Pengertian dan Karakteristik Arthropoda

Pengertian dan Karakteristik Arthropoda

Pengertian dan Karakteristik Arthropoda  – Arthropoda adalah invertebrata (tanpa tulang belakang) hewan dari Arthropoda filum yang memiliki tubuh tersegmentasi, kaki bersendi, dan penutup luar yang keras atau exoskeleton. Mereka termasuk serangga, krustasea (lobster, kepiting, udang, udang karang), kaki seribu, lipan, kepiting tapal kuda, arakhnida (laba-laba, kutu, dan tungau) dan laba-laba laut. Bersama-sama, arthropoda terdiri dari kelompok terbesar dan paling beragam invertebrata di Bumi.

 

Pengertian dan Karakteristik Arthropoda

Karakteristik

Mayat arthropoda dibagi menjadi segmen yang berbeda, masing-masing memiliki peran khusus. Segmen memiliki banyak pasangan, pelengkap bersendi (kaki, antena, cakar, dan bagian mulut eksternal) yang melayani banyak fungsi beragam. Exoskeleton bertindak sebagai pelindung bagi tubuh tersegmentasi mendasari. Hal ini juga memberikan lampiran untuk otot dan penghalang untuk kehilangan air untuk hewan yang hidup di darat. Hal ini sebagian besar terbuat dari kitin (diucapkan KIE-tuhn), kaku, karbohidrat kompleks, dan biasanya ditutupi oleh mengeras, kutikula lilin. Kutikula bertindak sebagai engsel antara segmen, yang memungkinkan tubuh untuk membungkuk dan bergerak ke kanan atau kiri. Secara berkala, exoskeleton kaku ditumpahkan dalam proses yang disebut molting. Hewan sementara lembut kemudian membengkak dalam ukuran, dan baru, exoskeleton yang lebih besar mengeras.

Arthropoda dibagi menjadi chelicerates (diucapkan kih-LIH-suhruhts), yang berarti “cakar-bertanduk yang,” dan mandibulates, yang berarti “yang rahang.” Mayat chelicerates dibagi menjadi dua bagian: kepala dan dada menyatu, dan perut. Mereka tidak memiliki antena, dan sebagian besar memiliki empat pasang kaki bersendi. Mereka diberi nama untuk pasangan pertama mereka pelengkap, yang dimodifikasi seperti taring seperti cakar yang digunakan untuk makan. Para chelicerates termasuk arakhnida, kepiting tapal kuda laut, dan laba-laba laut.

Trending :  Apa itu Hormon Adrenokortikotropik?

 

Pengertian dan Karakteristik Arthropoda

Para mandibulates memiliki satu atau dua pasang pelengkap yang berfungsi sebagai antena di kepala mereka, dengan pasangan berikutnya dimodifikasi sebagai rahang untuk makan. Termasuk dalam kelompok ini adalah krustasea (kepiting, lobster, udang karang), para kaki seribu dan lipan, dan serangga. Tubuh serangga dibagi menjadi tiga wilayah: kepala, dada, dan perut jelas tersegmentasi. Thorax biasanya memiliki tiga pasang kaki dan dua pasang sayap yang melekat padanya. Kelabang dan kaki seribu memiliki kepala dan sempit, batang tersegmentasi, mantan memiliki sepasang kaki per segmen dan yang terakhir memiliki dua. Krustasea memiliki banyak bentuk tubuh yang berbeda. Dalam kebanyakan, kepala dan dada yang menyatu dan terpisah dari perut. Tubuh tersegmentasi mereka sering disembunyikan oleh kulit luar keras mereka.

Arthropoda biasanya memiliki lebih dari satu pasang mata, yang dapat mencakup kedua pasangan sederhana dan kompleks. (Sebuah mata majemuk terdiri dari banyak unit yang terpisah untuk menerima cahaya, masing-masing dengan lensa sendiri.) Pernapasan dalam tanah-arthropoda biasanya dicapai melalui tabung udara yang disebut tracheae. Oksigen memasuki tabung udara dari luar melalui lubang kecil dalam tubuh dan didistribusikan ke seluruh jaringan. Arakhnida, seperti laba-laba, juga bernapas melalui paru-paru buku, flaps tipis jaringan diatur seperti halaman buku. Arthropoda yang hidup di air umumnya bernapas melalui insang.

Siklus hidup

Arthropoda mulai telur dan dapat mengikuti beberapa siklus hidup yang berbeda, tergantung pada kelompok. Beberapa serangga menetas dewasa sebagai miniatur, sementara yang lain menetas sebagai peri dan berkembang secara bertahap menjadi dewasa. Yang lain menetas sebagai larva dan memasuki tahap istirahat sebagai kepompong, di mana mereka dapat tertutup dalam kepompong dan pergi melalui perubahan internal sebelum muncul sebagai orang dewasa. Selama berbagai tahap perkembangan mereka, yang dikenal sebagai metamorfosis, arthropoda dapat menjelaskan luar meliputi beberapa kali mereka (meranggas).

Trending :  Beberapa Jamur yang Biasa Menyebabkan Penyakit

Kepentingan ekologi

Arthropoda adalah penting ekologis karena jumlah mereka dan keragaman ekstrim. Lebih dari 874.000 spesies hidup arthropoda telah diidentifikasi, membuat lebih dari 80 persen dari semua spesies bernama binatang. Namun, diperkirakan bahwa lebih banyak ribuan arthropoda ada yang belum diberi nama. Sebagian besar spesies yang tidak disebutkan namanya adalah kumbang kecil dan serangga lainnya, dan sebagian besar terjadi pada tua-pertumbuhan hujan tropis hutan-daerah yang belum tergarap dengan baik.

Arthropoda menempati berbagai variasi habitat bumi. Kebanyakan spesies krustasea hidup di air (yaitu, yang air), meskipun beberapa seperti kutu kayu dan tanah kepiting terjadi pada habitat lembab di darat. Laba-laba, tungau, kalajengking, dan arakhnida lainnya hampir seluruhnya tanah hewan, seperti serangga sangat beragam.

Arthropoda keduanya berbahaya dan membantu manusia. Beberapa spesies pemancar bakteri atau virus yang menyebabkan penyakit seperti malaria, demam kuning, ensefalitis, dan penyakit Lyme. Kalajengking, laba-laba beberapa, dan lebah dan tawon memiliki kelenjar racun dan bisa melukai atau bahkan (meskipun jarang) membunuh orang dengan menyuntikkan racun melalui sengatan. Beberapa arthropoda adalah sumber nutrisi dari makanan di banyak bagian dunia, dan serangga memainkan peran penting dalam penyerbukan (suatu proses yang diperlukan untuk produksi dalam banyak tanaman).

Leave a Reply

Your email address will not be published.