Sistem Pencernaan Invertebrata

Sistem Pencernaan Invertebrata

Invertebrata adalah hewan yang tidak memiliki kolom vertebral, sering disebut sebagai tulang punggung. Landak laut, cacing tanah, ubur-ubur, serangga, siput, cumi-cumi dan kerang semua invertebrata. Banyak spesies invertebrata menggunakan baik tubular, saluran-jaringan, vacuolar atau sistem pencernaan saccular untuk mencerna makanan.

berbentuk tabung

Salah satu sistem pencernaan yang ditemukan di invertebrata adalah sistem tubular. Invertebrata dengan jenis sistem pencernaan memiliki saluran tubular lengkap dengan pembukaan di setiap akhir; salah satu ujung adalah mulut dan yang lainnya adalah anus. Sebuah sistem pencernaan tubular memiliki beberapa bagian yang berbeda, dan setiap bagian melayani fungsi khusus seperti penyimpanan limbah, reabsorpsi air dan kerusakan mekanis makanan. Contoh dari invertebrata dengan sistem pencernaan tubular adalah cacing tanah.

Saluran-Jaringan

Tipe lain dari sistem pencernaan yang ditemukan di invertebrata adalah sistem saluran jaringan. Invertebrata dengan jenis sistem pencernaan memiliki beberapa saluran air dilapisi dengan struktur whiplike disebut flagella yang menciptakan aliran arus air. Arus air yang mengalir ke dalam melalui saluran sekunder membawa potongan-potongan makanan ke dalam tubuh. Struktur whiplike menangkap partikel makanan dan tahan partikel dalam vakuola makanan, atau ruang tertutup dengan fungsi pencernaan, sampai pencernaan terjadi.

vacuolar

Sebuah sistem pencernaan vacuolar adalah metode lain beberapa spesies invertebrata digunakan untuk mencerna makanan. Dengan sistem ini, invertebrata yang mencerna makanan melalui vakuola yang berisi enzim yang diperlukan untuk mencerna makanan. Partikel makanan dan enzim pencernaan campuran dalam vakuola, bahan dicerna menyerap ke dalam organisme dan bahan yang tidak dapat dicerna akhirnya mengusir. Contoh invertebrata dengan sistem pencernaan vacuolar adalah protozoa, atau organisme eukariotik bersel tunggal.

Trending :  Memahami Gangguan Kromosom

sakular

Beberapa invertebrata menggunakan sistem pencernaan saccular untuk mencerna makanan. Invertebrata dengan jenis sistem pencernaan memiliki tubuh seperti kantung yang terdiri dari lapisan luar dan dalam sel dan rongga sentral. Lapisan luar fungsi sel sebagai penutup sensorik dan pelindung, lapisan dalam sel menyerap nutrisi dan rongga sentral, yang menghubungkan ke seluruh bagian tubuh dengan cabang kapal seperti, memiliki bukaan yang berfungsi baik sebagai mulut dan anus. Contoh dari hewan dengan sistem pencernaan saccular adalah ubur-ubur.

Hewan telah berkembang berbagai jenis sistem pencernaan memecah berbagai jenis makanan yang mereka konsumsi. Invertebrata dapat diklasifikasikan sebagai orang-orang yang menggunakan pencernaan intraseluler dan ekstraseluler mereka dengan pencernaan.

Pencernaan intraseluler

Contoh paling sederhana pencernaan pencernaan intraseluler, yang berlangsung di rongga gastrovascular dengan hanya satu lubang. Sebagian besar hewan dengan tubuh lunak menggunakan jenis pencernaan, termasuk Platyhelminthes (cacing pipih), Ctenophora (sisir jeli), dan Cnidaria (karang, ubur-ubur, dan anemon laut). Rongga gastrovascular organisme ini mengandung satu terbuka yang berfungsi baik sebagai “mulut” dan “anus”.

Bahan tertelan masuk ke dalam mulut dan melewati sebuah, rongga tabung berongga. Partikel makanan yang ditelan oleh sel-sel yang melapisi rongga gastrovascular dan molekul dipecah dalam sitoplasma sel (intraseluler).

Pencernaan ekstraseluler

Saluran pencernaan adalah sistem pencernaan yang lebih maju daripada rongga gastrovascular dan melakukan pencernaan ekstraseluler. Kebanyakan invertebrata lainnya seperti cacing tersegmentasi (cacing tanah), arthropoda (belalang), dan arakhnida (laba-laba) memiliki kanal pencernaan. Saluran pencernaan yang terkotak untuk fungsi pencernaan yang berbeda dan terdiri dari satu tabung dengan mulut di satu ujung dan anus pada yang lain.

Setelah makanan yang tertelan melalui mulut, melewati kerongkongan dan disimpan dalam organ yang disebut tanaman; maka melewati ke dalam tenggorokan mana bergejolak dan dicerna. Dari rempela, makanan melewati usus dan nutrisi yang diserap. Karena makanan telah dipecah eksterior ke sel, jenis ini disebut pencernaan pencernaan ekstraseluler. Materi yang organisme tidak dapat mencerna dihilangkan sebagai kotoran, yang disebut coran, melalui anus.

Trending :  Pengertian Sistem Limfatik

Kebanyakan invertebrata menggunakan beberapa bentuk pencernaan ekstraseluler untuk memecah makanan mereka. Cacing pipih dan cnidaria, bagaimanapun, dapat menggunakan kedua jenis pencernaan untuk memecah makanan mereka.

Check Also

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Sendi dan otot harus dipelihara dengan baik. Darah dibawa ke pergelangan kaki dan kaki melalui …

Leave a Reply

Your email address will not be published.