Pengertian Logam Alkali Tanah

Pengertian Logam Alkali Tanah

Unsur-unsur yang membentuk Kelompok 2 dari tabel periodik biasanya disebut logam alkali tanah. Mereka termasuk berilium, magnesium, kalsium, strontium, barium, dan radium. Semua elemen ini mengandung dua elektron pada tingkat energi terluar atom mereka, dan mereka cenderung memiliki kimia yang mirip dan sifat fisik. Sifat mereka juga dapat dibandingkan dengan orang-orang dari logam alkali, yang terletak di samping mereka pada tabel periodik. Mereka mengkilap, relatif lunak, dan putih atau keperakan dalam warna.

Pengertian Logam Alkali Tanah

Seperti logam alkali, logam alkali tanah bereaksi dengan asam dan air untuk menghasilkan gas hidrogen. Reaksi-reaksi ini, bagaimanapun, adalah kurang intens dibandingkan orang-orang dengan logam alkali. Logam alkali juga bereaksi keras dengan oksigen. Magnesium membakar begitu aktif di udara, misalnya, bahwa itu sering digunakan dalam flare karena cahaya putih cemerlang menghasilkan selama pembakaran.

Tes api dapat digunakan untuk mengidentifikasi senyawa logam alkali tanah. Warna karakteristik elemen ini orangish-red kalsium, merah untuk strontium, dan apel hijau untuk barium. Warna-warna brilian diproduksi di kembang api sering diproduksi oleh senyawa strontium dan barium.

berili

Berilium peringkat nomor 50 dalam kelimpahan antara unsur-unsur kimia. Yang cukup menarik, hal itu terjadi paling sering pada batu permata dan mineral yang indah seperti beryl, zamrud, dan aquamarine. Kristal terbesar beryl sekitar satu meter panjangnya dan berat sampai 60 ton metrik.

Aplikasi industri yang paling penting dari berilium adalah dalam pembuatan paduan (logam campuran). Dalam jumlah yang sangat kecil, elemen menambah kekuatan, daya tahan, dan stabilitas suhu paduan. Paduan tembaga-berilium membuat alat-alat tangan yang baik di industri yang menggunakan pelarut yang mudah terbakar karena alat tidak menimbulkan bunga api bila dipukul terhadap benda lainnya. Paduan nikel-berilium digunakan untuk sambungan listrik khusus dan berbagai aplikasi suhu tinggi. Berilium digunakan sebagai pengganti kaca di tabung X-ray karena memungkinkan melalui lebih dari X-radiasi dari kaca akan.

Berilium merupakan racun bagi manusia. Paparan konsentrasi tinggi dapat menyebabkan kondisi pneumonia-seperti itu dapat dengan cepat menyebabkan kematian. Paparan jangka panjang bahkan konsentrasi kecil dapat mengakibatkan masalah kesehatan yang serius, khususnya masalah pernapasan yang dikenal sebagai berylliosis.

magnesium

Magnesium adalah elemen paling umum keenam di kerak bumi. Ini terjadi pada mineral seperti dolomit, magnesit, karnalit, asbes, soapstone, mika, dan spinel. Lautan juga mengandung konsentrasi yang relatif tinggi magnesium klorida.

Magnesium melakukan peran penting dalam makhluk hidup karena merupakan komponen kunci dari klorofil. Klorofil adalah pigmen hijau yang menangkap energi dari sinar matahari untuk penyimpanan gula tanaman selama foto-sintesis. (Melalui proses fotosintesis, tanaman menggunakan cahaya untuk memecah senyawa kimia). Klorofil adalah molekul besar yang disebut porfirin sebuah; magnesium menempati pusat molekul porfirin. Dalam kerajaan hewan, porfirin serupa yang disebut heme memungkinkan hemoglobin untuk mengangkut oksigen di dalam aliran darah; dalam kasus heme, bagaimanapun, zat besi daripada magnesium menempati tempat sentral dalam porfirin tersebut.

Magnesium unsur adalah kuat, logam ringan, terutama ketika paduan, atau dicampur dengan logam lain seperti aluminium atau seng. Paduan ini memiliki banyak kegunaan dalam konstruksi, seperti dalam pembuatan pesawat

bagian. Paduan magnesium dan unsur-unsur tanah jarang begitu suhu tahan bahwa mereka digunakan untuk membuat bagian-bagian mesin mobil.

kalsium

Kalsium adalah logam ketiga yang paling umum di Bumi, hanya dilampaui oleh besi dan aluminium, dan unsur kelima yang paling umum. Senyawa alami kalsium termasuk batu kapur, dolomit, marmer, kapur, dan iceland spar (semua bentuk kalsium karbonat); gipsum (kalsium sulfat); fluorit (kalsium fluorida); dan apatit (kalsium fluorofosfat). Senyawa kalsium juga ditemukan dalam air laut.

Kalsium adalah nutrisi penting bagi organisme hidup. Salah satu fungsinya adalah pengembangan yang tepat dari tulang dan gigi. Ahli gizi mengatakan bahwa anak-anak tumbuh membutuhkan sekitar 1,5 gram kalsium setiap hari untuk menjaga kesehatan yang baik. Kalsium juga diperlukan untuk koagulasi (pembekuan) dari darah dan untuk menjaga detak jantung dan tekanan darah yang normal.

Aplikasi industri kalsium banyak. Kedua batu kapur dan gipsum telah digunakan dalam bahan bangunan sejak zaman kuno; pada umumnya, gipsum digunakan di iklim kering. Marmer juga merupakan bahan bangunan yang baik. Batu kapur dan dolomit merupakan sumber prinsip kapur mati (kalsium hidroksida) dan kapur yang cepat (kalsium oksida) untuk baja, kaca, kertas, susu, dan industri metalurgi. Kapur dapat bertindak sebagai agen untuk menghilangkan kotoran dari baja, sebagai bahan penetral untuk limbah industri asam, sebagai reagen (zat kimia aktif) untuk reklamasi natrium hidroksida dari limbah kertas pulp, dan sebagai senyawa menggosok untuk menghilangkan polutan dari cerobong asap buangan . Industri kertas menggunakan kalsium karbonat sebagai aditif untuk memberikan kelancaran dan opacity (kebalikan dari transparansi) ke kertas selesai. Makanan, kosmetik, dan industri farmasi menggunakannya dalam antasid, pasta gigi, permen karet, dan vitamin.

Strontium, barium, dan radium

Strontium dan barium adalah unsur paling melimpah kelima belas dan keempat belas, masing-masing, dalam kerak bumi. Mereka juga terjadi pada konsentrasi yang sangat kecil di lautan. Radium adalah unsur radioaktif yang terjadi hanya berkaitan dengan uranium, dari yang dibentuk oleh peluruhan radioaktif. (Unsur radioaktif adalah salah satu yang secara spontan mengeluarkan energi dalam bentuk partikel atau gelombang dengan disintegrasi inti atom mereka.) Hubungan antara uranium dan radium menyediakan cara yang dapat diandalkan untuk menemukan usia batu. Semakin besar jumlah radium dalam batu, semakin lama pembusukan telah terjadi dan yang lebih tua batu adalah.

Karena warna merah cemerlang yang mereka hasilkan ketika dibakar, senyawa strontium yang banyak digunakan dalam kembang api dan flare. Strontium karbonat juga merupakan aditif kaca, dan strontium hidroksida adalah agen pemurnian dalam produksi gula bit. Aplikasi komersial yang paling penting dari barium adalah dalam bentuk barium sulfat, yang digunakan sebagai lumpur pelumas dalam operasi pengeboran sumur. Di bidang medis, pasien dengan gastrointestinal (lambung dan usus) masalah yang sering diminta untuk minum, bentuk cairan putih berkapur barium sulfat sebelum memiliki pemeriksaan X-ray.

Radium sebelumnya digunakan dalam pengobatan untuk mengobati berbagai macam kanker dan kondisi lainnya. Penggunaannya telah menurun, namun, seperti bahan radioaktif yang lebih aman telah ditemukan. Senyawa radium juga digunakan untuk mengecat nomor bercahaya mengenai panggilan menonton. Aplikasi yang telah dihentikan karena resiko kesehatan bagi pekerja yang menggunakan cat radium.

Leave a Reply

Your email address will not be published.