Pengertian Sistem Limfatik

Pengertian Sistem Limfatik

Sistem limfatik merupakan jaringan pembuluh yang mengangkut nutrisi ke sel dan mengumpulkan produk-produk limbah mereka. Sistem getah bening terdiri dari kapiler getah bening dan pembuluh getah bening yang agak mirip dengan kapiler darah dan pembuluh darah. Selain itu, termasuk saluran getah bening (tabung yang membawa cairan disekresi oleh kelenjar) dan kelenjar getah bening (waduk yang menyaring bakteri dan racun lainnya dari getah bening yang melewati mereka).

Dalam sistem peredaran darah, darah mengalir dari jantung, melalui arteri, dan ke kapiler yang mengelilingi semua sel. Ketika darah mencapai kapiler, sebagian dari plasma darah (bagian cair dari darah) merembes keluar dari kapiler dan ke dalam ruang sel di sekitarnya. Plasma yang kemudian dikenal sebagai cairan jaringan. Cairan jaringan terdiri dari air ditambah terlarut molekul yang cukup kecil untuk masuk melalui lubang kecil di kapiler.

Cairan jaringan merupakan komponen penting dari setiap hewan hidup. Nutrisi lulus dari cairan jaringan ke dalam sel dan, sebaliknya, produk-produk limbah dari sel-sel yang dibuang kembali ke cairan jaringan.

Beberapa cairan jaringan kembali ke kapiler darah dengan osmosis. (Osmosis adalah proses dimana cairan dan zat terlarut di dalamnya melewati membran sampai semua zat yang terlibat mencapai keseimbangan.) Tetapi beberapa cairan jaringan juga dialihkan ke jaringan kedua tabung: pembuluh limfatik. Cairan jaringan yang memasuki jaringan ini dikenal sebagai getah bening. Limfe adalah, tidak berwarna, cairan agak lengket jelas. Cairan yang terbentuk dalam blister adalah getah bening.

 

Pengertian Sistem Limfatik

Bagian-bagian untuk Tahu

Kapiler: kapal kecil di dalam tubuh yang membawa cairan seperti getah bening dan darah.

Bening: Sebuah cairan yang mengalir melalui pembuluh limfatik, kelenjar getah bening, dan organ limfatik lainnya.

Limfosit: Sebuah sel yang berfungsi sebagai bagian dari limfatik dan sistem kekebalan tubuh dengan menyerang zat menyerang tertentu.

Kelenjar getah bening: Daerah jaringan limfoid di sepanjang pembuluh getah bening yang menyaring antigen berbahaya dari darah dan beberapa jaringan.

Osmosis: Proses di mana cairan dan zat terlarut dalam cairan melewati membran sampai semua zat yang terlibat mencapai keseimbangan.

Gerakan getah bening

Cairan jaringan melewati keluar dari ruang antara sel-sel dan melalui dinding kapiler getah bening. Sekarang disebut getah bening, mengikuti jalur kembali ke hati yang agak mirip dengan sistem vena darah. Melewati dari kapiler getah bening ke dalam tabung yang lebih besar, pembuluh getah bening. Seperti pembuluh darah dalam sistem peredaran darah, pembuluh getah bening memiliki katup yang membantu mendorong getah bening perlahan kembali ke jantung. Akhirnya getah bening memasuki tabung mengumpulkan besar, saluran toraks, yang terletak di dekat jantung. Dari saluran toraks getah bening yang bermuara ke dalam sistem peredaran darah sendiri di vena subklavia kiri.

Sistem getah bening melakukan fungsi kedua juga. Lemak yang telah diserap dalam usus kecil memasuki pembuluh getah bening di organ itu. Mereka lemak kemudian dilakukan melalui sistem limfatik kembali ke dalam sistem peredaran darah.

kelenjar getah bening

Pada berbagai titik dalam sistem limfatik pembuluh limfatik yang diperbesar untuk membentuk struktur yang dikenal sebagai kelenjar getah bening. Kelenjar getah bening melayani empat fungsi utama. Pertama, mereka menghapus dari partikel asing getah bening dibuang ke dalam cairan jaringan dari sel. Kedua, mereka menghasilkan jenis sel darah putih yang dikenal sebagai limfosit. Limfosit adalah komponen utama dari sistem kekebalan tubuh, yang melawan penyakit. Mereka terjadi dalam berbagai bentuk yang dikenal sebagai sel T (limfosit T) dan sel B (limfosit B). Ketiga, kelenjar getah bening adalah rumah bagi sel-sel darah yang sangat besar yang dikenal sebagai makrofag. Serangan makrofag dan membunuh bakteri dengan sekitar mereka, menelan mereka, dan kemudian melarutkan mereka dengan enzim. Keempat, kelenjar getah bening menghasilkan antibodi yang digunakan untuk melawan infeksi.

Kelenjar getah bening yang terletak di ketiak, leher, dan pangkal paha. Salah satu gejala dari infeksi adalah bahwa kelenjar getah bening menjadi bengkak dengan bahan berbahaya dan bisa dilihat atau dirasakan.

Penyakit pada sistem limfatik

 

Pengertian Sistem Limfatik

Pertumbuhan yang tidak terkendali sel dan jaringan dari hasil sistem limfatik dalam kondisi yang dikenal sebagai limfoma atau kanker getah bening. Limfoma diklasifikasikan menjadi dua jenis, Hodgkin atau non-Hodgkin. Kedua bentuk dapat berakibat fatal. Limfoma Hodgkin, atau penyakit Hodgkin, ditandai dengan pembesaran kelenjar getah bening, biasanya orang-orang di leher. Gejala Hodgkin termasuk kelelahan kronis, fungsi kekebalan tertekan, penurunan berat badan, berkeringat di malam hari, dan rasa sakit setelah minum alkohol. Limfoma Hodgkin dapat diobati dengan sukses dan disembuhkan dengan radiasi atau kemoterapi jika tertangkap dalam tahap awal. Meskipun penyebab Hodgkin tidak diketahui, laki-laki, bule, orang dengan status sosial ekonomi yang lebih tinggi, berpendidikan baik, dan orang-orang dengan golongan darah tertentu lebih rentan untuk mengembangkan itu. Untuk alasan yang tidak diketahui, Hodgkin paling sering mempengaruhi orang-orang di usia dua puluhan atau tujuh puluhan. Orang-orang yang bekerja dengan bahan kimia tertentu, seperti benzena dan produk karet, juga tampaknya lebih rentan untuk mengembangkan penyakit ini.

Beberapa bentuk limfoma non-Hodgkin telah diidentifikasi. Bentuk ini memiliki banyak kesamaan satu sama lain. Salah satu contoh limfoma non-Hodgkin adalah limfoma Burkitt, umum di kalangan anak-anak Afrika Tengah. Limfoma Burkitt ditandai dengan pembesaran kelenjar getah bening di bawah rahang. Berbeda dengan kebanyakan limfoma yang penyebabnya tidak jelas, limfoma Burkitt telah dikaitkan dengan infeksi virus Epstein-Barr.

Gejala untuk sebagian limfoma serupa. Banyak pasien mengalami pembesaran hati dan limpa serta kelenjar getah bening. Beberapa pasien memiliki tinja berdarah atau muntah darah. Kelelahan, gatal, penurunan berat badan, demam, dan kegagalan umum dari sistem kekebalan tubuh juga dapat hadir. Gejala-gejala ini dapat mengurangi dan mengintensifkan selama beberapa bulan sebelum diagnosis dibuat. Kadang-kadang, biopsi sumsum tulang (test) juga dilakukan.

Perawatan termasuk radiasi atau kemoterapi. Efektivitas pengobatan tersebut bervariasi tergantung pada tingkat keparahan limfoma pada saat diagnosis. Transplantasi sumsum tulang telah efektif terhadap beberapa limfoma dalam stadium lanjut. Tingkat obat untuk limfoma non-Hodgkin umumnya lebih miskin daripada untuk limfoma Hodgkin.

Check Also

Apakah fungsi Otot rangka

Apakah fungsi Otot rangka

Otot rangka memiliki tiga fungsi utama. Pertama, otot rangka bekerja dengan tulang dari sistem kerangka …