Struktur Sel dan Fungsi Sel

Struktur Sel dan Fungsi Sel

Struktur dasar dari semua sel, apakah prokariota dan eukariota, adalah sama. Semua sel memiliki penutup luar yang disebut membran plasma. Membran plasma memegang sel bersama-sama dan memungkinkan lewatnya zat ke dalam dan keluar dari sel.

Dengan pengecualian beberapa minor, membran plasma adalah sama dalam prokariota dan eukariota. Interior dari kedua jenis sel disebut sitoplasma. Dalam sitoplasma eukariota yang tertanam organel seluler. Seperti disebutkan di atas, sitoplasma prokariota tidak mengandung organel. Akhirnya, kedua jenis sel mengandung struktur kecil yang disebut ribosom.

Ribosom adalah situs dalam sel di mana protein diproduksi. (Protein adalah molekul besar yang sangat penting untuk struktur dan fungsi semua sel hidup.) Ribosom tidak dibatasi oleh membran dan tidak dianggap, oleh karena itu, untuk menjadi organel.

Struktur Sel dan Fungsi Sel

Bagian-bagian untuk tahu

Dinding sel: Sebuah penutup luar yang keras yang menutupi membran plasma bakteri dan sel tumbuhan.

Cilia: proyeksi pendek yang menutupi permukaan beberapa sel dan memberikan gerakan.

Advertisement

Sitoplasma: Substansi setengah cair dari sel yang berisi organel dan tertutup oleh membran sel.

Sitoskeleton: Jaringan filamen yang menyediakan struktur dan gerakan sel.

DNA (deoxyribonucleic acid): Materi genetik dalam inti sel yang berisi informasi untuk pengembangan organisme.

Retikulum endoplasma: Jaringan membran yang meluas di seluruh sel dan terlibat dalam sintesis protein dan metabolisme lemak.

Enzim: Setiap berbagai protein kompleks yang diproduksi oleh sel-sel hidup dan memicu reaksi biokimia tertentu.

Eukariota: Sebuah sel yang berisi inti dan organel yang berbeda.

Flagela: Sebuah struktur whiplike yang menyediakan gerakan di beberapa sel.

Golgi tubuh: Organel yang macam, memodifikasi, dan molekul paket.

Membran: Sebuah lapisan tipis yang fleksibel tanaman atau hewan jaringan yang meliputi, garis, memisahkan atau memegang bersama-sama, atau menghubungkan bagian-bagian dari suatu organisme.

Mitokondria: Kekuatan-rumah sel yang berisi enzim yang diperlukan untuk mengubah makanan menjadi energi.

Amplop nuklir: Membran ganda yang mengelilingi inti.

Pori nuklir: bukaan kecil yang pejantan amplop nuklir.

Nucleolus: Wilayah gelap dalam nucleolus mana subunit ribosom diproduksi.

Inti: Pusat kontrol sel yang berisi DNA.

Organel: Sebuah sel “organ” membran-dibatasi yang melakukan serangkaian tertentu fungsi dalam sel eukariotik.

Pili: proyeksi pendek yang membantu bakteri dalam melampirkan ke jaringan.

Membran plasma: Membran sel.

Plastida: Sebuah organel vesikel seperti yang ditemukan dalam sel-sel tanaman.

Prokariota: Sebuah sel tanpa nukleus sejati.

Protein: molekul besar yang penting untuk struktur dan fungsi semua sel hidup.

Protista: Organisme eukariotik bersel tunggal.

Ribosom: Sebuah protein terdiri dari dua subunit yang berfungsi dalam sintesis protein.

Vakuola: Sebuah ruang-mengisi organel sel tumbuhan.

Vesikel: Sebuah bola membran-terikat yang berisi berbagai zat dalam sel.

Struktur prokariota.

Contoh dari prokariota khas adalah sel bakteri. Sel bakteri dapat berbentuk seperti batang, bola, atau kotrek. Seperti semua sel, prokariota dibatasi oleh membran plasma. Sekitar membran plasma ini adalah dinding sel. Selain itu, dalam beberapa bakteri, bahan seperti jelly dikenal sebagai mantel kapsul dinding sel. Banyak bakteri penyebab penyakit memiliki kapsul.

Kapsul memberikan lapisan tambahan perlindungan bagi bakteri. Bakteri patogen dengan kapsul cenderung menyebabkan penyakit jauh lebih parah daripada mereka yang tidak kapsul.[

Dalam sitoplasma prokariota adalah nucleoid, wilayah di mana materi genetik sel disimpan. (Gen menentukan karakteristik diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya.) Nucleoid bukanlah inti sejati karena tidak dikelilingi oleh membran. Juga dalam sitoplasma banyak ribosom.

Melekat pada dinding sel beberapa bakteri flagela, struktur whiplike yang memungkinkan bagi bakteri untuk bergerak. Beberapa bakteri juga memiliki pili, pendek, proyeksi fingerlike yang membantu bakteri untuk melampirkan ke jaringan. Bakteri tidak dapat menyebabkan penyakit jika mereka tidak dapat melampirkan ke jaringan.

Bakteri yang menyebabkan pneumonia, misalnya, menempel pada jaringan paru-paru. Pili bakteri sangat memudahkan lampiran ini ke jaringan. Dengan demikian, bakteri dengan pili, seperti orang-orang dengan kapsul, seringkali lebih mematikan daripada mereka yang tidak.

Struktur Sel dan Fungsi Sel

Struktur eukariota.

Organel yang ditemukan pada eukariota meliputi sistem membran, yang terdiri dari membran plasma, retikulum endoplasma, Golgi tubuh, dan vesikula; inti; sitoskeleton; dan mitokondria. Selain itu, sel-sel tumbuhan memiliki organel khusus yang tidak ditemukan pada sel hewan. Organel ini adalah kloroplas, dinding sel, dan vakuola. (Lihat gambar sel tumbuhan pada halaman 435.)

Membran plasma.

Membran plasma dari sel sering digambarkan sebagai selektif permeabel. Istilah yang berarti bahwa beberapa zat yang dapat melewati membran tetapi yang lain tidak. Sebagai contoh, produk yang dibentuk oleh pemecahan makanan yang diizinkan untuk masuk ke dalam sel, dan produk-produk limbah yang dibentuk dalam sel bisa lewat dari sel. Sejak tahun 1960, para ilmuwan telah belajar banyak tentang cara membran plasma bekerja. Tampaknya bahwa beberapa bahan yang mampu melewati

Beberapa fitur umum untuk sel-sel hewan

melalui lubang-lubang kecil di membran atas kemauan sendiri. Lainnya dibantu untuk melewati membran oleh molekul yang terletak di permukaan dan di dalam membran itu sendiri. Studi tentang struktur dan fungsi membran plasma adalah salah satu yang paling menarik di seluruh biologi sel.

Retikulum endoplasma.

Retikulum endoplasma (ER) terdiri dari lembaran pipih, kantung, dan tabung membran yang menutupi seluruh hamparan sitoplasma sel eukariotik itu. UGD terlihat seperti kereta bawah tanah atau jalan raya sistem yang sangat kompleks. Analogi yang tidak buruk, karena fungsi utama dari ER adalah untuk mengangkut bahan seluruh sel.

Dua jenis ER dapat diidentifikasi dalam sel. Salah satu jenis disebut RE kasar dan yang lainnya disebut ER halus. Perbedaan antara keduanya adalah bahwa ER kasar mengandung ribosom pada permukaan luarnya, memberikan penampilan yang kasar atau kasar. ER kasar terlibat dalam proses sintesis protein (produksi) dan transportasi. Protein dibuat pada ribosom melekat pada ER kasar dimodifikasi, “dikemas,” dan kemudian dikirim ke berbagai bagian sel untuk digunakan. Beberapa dikirim ke membran plasma, di mana mereka pindah dari sel dan ke bagian lain dari tubuh organisme untuk digunakan.

ER halus memiliki banyak fungsi yang berbeda, termasuk pembuatan lipid (bahan semacam lemak), pengangkutan protein, dan transmisi pesan saraf.

Golgi tubuh dinamai penemunya, abad kesembilan belas ilmuwan Italia Camillo Golgi (1843-1926). Ini adalah salah satu organel yang paling luar biasa berbentuk. Tampak agak seperti tumpukan pancake, badan golgi terdiri dari tumpukan membran-dibatasi, kantung pipih. Mengelilingi tubuh Golgi banyak membran-terikat vesikel kecil (partikel). Fungsi badan golgi dan vesikula adalah untuk menyortir, memodifikasi, dan paket molekul besar yang disekresikan oleh sel atau digunakan dalam sel untuk berbagai fungsi.

Golgi tubuh dapat dibandingkan dengan pengiriman dan penerimaan departemen sebuah perusahaan besar. Setiap badan golgi dalam sel memiliki wajah cis, yang mirip dengan divisi penerimaan departemen. Di sini, badan golgi menerima molekul yang diproduksi dalam retikulum endoplasma. Wajah trans dari badan golgi dapat dibandingkan dengan divisi pengiriman departemen. Ini adalah situs yang dimodifikasi dan molekul dikemas diangkut ke tujuan mereka.

Vesikel.

Vesikel kecil, partikel berbentuk bola yang berisi berbagai macam molekul. Beberapa vesikel, seperti disebutkan di atas, digunakan untuk mengangkut molekul dari retikulum endoplasma ke badan golgi dan dari badan golgi ke berbagai tujuan. Jenis khusus dari vesikel melakukan fungsi lain juga. Lisosom adalah vesikel yang mengandung enzim yang terlibat dalam pencernaan seluler.

Beberapa protista, misalnya, menelan sel-sel lain untuk makanan. Dalam proses yang disebut fagositosis (diucapkan FA-go-sy-to-sis), protista mengelilingi partikel makanan dan menelan itu dalam vesikel. Vesikel makanan yang mengandung ini diangkut dalam sitoplasma protista yang sampai dibawa ke dalam kontak dengan lisosom a. Vesikel makanan dan bergabung lisosom, dan enzim dalam lisosom yang dilepaskan ke dalam vesikel makanan. Enzim memecah makanan menjadi bagian-bagian yang lebih kecil untuk digunakan oleh protista tersebut.

Inti.

Inti adalah pusat kendali sel. Di bawah mikroskop, inti terlihat seperti gumpalan gelap, dengan daerah gelap, yang disebut nukleolus, berpusat di dalamnya. Nukleolus adalah situs di mana bagian dari ribosom yang diproduksi. Mengelilingi inti adalah membran ganda yang disebut amplop nuklir. Amplop nuklir ditutupi dengan bukaan kecil yang disebut pori-pori nuklir.

Inti mengarahkan semua kegiatan seluler dengan mengontrol sintesis protein. Protein adalah senyawa kimia penting yang mengontrol hampir semua yang sel lakukan. Selain itu, mereka membuat bahan dari sel dan bagian-bagian sel yang sendiri dibuat.

Petunjuk untuk membuat protein yang disimpan di dalam inti dalam molekul heliks yang disebut asam deoksiribonukleat, atau DNA. Molekul DNA berbeda satu sama lain atas dasar unit kimia tertentu, yang disebut basa nitrogen, bahwa mereka mengandung. Cara basa nitrogen yang diatur dalam setiap molekul DNA yang diberikan membawa genetik “pesan.” Tertentu Salah satu pengaturan basa nitrogen mungkin membawa instruksi “Membuat protein A,” pengaturan lain basa mungkin membawa pesan “Membuat protein B,” namun pengaturan ketiga mungkin kode untuk pesan “Membuat protein C,” dan seterusnya.

Langkah pertama dalam sintesis protein dimulai dalam inti. Dalam inti, DNA diterjemahkan ke dalam asam ribonukleat molekul yang disebut utusan (mRNA). AKPER kemudian meninggalkan inti melalui pori-pori nuklir. Setelah di sitoplasma, mRNA melekat pada ribosom dan memulai sintesis protein. Protein dibuat pada ribosom dapat digunakan dalam sel yang sama atau dikirim keluar dari sel melalui membran plasma untuk digunakan oleh sel-sel lain.

Sitoskeleton.

Sitoskeleton adalah kerangka tulang sel. Alih-alih tulang, bagaimanapun, kerangka sel terdiri dari tiga jenis filamen protein yang membentuk jaringan. Jaringan ini memberikan bentuk sel dan memberikan gerakan seluler. Ketiga jenis serat cytoskeletal adalah mikrotubulus, filamen aktin, dan filamen menengah.

Mikrotubulus sangat tipis, tabung panjang yang membentuk jaringan “track” di mana berbagai organel bergerak di dalam sel. Mikrotubulus juga membentuk kecil, dipasangkan struktur yang disebut sentriol dalam sel-sel hewan. Struktur ini tidak dianggap organel karena mereka tidak dibatasi oleh membran. Sentriol terlibat dalam proses pembelahan sel (reproduksi).

Beberapa sel eukariotik bergerak dengan cara mikrotubulus melekat pada bagian luar membran plasma. Mikrotubulus ini disebut flagela dan silia. Sel dengan silia juga melakukan fungsi penting dalam tubuh manusia. Saluran udara manusia dan hewan lainnya dilapisi dengan sel-sel tersebut yang menyapu puing-puing dan bakteri ke atas, keluar dari paru-paru dan ke tenggorokan. Di sana, puing-puing yang baik batuk dari tenggorokan atau tertelan ke dalam saluran pencernaan, di mana enzim pencernaan menghancurkan bakteri berbahaya.

Filamen aktin sangat menonjol dalam sel otot, di mana mereka memberikan kontraksi jaringan otot. Filamen menengah yang relatif kuat dan sering digunakan untuk jangkar organel di tempat dalam sitoplasma.

Sebuah sel tumbuhan

Mitokondria.

Mitokondria adalah pembangkit listrik sel. Setiap mitokondria sosis berbentuk ditutupi oleh membran luar. Membran dalam mitokondria yang dilipat menjadi kompartemen disebut krista (yang berarti “kotak”). Matriks, atau ruang batin yang diciptakan oleh krista, berisi enzim yang diperlukan untuk banyak reaksi kimia yang akhirnya mengubah molekul makanan menjadi energi.

Organel tanaman.

Sel tumbuhan memiliki beberapa organel tidak ditemukan pada sel hewan. Ini termasuk plastida, vakuola, dan dinding sel.

Plastida adalah vesikel-jenis organel yang melakukan berbagai fungsi dalam tanaman. Sebagai contoh, amyloplasts pati toko dan chromoplasts molekul pigmen toko yang memberikan beberapa tanaman jeruk hidup dan warna kuning. Kloroplas adalah plastida yang melakukan fotosintesis, suatu proses di mana air dan karbon dioksida diubah menjadi gula.

Vakuola adalah vesikel besar terikat oleh membran tunggal. Dalam banyak sel tumbuhan, mereka menempati sekitar 90 persen dari ruang seluler. Mereka melakukan berbagai fungsi dalam sel, termasuk penyimpanan senyawa organik, produk-produk limbah, pigmen, dan senyawa beracun serta fungsi pencernaan.

Semua sel tanaman memiliki dinding sel yang mengelilingi membran plasma. Dinding sel tanaman terdiri dari tangguh zat karbohidrat yang disebut selulosa ditetapkan dalam media atau jaringan karbohidrat lainnya. ( karbohidrat adalah senyawa yang terdiri dari karbon, hidrogen, dan oksigen yang ditemukan dalam tanaman dan digunakan sebagai makanan oleh manusia dan hewan lainnya.) Dinding sel menyediakan lapisan tambahan perlindungan antara isi sel dan lingkungan luar. Kegaringan apel, misalnya, dikaitkan dengan keberadaan dinding sel tersebut.

Struktur dasar dari semua sel, apakah prokariota dan eukariota, adalah sama. Semua sel memiliki penutup luar yang disebut membran plasma. Membran plasma memegang sel bersama-sama dan memungkinkan lewatnya zat ke dalam dan keluar dari sel.

Check Also

Apakah fungsi Otot rangka

Apakah fungsi Otot rangka

Otot rangka memiliki tiga fungsi utama. Pertama, otot rangka bekerja dengan tulang dari sistem kerangka …