Klasifikasi dan Evolusi Gajah Afrika

Klasifikasi dan Evolusi Gajah Afrika

Gajah Afrika adalah yang terbesar dari semua makhluk hidup di darat hari ini, dengan beberapa individu tumbuh untuk berat lebih dari 6 ton. Gajah diperkirakan telah dinamai kata Yunani untuk gading, yang berarti bahwa Gajah diberi nama untuk gading unik panjang.

Meskipun banyak dari nenek moyang Gajah Afrika punah selama zaman es terakhir (termasuk wol Mammoth), ada tiga spesies yang berbeda dari gajah yang tersisa saat ini yaitu Asian Elephant (yang ada beberapa sub-spesies ),Gajah Afrika dan Afrika Hutan Gajah. Meskipun dua spesies gajah ini sangat mirip,Gajah Afrika dianggap umumnya lebih besar dari Afrika Hutan Gajah, yang memiliki telinga bulat dan gading lurus.

Klasifikasi dan Evolusi Gajah Afrika

Anatomi dan Penampilan Gajah Afrika

Gajah Afrika adalah terbesar yang diketahui mamalia darat di Bumi, dengan laki-lakiGajah Afrika mencapai hingga 3,5 meter dan perempuan yang sedikit lebih kecil di sekitar 3 meter. TubuhGajah Afrika juga dapat tumbuh dengan panjang antara 6 dan 7 meter. Gading dariGajah Afrika dapat hampir 2,5 meter dan umumnya berat antara 50 dan 100 pound, yang hampir sama sebagai orang dewasa kecil Manusia.

Gajah Afrika memiliki empat gigi molar masing-masing dengan berat sekitar 5.0 kg dan berukuran sekitar 12 inci panjang. Sebagai depan sepasang gigi geraham di mulutGajah Afrika memakai bawah dan putus di potong, pergeseran pasangan kembali ke depan dan dua gigi geraham baru muncul di bagian belakang mulutGajah Afrika .

Gajah Afrika menggantikan gigi enam kali selama hidup mereka tetapi ketikaGajah Afrika adalah antara 40 sampai 60 tahun, tidak lagi memiliki gigi dan kemungkinan akan mati karena kelaparan, yang sayangnya penyebab umum kematian gajah di Afrika padang gurun.

Distribusi dan Habitat Gajah Afrika

Meskipun berbagai sejarah itu leluhur berkisar tepat ke Lingkaran Kutub Utara, hari iniGajah Afrika terutama ditemukan di Afrika tengah dan selatan dalam kawanan nomaden yang berkeliaran di dataran dan padang rumput Afrika merumput untuk makanan dan mencari lubang air. Berbeda dengan sedikit lebih kecil Afrika Hutan Gajah,Gajah Afrika mendiami dataran berumput savana dan semak-tanah benua Afrika dalam kelompok yang berisi ibu dan betis mereka.

Trending :  Arteri, Vena, Dan Getah Bening Di Pinggul Dan Paha

UmumnyaGajah Afrika ternak mengandung sekitar 10 orang tetapi tidak biasa bagi kelompok-kelompok keluarga untuk bergabung bersama-sama, membentuk sebuah klan yang dapat berisi lebih dari 1.000 Gajah. Gaya hidup yang sangat sosial ini berarti bahwaGajah Afrika kurang rentan di dataran Afrika yang terbuka.

Klasifikasi dan Evolusi Gajah Afrika

Perilaku dan Gaya Hidup Gajah Afrika

Tidak hanya Gajah Afrika mamalia sangat ramah tetapi juga salah satu yang sangat aktif.Gajah Afrika adalah hewan nomaden berarti bahwa mereka terus-menerus bergerak untuk mencari makanan, sehingga bergerak dalam kawanan keluarga ini memungkinkan mereka untuk memiliki perlindungan yang lebih besar baik dari predator dan dari unsur-unsur.

Gajah Afrika adalah salah satu hal yang paling fitur yang membedakan dan hidung ekstra panjang ini tidak hanya cukup fleksibel untuk mengumpulkan dan menangani makanan tetapi juga dapat mengumpulkan air. Ini batang, bersama dengan gading itu juga dapat digunakan untuk mempertahankan diri dari predator seperti Lions, dan bertarung dengan laki-laki lain Gajah Afrika selama musim kawin.

Gajah Afrika juga dianggap hewan yang sangat cerdas dan emosional menampilkan perilaku yang mencakup memberi dan menerima cinta, peduli mendalam bagi kaum muda dan berduka untuk keluarga yang telah meninggal.

Reproduksi dan Siklus Hidup Gajah Afrika

Gajah Afrika cenderung hidup yang relatif panjang, dengan rentang hidup rata-rata berada di antara 60 dan 70 tahun, PerempuanGajah Afrika mencapai kematangan seksual (mampu mereproduksi) setelah 10 atau 11 tahun, namun dianggap paling subur antara usia 25 dan 45. PriaGajah Afrika namun, seringkali tidak mencapai kematangan seksual sampai mereka berusia hampir 20 tahun.

Setelah kawin dan periode kehamilan hingga 2 tahun, perempuanGajah Afrika melahirkan anak sapi tunggal (kembar telah dikenal tetapi sangat jarang).Gajah Afrika betis yang dirawat selama 2 tahun, tetapi akan tetap di bawah bimbingan dan perlindungan dari kawanan sampai cukup umur untuk mendukung dirinya sendiri (sekitar 6 tahun). Hal ini pada titik ini bahwa gading dari betisGajah Afrika akan mulai tumbuh.

Trending :  Klasifikasi dan Evolusi Unta

Makanan dan mangsa Gajah Afrika

Meskipun itu adalah ukuran besar,Gajah Afrika adalah mamalia herbivora artinya bertahan pada diet yang hanya terdiri dari tanaman dan materi tanaman. Sebagian besar dietGajah Afrika terdiri dari daun dan cabang-cabang yang menanggalkan pohon-pohon dan semak-semak yang menggunakan itu trunk.

Gajah Afrika juga merumput pada buah-buahan dan rumput dan menggunakan itu gading besar untuk menggali akar di dalam tanah dan untuk mengupas kulit pohon. Makanan dimasukkan ke dalam mulut itu menggunakan batang, dan besar, gigi datarGajah Afrika kemudian alat yang sempurna untuk menggiling tanaman vegetasi dan tentu saja turun sehingga mereka kemudian dapat lebih mudah dicerna.

Pemangsa dan Ancaman Gajah Afrika

Gajah Afrika tidak memiliki predator alami nyata untuk mengancam kelangsungan hidupnya, terutama karena itu ukuran dan fakta bahwaGajah Afrika sering tetap dalam keselamatan kawanan.Gajah Afrika adalah raksasa damai Afrika dan dapat dilihat co-mendiami padang gurun Afrika dengan mamalia besar lainnya dan burung, tanpa masalah.

Dalam dunia hewan, Lions dan Hyena kadang-kadang dapat memilih dariGajah Afrika muda yang telah dipisahkan dari itu ibu dan juga telah dikenal untuk menyerang orang dewasa yang sudah tua dan sakit dan karena itu lebih rentan. Manusia yang merebusGajah Afrika untuk taring gading mereka adalah ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup mereka bersama dengan hilangnya habitat di seluruh benua.

 

Klasifikasi dan Evolusi Gajah Afrika

Fakta Menarik dan Fitur Gajah Afrika

Pada awal abad ke-19, kisah Gajah Afrika sangat berbeda dengan mereka yang hingga 5 juta orang diperkirakan telah berkeliaran di benua Afrika. Namun karena meningkatnya permintaan gading, populasi Gajah Afrika diperkirakan telah jatuh sebanyak 85% di beberapa daerah. Telinga besarGajah Afrika dikatakan oleh beberapa akan berbentuk agak seperti Afrika, tetapi ini flaps besar kulit tidak hanya untuk mendengar, mereka adalah alat penting dalam menjaga dingin Gajah di panas Afrika.

Trending :  Bagaimana Reproduksi Lalat?

Seperti banyak dari herbivora ditemukan di seluruh Afrika, betis dapat berjalan pada saat lahir untuk memaksimalkan peluang mereka untuk bertahan hidup.Gajah Afrika dewasa dapat minum hingga 50 galon air setiap hari, dan mampu mengambil 1,5 galon air ke batang mereka pada saat.

Hubungan Gajah Afrika dengan Manusia

Sayangnya, karena peningkatan minat di luar di Afrika dan keajaiban eksotis (khususnya terhadap abad ke-20 pertengahan), penduduk Gajah Afrika mengambil penurunan menghancurkan menuju kepunahan. Setelah secara brutal dibunuh oleh pemburu selama bertahun-tahun untuk gading mereka,Gajah Afrika telah lenyap dari banyak habitat asli mereka.

Pada tahun 1989 larangan berburu gading gajah di seluruh dunia jatuh ke tempatnya, setelah populasi telah menjatuhkan secara dramatis di seluruh benua. Di bagian utara dan tengah Afrika,Gajah Afrika sekarang langka dan terbatas pada kawasan lindung, dan meskipun cerita serupa di selatan, populasi gajah Afrika Selatan diperkirakan akan melakukan lebih baik dengan perkiraan 300.000 orang di wilayah tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.