dan Humidifikasi

Jalur hidung-otak – penyerapan mukosa hidung obat langsung ke dalam cairan tulang belakang otak dan otak:

Jika obat kontak sengau diberikan mukosa penciuman, ada bukti yang baik yang menunjukkan transportasi molekul dapat terjadi secara langsung di jaringan ini dan ke dalam cairan tulang belakang otak. [5-8] Mukosa penciuman terletak di rongga hidung bagian atas, tepat di bawah piring berkisi tengkorak. Ini berisi sel penciuman yang melintasi piring berkisi dan memperpanjang sampai ke dalam rongga tengkorak. Ketika molekul obat datang dalam kontak dengan mukosa khusus ini mereka dengan cepat diangkut langsung ke otak, melompat-lompat penghalang darah-otak, dan mencapai tingkat cairan serebrospinal yang sangat cepat (seringkali lebih cepat daripada jika obat diberikan secara intravena).

 

Fungsi Rongga Hidung : Penciuman, Filtrasi, Pemanasan dan Humidifikasi

Konsep transfer molekul dari hidung ke otak disebut sebagai jalur hidung-otak dan memiliki implikasi ketika bekerja sentral obat-obatan seperti obat penenang, obat anti-kejang dan opiat yang disampaikan sengau. Beberapa penulis menunjukkan bahwa jalur hidung-otak menyebabkan pengiriman hampir segera beberapa obat hidung dengan cairan tulang belakang otak, oleh-melewati sawar darah otak.[

Trending :  Ciri-ciri umum Vertebrata

 

Fungsi Rongga Hidung : Penciuman, Filtrasi, Pemanasan dan Humidifikasi

Ringkasan:

Singkatnya, mukosa hidung terdiri dari permukaan yang sangat vascularized yang mudah menyerap banyak obat langsung ke dalam sirkulasi vena. Obat ini kemudian diangkut ke jantung dan dipompa ke tubuh di mana ia dapat memiliki efek terapeutik. Karena permukaan serap tidak mukosa usus, obat tidak pernah memasuki sirkulasi portal dan tidak mengalami metabolisme hepatik – sehingga menyebabkan tingkat obat yang jauh lebih tinggi dari obat-obat oral atau rektal. Selain itu, jalur otak hidung seluruh mukosa penciuman mengangkut beberapa obat nasal disampaikan langsung ke CSF dan otak – yang menyebabkan efek awal obat yang bekerja sentral.

Leave a Reply

Your email address will not be published.