Inilah 8 Sistem Operasi Ringan yang Cocok untuk Raspberry Pi

Inilah 8 Sistem Operasi Ringan yang Cocok untuk Raspberry Pi

Inilah 8 Sistem Operasi Ringan yang Cocok untuk Raspberry Pi – Raspberry Pi itu tidak seperti PC standar. Tentunya, ini bisa bertindak sebagai pengganti desktop, tetapi secara umum, ini merupakan sebuah perangkat yang lebih serbaguna.

Salah satu trade-off yaitu bahwa ia tidak memiliki sumber daya yang besar. Raspberry Pi OS lebih ringkas dibandingkan kebanyakan distro, dengan beberapa fitur yang hilang. Ini ringan, dan untuk alasan yang bagus: banyak fitur yang biasanya ditemukan di desktop Linux tidak diperlukan pada Raspberry Pi.

Dengan menjaga sistem operasi (OS) tetap ringan, maka kekuatan pemrosesan dan RAM bisa  didedikasikan untuk proyek apa pun yang kalian rencanakan untuk dijalankan. Supaya semuanya jadi lebih efisien, kalian bisa meng-instal salah satu sistem operasi Raspberry Pi yang ringan berikut ini.

 

  1. Raspberry Pi OS Lite

Raspberry Pi OS Lite adalah pilihan yang paling jelas bagi siapa saja yang mencari distribusi Raspberry Pi (“distro”) yang ringan.

Berdasarkan Debian Buster, Raspberry Pi OS merupakan nama baru dari sistem operasi Raspbian. Lite build adalah gambar minimal tanpa pengelola jendela X-server, komponen terkait, dan juga modul lainnya.

Terdapat lebih sedikit juga perangkat lunak, lebih sedikit modul, serta sistem operasi menggunakan lebih sedikit sumber daya sistem. Hasil utama dari ini yaitu lebih banyak RAM dan kekuatan pemrosesan. Sementara Raspberry Pi OS lengkap adalah gambar 5GB, Raspbian Stretch Lite hanya 1,8GB.

Maka akibatnya, distribusi “lite” ini “tanpa kepala” (yaitu tidak mempunyai desktop) dan ideal untuk penggunaan server. Kalian akan melihat beberapa peningkatan kinerja, terutama jika kalian menggunakan Pi sebagai server file ataupun untuk tugas tanpa kepala lainnya

 

  1. DietPi

Distro Raspberry Pi ringan lainnya yang berakar pada Debian Buster, DietPi tersedia untuk beberapa komputer papan tunggal. Sementara Odroid, papan Pine, dan juga ASUS Tinker Board didukung, terutama ini untuk papan Raspberry Pi. DietPi yaitu untuk semua model papan Pi dan didasarkan pada versi ringkas Debian.

DietPi bisa memuat kartu 2GB serta dilengkapi dengan alat perangkat lunak untuk menginstal aplikasi yang dioptimalkan.

Meski jelas kartu yang lebih besar menawarkan lebih banyak penyimpanan, dengan OS yang begitu ringan, maka penyimpanan tersebut bisa dimaksimalkan untuk proyek kalian.

Aplikasi yang dioptimalkan untuk DietPi OS antara lain yaitu desktop, sistem media, alat permainan, cloud, file, server web, dan masih banyak lagi. Jika kalian mencari Raspberry Pi OS tercepat, maka DietPi adalah tempat untuk memulai.

 

  1. piCore/Tiny Core Linux

Kalian mungkin sudah pernah mendengar Tiny Core Linux, dikarenakan sering muncul di daftar distribusi Linux paling ringkas. Sangat ringan, versi Raspberry Pi Tiny Core Linux, piCore, mempunyai unduhan yang sangat kecil yaitu di bawah 90MB.

Bootnya juga cepat!

OS Raspberry Pi minimal, piCore cepat dan fleksibel, tapi hampir tanpa perangkat lunak. Sebagai gantinya, kalian harus mengunduh dan memasang peramban web, klien email, editor teks, dan juga aplikasi lain kalian sendiri.

Halus dan stabil, piCore hadir dengan konektivitas internet dan bahkan berhasil untuk memasukkan desktop tradisional ke dalam paket ringkas. Jika tanpa desktop, piCore menggunakan lebih sedikit sumber daya!

 

  1. Arch Linux ARM

Arch sudah sejak lama menjadi alternatif yang paling populer untuk Raspbian dan Raspberry Pi OS, dan dengan alasan yang bagus. Versi Arch Linux 32-bit yang berfokus pada ARM ini mempunyai fitur-fitur dan fungsionalitas yang kalian semua harapkan dari sistem operasi Raspberry Pi.

Hasil akhirnya adalah distro yang apik dan lengkap dengan desktop Xfce. Ini cepat, efisien, dan juga ideal untuk berbagai proyek Raspberry Pi yang mungkin ingin kalian jalankan. Akses penuh ke GPIO juga tersedia dengan Arch Linux yang menjadikannya sistem operasi Raspberry Pi yang hebat dan ringan.

 

  1. RISC OS

RISC OS merupakan sistem operasi non-Linux yang ringan dan bisa kalian jalankan di Raspberry Pi. Sistem operasi berbasis ARM asli, RISC OS berasal dari tahun 1980-an, dan tetap berguna. Tersedia untuk beberapa perangkat, RISC OS mempunyai footprint yang ringkas. Di Pi, kalian hanya membutuhkan ruang 119MB pada kartu microSD kalian, meskipun nanti kartu 2GB akan dibutuhkan.

Karena RISC OS tidak terkait dengan Linux, maka kalian harus mempelajari beberapa perintah baru. GUI bisa sedikit menantang pada awalnya, karena tidak ada tombol atau dok “mulai”. Sebaliknya, aplikasi dikelompokkan dalam folder desktop, dan diawali dengan “!”

Sementara itu, pastikan kalian menggunakan RISC OS dengan tiga tombol mouse — roda yang bisa diklik akan cukup sebagai tombol tengah.

Meskipun bukan Linux, ini merupakan OS Raspberry Pi ringan yang bagus.

 

  1. Puppy Linux

Sistem operasi lain yang ringan untuk Raspberry Pi yaitu Raspup, versi Puppy Linux. Dengan versi yang tersedia untuk semua model Raspberry Pi, Raspup menghadirkan pengalaman Puppy Linux ke Pi. Ini artinya jika kalian tidak menyimpan sesi kalian di akhir penggunaan, boot berikutnya akan seperti instalasi baru.

Jelas ini mempunyai beberapa kelemahan, tetapi sangat baik untuk privasi dan menjaga sistem operasi tetap ringan. Di sisi lain, jika kalian telah menginstal paket, maka kalian harus menyimpan sesi untuk menggunakan perangkat lunak pada boot yang berikutnya.

Meski pemasangannya cukup ringan, kalian seharusnya bisa menemukan sebagian besar perangkat lunak biasa melalui repositori Raspbian.

 

  1. Sugar OS

Kalian mungkin pernah mendengar tentang proyek OLPC (Satu Laptop Per Anak) yang dimulai pada tahun 2007. Tujuannya yaitu untuk membuat dan mendistribusikan komputer pendidikan untuk negara berkembang, dan juga menampilkan Sugar OS.

Tujuan OLPC tidak jauh berbeda dengan Raspberry Pi Foundation (yaitu, pendidikan) sehingga tidak terlalu mengejutkan untuk menemukan Sugar OS tersedia untuk Pi. Walaupun kalian bisa menjalankan Sugar sebagai aplikasi di Raspbian, tapi versi lengkapnya didasarkan pada Fedora.

Disebut Sugar on a Stick, antarmuka pengguna bisa membiasakan diri, namun dikemas dengan alat. Sangat ideal untuk pengguna yang lebih muda, Sugar on a Stick mudah digunakan, intuitif, dan juga sangat cocok dengan Raspberry Pi.

 

  1. Alpine Linux

Tak hanya ringan, Alpine Linux mempunyai fokus pada keamanan: semua binari userland dikompilasi sebagai Position Independent Executables (PIE) dengan perlindungan stack smashing.

Dengan dirancang untuk pengguna listrik, kasus penggunaan distro ini mencakup pemantauan jaringan dan juga deteksi intrusi.

berorientasi pada jaringan dan satu tujuan. Deteksi intrusi, pemantauan jaringan, dan juga telepon IP merupakan contoh aplikasi yang bagus untuk Alpine Linux. Dan ini juga merupakan pilihan alami untuk wadah.

 

OS Ringan Mana yang Ada di Raspberry Pi Anda?

Dengan begitu banyaknya distro ringan untuk Raspberry Pi, seharusnya untuk menjalankan proyek dengan sumber daya sistem maksimum itu mudah. Untuk rekap, sistem operasi Raspberry Pi paling ringan yaitu:

  1. Raspberry Pi OS Lite
  2. DietPi
  3. piCore/Tiny Core Linux
  4. Lengkungan
  5. goresan
  6. Raspup/Anak Anjing Linux
  7. Gula pada Stick/Sugar OS
  8. Linux Alpen

Sudahkah kalian mencoba salah satu dari yang disebutkan diatas? Untuk pengalaman paling ringan, kalian harus melihat piCore atau Arch.

Akan tetapi, jika kalian menginginkan sesuatu yang ringan, tapi merupakan bagian dari pengalaman Raspberry Pi, maka cobalah Raspberry Pi OS Lite. Mungkin kalian juga mempertimbangkan untuk menginstal Android di Raspberry Pi. Untuk pengalaman seperti Windows, siapkan Raspberry Pi sebagai thin client Windows.

Dan untuk mendapatkan lebih banyak dari perangkat Pi kalian, pertimbangkan untuk aksesori Raspberry Pi teratas ini. Dan itulah tadi 8 Sistem Operasi Ringan yang Cocok untuk Raspberry Pi

Check Also

Inilah Frekuensi O Channel Terbaru

Inilah Frekuensi O Channel Terbaru

Frekuensi O Channel Terbaru – Pada 2005, O channel didirikan atas kerjasama dari MRA Media …