7 Mitos Pengisian Daya Baterai HP yang Salah Total

Beberapa dari Anda mungkin pernah mendengar pemikiran untuk mengisi daya ponsel cerdas seperti: Tidak ada yang tahu siapa yang membuat pendapat atau asumsi ini, tetapi banyak orang akhirnya mempercayainya.

Bahkan, beberapa di antaranya tidak benar atau hanya mitos atau kesalahpahaman. Berikut 7 mitos tentang pengisian daya smartphone yang salah.

1. Jangan mengisi daya ponsel Anda semalaman

Bahkan jika Anda mengisi daya ponsel Anda dalam semalam, ponsel Anda tidak akan ditagih berlebihan atau rusak (asalkan soket dan pengisi daya tidak bermasalah untuk pengisian daya). Sebagian besar ponsel modern saat ini menggunakan baterai lithium-ion, yang akan kehabisan daya saat terisi penuh.

Artinya meskipun HP Anda penuh dan masih dalam posisi charging, tidak ada daya yang akan masuk ke HP Anda. Namun, bukan berarti Anda harus mengisi daya ponsel setiap hari sepanjang malam.

2. Isi daya hanya saat baterai benar-benar habis

Anggapan ini salah karena Anda dapat mengisi daya pengisi daya sesering yang Anda mau. Baterai lithium-ion HP saat ini memiliki siklus pengisian rata-rata 500. Satu siklus dihitung saat Anda mengisi penuh dari 0 hingga 100 persen.

TRENDING :  Cair September,Bantuan UKT Dan Kuota Internet Gratis Kemendikbud

Namun, jika Anda mengisi daya dari 70 hingga 100 persen, Anda hanya menggunakan 3/10 siklus. Oleh karena itu, para ahli merekomendasikan pengisian baterai saat baterai tersisa 40 hingga 80 persen sehingga Anda dapat memaksimalkan siklus, yang dapat memperpanjang masa pakai baterai.

3. Jangan gunakan ponsel saat sedang diisi daya

Meskipun ada banyak kekhawatiran yang valid tentang masalah ini, itu pada dasarnya tidak benar. Anda dapat menggunakan ponsel Anda saat sedang mengisi daya selama Anda menggunakan pengisi daya asli dan baterai ponsel Anda bukan baterai pihak ketiga.

Selain itu, Anda juga perlu memastikan bahwa stop yang Anda gunakan tidak masalah. Sebagian besar kasus HP akan meledak saat digunakan disebabkan oleh penggunaan pengisi daya yang bermasalah dan tidak asli. Selain faktor eksternal, HP juga berkontribusi menjadi salah satu penyebab aplikasi menggoda.

4. Pengisi daya dari produsen lain dapat merusak baterai

Pengisi daya non-asli seperti yang dari Anker dan RavPower tidak mahal, tetapi masih aman digunakan. Meskipun tidak lebih direkomendasikan daripada charger asli, setidaknya charger merek besar lebih aman dan lebih baik daripada yang palsu dengan harga terjangkau.

Jadi tidak ada charger non original yang bisa merusak baterai kecuali dari merk yang tidak jelas atau dengan harga yang super terjangkau. Meski begitu, disarankan agar charger asli digunakan sebagai charger utama.

TRENDING :  5 Smartphone Terbaru Oppo yang Rilis Mei dan Juni 2021

5. Tidak apa-apa untuk mematikan HP berikutnya

Ada banyak orang di luar sana yang ketika ponselnya bermasalah dan tidak ingin segera memperbaikinya, segera matikan. Ini mungkin bukan masalah ponsel rusak yang tidak bisa ditolong, tetapi bisa merugikan ponsel yang suatu saat akan diperbaiki.

Mematikan ponsel lama Anda dapat memengaruhi masa pakai baterai dan kinerja saat ponsel digunakan kembali. Anda tidak perlu mematikan HP jenis ini sepanjang malam. Sekali seminggu baik-baik saja. Layaknya sepeda motor, HP juga perlu “dipanaskan”.

6. Tidak aman membiarkan pengisi daya tetap terhubung

Peraturan keselamatan menyarankan untuk segera melepas pengisi daya dari listrik setelah mengisi daya untuk menghindari korsleting. Aturan ini, seperti poin sebelumnya, lebih mungkin berlaku jika kabel atau charger yang digunakan bermasalah atau tidak asli.

Namun, dalam keadaan tertentu, Anda mungkin perlu segera mencabut kabel pengisi daya dari ponsel Anda. Beberapa di antaranya seperti charger cepat panas atau mengeluarkan suara percikan. Jika charger anda bermasalah seperti itu, belilah charger yang baru dan pasti original.

7. Selama pengisi daya dapat digunakan untuk mengisi daya

Yang terakhir ini berkaitan dengan beberapa poin sebelumnya. Anggapan bahwa selama charger bisa digunakan untuk charging memang benar charger yang digunakan adalah charger asli langsung dari merk pabrikan HP.

Namun, Anda harus menggantinya jika pengisi daya yang Anda gunakan bukan pengisi daya asli, meskipun sebelumnya aman untuk digunakan. Keberuntungan tidak mengenal waktu dan pada waktu yang tidak terduga pengisi daya yang Anda yakini aman akan meledak dan merusak ponsel Anda.

TRENDING :  Keunggulan Smartphone Oppo

Itulah tadi ulasan tentang beberapa mitos tentang pengisian daya smartphone yang salah. Semoga informasi di atas bermanfaat dan dapat memberi Anda pandangan baru dan lebih benar tentang cara pengisian daya ponsel cerdas Anda.