Ciri-ciri Kulit Normal

Ciri-ciri Kulit Normal

Kulit adalah amplop tubuh kita dan merupakan yang paling terlihat dan organ terbesar, dengan luas permukaan 1,8 m2 dan berat 3 kg.

Kulit memenuhi banyak fungsi, yang utama adalah fungsi penghalang. Berada di kontak langsung dengan lingkungan luar, kulit penghalang dinamis yang memungkinkan dan membatasi dalam dan bagian luar dari air, elektrolit dan berbagai bahan lain dan yang melindungi terhadap invasi mikroorganisme, agen beracun, radiasi ultraviolet dan penghinaan mekanik. Kulit juga merupakan pengatur suhu, organ kekebalan tubuh yang dapat mendeteksi infeksi, dan organ sensorik untuk mendeteksi suhu, sentuhan, nyeri, gatal dan rangsangan mekanik di setiap titik tubuh. Kulit yang sehat menjadi komponen utama dari penampilan fisik kita, kulit memainkan peran utama dalam komunikasi sosial dan seksual.

Kulit adalah organ yang kompleks yang diselenggarakan dalam tiga lapisan, epidermis (dan pelengkap yang terkait, folikel pilosebaceous dan kelenjar keringat), dermis dan subkutis atau hipodermis. The dermo-epidermal junction sering subjek studi tertentu; itu terdiri dari matriks ekstraselular, konstituen yang diproduksi oleh dermal dan epidermal sel.

 

Ciri-ciri Kulit Normal

1. kompartemen yang berbeda dari kulit

Epidermis, merupakan lapisan luar kulit kontak dengan lingkungan eksternal; itu adalah pluristratified keratin skuamosa non vascularised epitel dan terutama terdiri dari lapisan keratinosit (90 sampai 95%). Epidermis juga mengandung melanosit yang terlibat dalam pigmentasi kulit, sel Langerhans dari sistem kekebalan tubuh, dan sel-sel Merkel dianggap sebagai sel saraf. Ini adalah organ dinamis dan regenerasi sebagai keratinosit dari lapisan luar terus gudang dan digantikan oleh sel-sel dalam bergerak naik ke permukaan. Dalam jaringan ini, kompartemen ekstraseluler berkurang dengan semen antar-sel.

Trending :  Mengapa Sistem Kekebalan Tubuh Gagal Untuk Membunuh HIV

Pada sebaliknya, dermis terdiri dari jumlah yang relatif kecil dari sel dan matriks ekstraselular berkembang dengan baik. Fibroblas merupakan sel penduduk utama dari dermis. Dermis menerima suplai darah yang kaya, epidermis yang non-vaskular.

Hipodermis adalah bagian terdalam dari kulit dan tebal (sampai 3 cm tebal di bagian perut); itu adalah depot penting dari lemak. Memisahkan kulit dari jaringan di bawahnya, aponevroses atau periosteum.

The vascularisation kulit dilakukan melalui jaringan yang berkembang dengan baik pembuluh darah yang melebihi satu-satunya kebutuhan nutitional lokal karena juga terlibat dalam termoregulasi, penyembuhan luka, respon imun dan kontrol tekanan darah seluruh tubuh.

Dalam kontak langsung dengan lingkungan eksternal, kulit adalah organ sensorik utama dan persarafan kulit kaya dan kompleks dengan aferen dan eferen tungkai, tiga kompartemen kulit, yaitu, hipodermis, dermis dan epidermis (dengan pengecualian dari terangsang lapisan) yang diinervasi. Kontak erat antara serabut saraf dan sel-sel kulit lainnya telah diamati. Serabut saraf kulit memproduksi secara lokal neuromediators dan neurohormonnya. Epidermal dan dermal sel dan sel-sel kekebalan dalam transit di kulit juga mampu menghasilkan neuromediators dan enzim dapat menurunkan mereka; mereka juga mengekspresikan reseptor khusus untuk neuromediators ini dan karena itu sensitif terhadap mereka. Semua pengamatan ini menyebabkan konsep neuro-imun-kulit-endokrin sistem (NICE) yang akan mencakup sel-sel kulit dan komponen kulit dari sistem saraf dan sistem kekebalan tubuh. Fungsi utama dari kulit akan dikontrol oleh NICE tersebut. Konsep ini akan memungkinkan untuk menjelaskan pengaruh psychism dalam pemeliharaan hoemeostasis kulit dan dalam memicu berbagai gangguan dermatologis, seperti psoriasis atau eksim.

Tertanam ke dalam dermis adalah pelengkap epidermis, seperti folikel Pilo-sebaceous dan kelenjar keringat. Kuku adalah turunan lain dari epidermis.

Trending :  Fungsi dan Struktur Vitreous Humor pada Mata

2. variasi Daerah kulit

Kulit manusia adalah gundul atau berbulu. Kulit gundul diamati pada telapak tangan, telapak, dan glans penis dan ditandai oleh epidermis yang tebal dengan dermatoglyphics (sidik jari). Pada seluruh tubuh, kulit berbulu dengan kepadatan dan struktur rambut yang dapat bervariasi dari situs ke situs.

Ada sekitar 2000 atau lebih melanosit per milimeter persegi pada kulit terkena kepala, pada kulit skrotum atau kulup dan 1.000 sampai 1.500 melanosit per milimeter persegi di seluruh tubuh di Caucasoids, Negroids dan Mongoloid.

Kulit adalah 0.6mm tebal pada tubuh, 0.12mm tebal pada kulit wajah, tertipis di bibir dan di sekitar mata (0.3mm pada kelopak mata) dan tebal pada telapak tangan dan telapak kaki (1.2 4.7mm).

3. Fungsi kulit

Kulit memenuhi beberapa fungsi, yang utama adalah fungsi penghalang. Berada di kontak dengan lingkungan eksternal, kulit merupakan penghalang dinamis yang mengatur hilangnya badan air dan elektrolit dan melindungi organisme terhadap masuknya agen beracun dan mikroorganisme, terhadap kerusakan radiasi ultraviolet atau kekuatan mekanik. Kulit juga merupakan thermoregulator, organ kekebalan tubuh yang mendeteksi dan berperang melawan infeksi, dan organ sensorik yang mengirimkan informasi tentang suhu, sentuhan, nyeri, gatal dan rangsangan mekanik di setiap titik tubuh. Selain itu, kulit yang sehat memainkan peran utama dalam hubungan sosial dan seksual.

Leave a Reply

Your email address will not be published.