Pengertian Transfusi darah

Pengertian Transfusi darah

Sering, kebutuhan untuk transfusi darah akut, seperti pada hemolisis akut atau perdarahan; transfusi juga tepat dalam pengobatan anemia akut atau kronis. Hewan dengan gangguan hemostatik sering membutuhkan transfusi berulang dari seluruh darah, sel darah merah, plasma, atau platelet.

Pengertian Transfusi darah

Transfusi darah harus diberikan dengan hati-hati, karena mereka memiliki potensi untuk lebih berkompromi penerima. [

Seluruh darah sering bukanlah produk yang ideal untuk diberikan. Jika kebutuhan ini adalah untuk menggantikan kemampuan pembawa oksigen darah, sel darah merah kemudian dikemas lebih tepat; jika penggantian volume sirkulasi yang dibutuhkan, kristaloid atau koloid solusi dapat digunakan, dengan sel darah merah dikemas ditambahkan sesuai kebutuhan. Nomor trombosit meningkat pesat setelah perdarahan, sehingga penggantian jarang diperlukan. Protein plasma menyeimbangkan dari ruang interstitial, sehingga plasma tidak diperlukan kecuali dalam perdarahan masif (> 1 volume darah dalam 24 jam). Hewan yang membutuhkan faktor koagulasi paling diuntungkan dari pemberian plasma segar beku atau kriopresipitat jika perlu secara khusus untuk faktor VIII, faktor von Willebrand, atau fibrinogen. Kaya trombosit plasma atau trombosit konsentrat mungkin nilai dalam trombositopenia, meskipun trombositopenia imun biasanya tidak menanggapi pemberian trombosit karena mereka dihapus dengan cepat oleh limpa.

Keputusan melakukan transfusi

Keputusan untuk melakukan transfusi sel darah merah ditentukan oleh tanda-tanda klinis, bukan oleh pra-dipilih PCV. Hewan dengan akut anemia menunjukkan tanda-tanda kelemahan, takikardia, dan takipnea pada PCV lebih tinggi dari hewan dengan anemia kronis. Jumlah sel darah merah yang diperlukan untuk meringankan gejala klinis biasanya akan meningkatkan PCV di atas 20%. Hewan domestik memiliki volume darah 7% -9% dari berat badan mereka; kucing memiliki volume sedikit lebih rendah dari ~ 6,5%. Dengan menentukan volume darah penerima dan mengetahui PCV hewan, pengganti Volume RBC yang dibutuhkan dapat dihitung. Misalnya, anjing 25-kg memiliki volume darah total ~ 2.000 mL; dengan PCV dari 15%, volume RBC adalah 300 mL; jika PCV tersebut akan meningkat menjadi 20%, yang sama dengan volume RBC 400 mL. Oleh karena itu, 100 ml sel darah merah atau 200 mL darah utuh (dengan PCV 50%) akan diperlukan untuk meningkatkan PCV penerima ke tingkat yang diinginkan. Perhitungan ini mengasumsikan bahwa tidak ada kerugian yang berkelanjutan sel darah merah melalui perdarahan atau hemolisis. Jelas, PCV pasca-transfusi ukuran yang paling penting dari kecukupan dosis sel darah merah. Tidak lebih dari 20% dari darah hewan donor harus dikumpulkan pada satu waktu.[

Pengumpulan, penyimpanan, dan transfusi darah harus dilakukan secara aseptik. Antikoagulan pilihan adalah sitrat dekstrosa fosfat adenin (CPDA-1). Kantong darah komersial yang mengandung jumlah yang sesuai antikoagulan untuk “unit” (500 ml) yang tersedia. Heparin tidak boleh digunakan sebagai antikoagulan, karena memiliki panjang paruh dalam penerima dan menyebabkan aktivasi trombosit; juga, darah heparinized tidak dapat disimpan.

Pengertian Transfusi darah

Darah yang dikumpulkan di CPDA-1 dengan menambahkan RBC pelestarian atau solusi nutrisi dapat disimpan dengan aman pada suhu 4 ° C selama 4 minggu. Jika darah tidak akan segera digunakan, plasma dapat dihapus dan disimpan beku untuk digunakan sebagai sumber faktor koagulasi atau albumin untuk hipoalbuminemia reversibel akut. Plasma harus dibekukan pada -20 ° sampai -30 ° C dalam waktu 6 jam dari koleksi untuk memastikan bahwa tingkat faktor VIII yang memadai dan akan tetap demikian selama 1 tahun. Hypoproteinemia kronis tidak dibantu oleh plasma, karena defisit tubuh total albumin begitu besar sehingga tidak dapat diperbaiki oleh sejumlah kecil yang terkandung dalam plasma. Larutan koloid seperti hetastarch lebih efektif untuk pengobatan hipoalbuminemia. Albumin manusia telah digunakan pada anjing; Namun, risiko kepekaan dan reaksi alergi yang signifikan.

Risiko Transfusi

Risiko yang paling serius dari transfusi hemolisis akut. Untungnya, hal ini jarang terjadi pada hewan domestik. Anjing jarang memiliki antibodi preformed yang signifikan secara klinis, sehingga hanya orang-orang yang telah menerima transfusi berulang beresiko. Reaksi hemolitik yang paling umum pada anjing yang telah menerima beberapa transfusi tertunda hemolisis, terlihat secara klinis sebagai kelangsungan hidup singkat dari sel darah merah yang ditransfusikan dan tes Coombs positif ‘. Bahkan sel darah merah crossmatch-kompatibel diberikan kepada kuda atau sapi bertahan hanya 2-4 hari. Penyebab nonimmune hemolisis termasuk koleksi yang tidak tepat atau pemisahan darah, pembekuan atau overwarming sel darah merah, dan menanamkan di bawah tekanan melalui jarum kecil.

Komplikasi lain termasuk sepsis dari darah yang terkontaminasi, hipokalsemia karena terlalu banyak sitrat, dan hipervolemia (terutama pada hewan dengan penyakit jantung yang sudah ada sebelumnya atau pada hewan yang sangat kecil). Urtikaria, demam, muntah atau terlihat sesekali. Transfusi juga bisa menyebarkan penyakit dari donor ke penerima, seperti parasit RBC (misalnya, Mycoplasma pada kucing atau Babesia pada anjing) dan virus (misalnya, retrovirus pada kucing, kuda, atau sapi). Penyakit lain, seperti yang disebabkan oleh rickettsia atau bakteri lainnya, juga dapat menyebar jika donor yang bakteremik. Donor harus diuji secara berkala untuk penyakit menular yang lazim lokal. Flea dan pencegahan kutu juga penting untuk mencegah infeksi vektor dalam donor.

Check Also

Daftar Satelit Parabola Yang Ada Di Indonesia

Daftar Satelit Parabola Yang Ada Di Indonesia

Daftar Satelit Parabola Yang Ada Di Indonesia – Hal utama dalam pencarian channel di antena parabola …

Leave a Reply

Your email address will not be published.