Pengertian Pertanian Organik dan Tingkat Kesuburan Tanah

Pengertian Pertanian Organik dan Tingkat Kesuburan Tanah

Pengertian Pertanian Organik dan Tingkat Kesuburan Tanah – Pertanian organik adalah proses dimana tanaman dibangkitkan hanya menggunakan metode alami untuk mempertahankan kesuburan tanah dan untuk mengendalikan hama. Jumlah tanaman yang dihasilkan oleh metode pertanian konvensional seringkali lebih besar dari pertanian organik.

Tapi pertanian konvensional, dengan penggunaan berat pupuk yang diproduksi dan pestisida (bahan kimia pertanian), memiliki efek negatif yang lebih besar terhadap lingkungan. Sebagai perbandingan, pertanian organik menghasilkan tanaman yang sehat dengan tetap menjaga kualitas tanah dan lingkungan sekitarnya.

Kesuburan Tanah

Kesuburan tanah merupakan ukuran kemampuan tanah untuk bercocok tanam dan tanaman. Kesuburan dipengaruhi oleh hasil panen tanah dan jumlah nutrisi yang dikandungnya. Pengolahan tanah mengacu pada struktur fisik tanah.

Baik ladangmu berarti bahwa tanah yang longgar dan tidak dipadatkan. Ini memegang sejumlah besar air tanpa menjadi basah dan memungkinkan udara untuk menembus ke akar tanaman dan organisme tanah. Hal ini juga memungkinkan akar tanaman untuk tumbuh dan menembus lebih dalam.

Nutrisi dalam tanah secara langsung berhubungan dengan konsentrasi tanah yang bahan organik (hidup atau tanaman mati dan hewan). Tanaman membutuhkan lebih dari 20 nutrisi untuk pertumbuhan yang tepat.

Beberapa nutrisi ini diperoleh terutama dari tanah, terutama senyawa anorganik nitrogen, fosfor, kalium, kalsium, magnesium, dan sulfur. Dalam ekosistem alam, mikroorganisme (bakteri dan jamur) di tanah memecah bahan organik, melepaskan nutrisi anorganik yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman.

Dalam pertanian konvensional, hasil panen tanah dihancurkan dengan menggunakan alat berat, yang Seimbang dengan tanah. Bahan organik yang sangat sedikit yang ditambahkan ke tanah pertanian konvensional, mengurangi jumlah nutrisi yang diproduksi secara alami.

Sebaliknya, nutrisi anorganik ditambahkan langsung ke tanah dalam bentuk pupuk sintetis, yang dibuat dari bahan baku. Pupuk ini sering diterapkan pada tingkat yang berlebihan.

Trending :  Apa itu Jantung Kanan?

Akibatnya, mereka melewati tanah untuk mencemari air tanah dan mengalir sepanjang permukaan tanah mencemari badan sekitar air, mengancam spesies asli.

Sebaliknya, petani organik mencoba untuk meningkatkan kesuburan tanah dengan meningkatkan bahan organik di dalam tanah. Mereka melakukannya dengan menambahkan kotoran dan urine binatang (yang berisi kedua bahan organik dan konsentrasi besar nutrisi), dengan membajak di bawah tanaman yang tumbuh atau baru dipanen (seperti alfalfa atau semanggi), atau dengan menambahkan kompos atau tanaman sebagian membusuk lainnya. Metode ini lebih mengandalkan sumber energi terbarukan dan bahan bukan pada bahan terbarukan dan bahan bakar fosil.

Mengurangi Hama

Di bidang pertanian, hama adalah makhluk hidup yang menyebabkan cedera atau penyakit tanaman. Hal ini dapat terjadi ketika serangga makan dedaunan atau hasil disimpan, ketika bakteri atau jamur penyebab penyakit tanaman, atau ketika gulma mengganggu berlebihan dengan pertumbuhan tanaman.

Dalam pertanian konvensional, hama biasanya dikelola menggunakan berbagai jenis pestisida, seperti insektisida, herbisida, dan fungisida. Dalam jangka pendek, metode ini dapat efektif dalam mengurangi pengaruh hama pada tanaman. Namun, penggunaan jangka panjang bahan kimia ini telah terbukti memiliki efek yang parah pada lingkungan.

 

Pengertian Pertanian Organik dan Tingkat Kesuburan Tanah

Bagian-bagian untuk Tahu

Pupuk: Zat ditambahkan ke lahan pertanian untuk mendorong pertumbuhan tanaman dan produksi tanaman lebih tinggi.

Bahan organik: Setiap biomassa tumbuhan atau hewan, hidup atau mati.

Pestisida: Zat yang digunakan untuk mengurangi kelimpahan hama, setiap makhluk hidup yang menyebabkan cedera atau penyakit tanaman.[

Fakta: Struktur Fisik Tanah.

Petani organik tidak menggunakan sintetis, pestisida diproduksi untuk mengelola masalah hama mereka. Sebaliknya, mereka bergantung pada metode lain.

Trending :  Fungsi Kerongkongan Sebagai Jalan Masuk Ke Sistem Pencernaan

Ini termasuk menggunakan varietas tanaman yang tahan terhadap hama dan penyakit, memperkenalkan predator alami dari hama, mengubah habitat dari daerah tanaman untuk membuatnya kurang cocok untuk hama, dan (jika diperlukan) menggunakan pestisida yang berasal dari produk alami.

Peternakan

 

Pengertian Pertanian Organik dan Tingkat Kesuburan Tanah

Dalam pertanian konvensional, hewan ternak umumnya disimpan bersama-sama dalam kondisi sangat ramai dan kotor. Karena itu, mereka sangat rentan terhadap penyakit dan infeksi. Untuk mengatasi masalah ini, petani konvensional mengandalkan antibiotik, yang diberikan tidak hanya ketika hewan sakit tetapi sering secara berlanjut di pakan ternak.

Sejak pertengahan 1990-an, bagaimanapun, para ilmuwan telah mengetahui bahwa praktik ini telah menyebabkan pengembangan strain baru bakteri yang resisten terhadap penggunaan berulang antibiotik. Bakteri ini tidak hanya berbahaya bagi hewan tetapi berpotensi berbahaya bagi manusia yang mengkonsumsi hewan.

Petani organik juga bisa menggunakan antibiotik untuk mengobati infeksi pada hewan yang sakit, tetapi mereka tidak terus menerus menambahkan bahan kimia untuk makanan ternak.

Selain itu, banyak petani organik memelihara binatang mereka dalam kondisi yang lebih terbuka dan sanitasi. Hewan yang relatif bebas dari berkerumun dan paparan konstan untuk buang produk lebih tahan terhadap penyakit. Secara keseluruhan, mereka memiliki kurang dari kebutuhan untuk antibiotik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.