Klasifikasi dan Reproduksi Jamur

Klasifikasi dan Reproduksi Jamur

Sebuah jamur khas terdiri dari hifa, yang membentuk tubuh jamur. Hifa ini adalah tabung berdinding mikroskopis atau filamen yang dilapisi dengan membran plasma dan mengandung sitoplasma.

Hifa cabang ke jaringan yang rumit yang dikenal sebagai miselium, yang merupakan jaringan makan jamur. Dinding sel hifa terbuat dari kitin, nitrogen yang mengandung polisakarida yang kuat namun fleksibel.

Sitoplasma adalah multinukleat dan hifa mungkin memiliki septa, yang lintas-dinding yang digunakan untuk kekuatan lebih. Jamur dapat tumbuh dengan cepat karena struktur miselium mereka. Karena bahan dapat bergerak sangat cepat melalui miselium, bahan-bahan ini menjadi tersedia untuk tumbuh hifa, membuat jamur tumbuh.

Beberapa jenis jamur yang dapat mengubah bentuk mereka dalam menanggapi perubahan lingkungan dan sumber daya karena ini mereka. Kemampuan untuk mengubah disebut dimorfisme.

Makanan

Jamur adalah heterotrof, yang berarti mereka tidak dapat mensintesis makanan sendiri dan bergantung pada zat organik kompleks untuk nutrisi.

Mereka memperoleh semua nutrisi dengan penyerapan dan mengeluarkan enzim hidrolitik untuk menguraikan molekul kompleks menjadi lebih sederhana yang juga bisa diserap.

Menyerap nutrisi di lingkungan terdekatnya memungkinkan jamur untuk bertindak dalam 1 dari 3 relung: saprobe, parasit, atau mutualistik. Simbion saprobik cenderung membusuk tak hidup bahan organik.

Simbion parasit memperoleh nutrisi dari sel inang hidup mereka. Simbion mutualistik juga menyerap bahan dari organisme hidup; Namun, jamur ini menyediakan layanan menguntungkan bagi tuan rumah mereka.

Klasifikasi

Jamur dibagi menjadi tiga phylums utama didasarkan pada bagaimana mereka terkait satu sama lain dan kebiasaan reproduksi bersama. Phylums ini adalah: Basidiomycota, Ascomycota, dan Zygomycota.

Basidiomycota ditandai dengan adanya basidia dan tubuh buah dikariotic dan meliputi: jamur, puffballs, dan rak jamur. Ascomycota adalah kelompok yang beragam dan ditandai dengan adanya ASCI.

Mereka termasuk: cangkir jamur dan lumut serta jamur uniseluler, ragi. Zygomycota ditandai dengan kehadiran zygospore tebal berlapis dan termasuk roti dan cetakan lainnya, tanaman dan hewan parasit, serta banyak simbion tanaman akar.

Reproduksi

Jamur bereproduksi secara Vegetativ dan generatif untuk menghasilkan spora. Ini spora jamur datang dalam segala bentuk dan ukuran yang berbeda.

Dalam kondisi non dinamis, spora diciptakan secara vegetativ; di bawah kondisi yang berubah, spora diciptakan generatif. Berbagai jenis jamur diklasifikasikan menjadi phylums karena cara mereka mereproduksi.[

Basidiomycota bereproduksi secara Vegetativ dan generatif baik. Untuk menghasilkan Vegetativ, jamur ini melalui pemula, yang ketika sebagian kecil dari membran sel dan sitoplasma menerima inti dan mencubit off dari sel induk, atau melalui pembentukan spora, yang berlangsung di ujung struktur khusus yang disebut condiophores.

septae sel terminal menjadi sepenuhnya didefinisikan, dan kemudian membagi nomor acak dari inti ke dalam sel-sel individual. Dinding sel kemudian menebal menjadi lapisan pelindung.

Spora dilindungi pecah dan dicairkan. Reproduksi generatif terjadi di tubuh buah, di basidia tersebut. basidia dibentuk oleh Plasmogami antara miselia dari dua spora berbeda.

Hasil Plasmogami di hifa dengan dua jenis inti, satu dari setiap orangtua. Dalam insang dari tubuh buah, beberapa sel mengalami peleburan dua inti tersebut. Sel-sel diploid sekarang adalah basidia.

Tahap diploid sangat singkat karena segera setelah fusi, meiosis terjadi, mengakibatkan empat inti haploid. Inti kemudian bermigrasi ke ujung basidium dan membentuk empat proyeksi individu. Proyeksi ini kemudian dipisahkan oleh dinding sel menjadi spora.

 

Klasifikasi dan Reproduksi Jamur

Siklus reproduksi Generatif Basidiomycota.

Ascomycota juga secara Vegetativ menghasilkan cara yang sama Basidiomycota tidak. generatif, Ascomycota sangat berbeda. Ascomycota memiliki laki-laki dan perempuan gametangia dalam tahap haploid mereka. Struktur ini membentuk miselia. Plasmogami kemudian terjadi ketika trichogyne sekering dengan antheridium dan menghasilkan berinti dua tersebut.

Tahap ini berkepanjangan dan serangkaian sel dikaryotic disebut hifa ascogonius diproduksi. Di ujung hifa ini fusi nuklir terjadi mengakibatkan pembentukan ASCI diploid.

Dalam struktur ini, inti diploid mengalami meiosis, menghasilkan empat inti haploid. Inti ini kemudian menjalani mitosis untuk membentuk delapan askospora haploid, yang dua kali lebih banyak spora yang diproduksi di basidium di Basidiomycota.

Zygomycota bereproduksi secara vegetativ, tetapi bervariasi antara perintah dan spesies. Spora dibentuk oleh pemisahan dan penebalan sel hifa. Mereka juga dapat diproduksi dalam organ khusus, yang strukturnya juga bervariasi secara luas.

reproduksi, Zygomycota mirip dengan Ascomycota dalam beberapa memiliki dua jenis kawin, meskipun ada spesies individu dalam filum yang hanya memiliki satu jenis kawin. Ketika dua berlawanan kawin hifa bertemu, mereka menghasilkan struktur yang disebut progametangia.

Dinding sel membentuk memisahkan ujung progametangia menjadi gametangia. Plasmogami terjadi antara dua gametangia membentuk zigot.

Fusi nuklir terjadi di dalam zigot. Dinding zigot tipis, tapi kemudian menebal menjadi zygospore a. Perkecambahan dimulai ketika inti diploid mengalami meiosis dan sporangium berkembang pada akhir tabung kuman. Spora yang dihasilkan dalam sporangium tersebut.

Check Also

Apakah fungsi Otot rangka

Apakah fungsi Otot rangka

Otot rangka memiliki tiga fungsi utama. Pertama, otot rangka bekerja dengan tulang dari sistem kerangka …