Review : Vivo V21 5G HP Tipis Tak Hanya Jago di Kamera

Vivo melanjutkan tren peluncuran smartphone seri V di Indonesia. Yang terbaru, mereka menghadirkan Vivo V21 5G yang disebut-sebut sebagai ponsel 5G tertipis di Indonesia.

Melalui seri V21 5G, Vivo sepertinya ingin melepas citranya sebagai pembuat smartphone yang tak hanya jago kamera, namun ada hal lain yang ingin ditonjolkan. Hasilnya cukup menjanjikan untuk bersaing dengan kompetitor.

Sebagai contoh, kapasitas prosesor dari seri MediaTek Dimensity sudah cukup mumpuni untuk sebuah chipset untuk smartphone kelas menengah, ditambah lagi didukung oleh modem 5G yang mampu menangkap sinyal dari dua operator yang telah mengelola jaringan 5G mereka di Indonesia.

Selain prosesor, ada beberapa hal yang menjadi perhatian Vivo V21 5G ini. Untuk lebih jelasnya, simak ulasan coilTECH Vivo V21 5G di bawah ini.

Rancangan

Desain Vivo V21 5G telah direkayasa secara apik oleh Vivo sehingga memiliki kesan premium yang sangat kental. Tata letak kamera belakang sangat mirip dengan desain ponsel flagship Vivo lainnya, seperti Vivo X60 dan Vivo X60 Pro.

Meski begitu, kami sangat terkesan dengan warna cangkang belakang Vivo V21 5G ini. Dalam deskripsi, warna ini disebut Sunset Dazzle. Namun, kami kesulitan menentukan warna yang ditampilkan, karena terlihat didominasi warna ungu, namun banyak warna lain yang keluar, seperti pelangi.

Material yang digunakan adalah kaca, bodi ponsel ini tetap aman dari sidik jari yang membuatnya kotor. Jika ragu, Vivo juga telah menyediakan soft case transparan dalam paket penjualannya.

Saat menggunakan Vivo V21 5G, kami menemukan ponsel ini sangat nyaman untuk dipegang dan digunakan dengan satu tangan. Perlu diketahui bahwa ponsel ini memiliki bodi ramping hanya 7.3mm dan berat 176 gram.
Spesifikasi layarnya menggunakan panel AMOLED 6,44 inci, resolusi full HD+ 1080 x 2400 piksel sudah mendukung HDR10+. Rasio screen-to-body adalah 84,8 persen, yang cukup terlihat pada bezel layar yang tebal.

layarnya kontras tinggi, dengan kecerahan 500 nits yang cukup terang untuk penggunaan di luar ruangan. Bingkai yang digunakan adalah aluminium yang rata sehingga nyaman di tangan.

Layar Vivo V21 5G dilengkapi dengan sensor sidik jari yang kami yakini cukup cepat untuk mendeteksi sentuhan. Ada pula refresh rate yang dilakukan secara dinamis mulai dari 60Hz dan 90Hz, yang bisa berubah secara otomatis sesuai kebutuhan konten yang diakses. Layarnya juga nyaman digunakan untuk scrolling media sosial atau membaca konten berita.

Berbicara tentang kualitas audio, kami kecewa karena Vivo V21 5G tidak memiliki speaker stereo. Hanya ada satu speaker dengan kualitas pas-pasan.

Tombol daya dan volume terletak di sisi kanan ponsel. Kemudian, baki SIM, port USB Type-C, dan speaker berada di bawahnya. Yang bikin khawatir adalah SIM tray ini tipe hybrid, jadi bisa pakai dua kartu SIM sekaligus, tapi kalau mau pakai MicroSD harus ganti satu.

Kamera

Sisi kamera memang menjadi sorotan Vivo V21 5G. Ada tiga kamera di ponsel ini, yang memiliki pengaturan yang cukup lengkap. Tak lupa ada kamera depan dengan OIS (Optical Image Stabilization) dan Dual LED Flash, sehingga selfie lebih memukau.

Berfokus pada kamera belakang, Vivo V21 5G memiliki tiga sensor: 64 MP f / 1.8 (wide) dilengkapi dengan OIS (optical image stabilization) dan PDAF, 8 MP f / 2.2 (ultrawide) dengan sudut pandang 120 derajat dan 2 MP f / 2.4 (makro). Fitur lainnya adalah LED flash, HDR, Panorama, Dual View, Night Mode dan banyak lagi.

Memang ada beberapa pro dan kontra di sini. Menurut kami, Vivo tidak lagi menyertakan lensa telefoto. Dan kamera ultrawide yang tidak lagi memiliki fitur autofocus. Lalu, bagaimana dengan foto-fotonya?

Untuk sensor utama 64MP, Anda memiliki opsi untuk memotret dalam kualitas tinggi atau rendah. Jika Anda memilih yang rendah, kamera akan memotret pada resolusi 12MP secara default. Perbedaan keduanya terletak pada ketajaman dan dynamic range.

Hasil kamera beresolusi 12MP lebih berwarna dan cukup akurat. Bahkan jika saya ternyata overall cenderung agak overexposed, fungsi HDR malah kurang efektif. Tapi tetap enak digunakan untuk foto outdoor.

Kamera ultrawide masih oke meski tidak ada autofokus. Objek foto tidak rata dan detailnya masih terlihat jelas. Warna yang dihasilkan tidak jauh berbeda dengan sensor utama. Di sisi lain, menurut kami, kamera makro masih belum sempurna. Objek kurang detail dan terkadang sulit untuk mencapai fokus yang baik selama perekaman.

Mode malam Vivo V21 5G tidak diragukan lagi juaranya karena OIS yang memudahkan pengambilan foto malam hari. Foto tidak buram dan tampil jernih meski dalam kondisi minim cahaya. Kecepatan rananya juga tidak lama, hanya membutuhkan waktu 2 detik.

Saat menggunakan mode Portrait, pengguna memiliki kebebasan untuk menentukan efek blur di latar belakang. Perbedaan antara objek utama dan latar belakang cukup baik.

Di bagian depan, terdapat kamera selfie 44MP f/2.0 (wide) yang untuk pertama kalinya memiliki OIS dan dual LED flash. Mendukung berbagai fitur tersebut menjadikan Vivo V21 5G sebagai ponsel selfie yang mumpuni.

Kami sangat menyukai foto-fotonya. Hasil jepretan mampu menghasilkan warna rona kulit yang seragam. Karena dilengkapi dengan auto fokus, membuat objek fotografi menjadi jernih dan tidak buram.

Jadi efek bokehnya juga natural, tidak ada gradasi kasar antara objek di depan dan background. Foto selfie juga bagus dipasangkan dengan dua lampu flash LED yang dapat memancarkan cahaya halus.

Sedangkan untuk perekaman video, kamera belakang bisa mengambil resolusi hingga 4K 60fps dan kamera depan maksimal 4K 30fps. Kehadiran OIS membuat video lebih stabil tanpa efek clipping yang membuat gambar terlihat aneh.

Fitur autofokus pada kamera depan akan cocok untuk kamu yang rajin vlogger. Suara yang ditangkap juga memuaskan, namun masih belum maksimal. Anda dapat menggunakan mikrofon tambahan.

Kinerja

Ini adalah pertama kalinya kami merasakan ponsel Android dengan chipset seri Dimensity MediaTek. Vivo V21 5G sendiri disokong prosesor MediaTek Dimensity 800U yang disebut-sebut memiliki performa tinggi dan tak kalah canggih dari kompetitor lainnya.

Prosesor tersebut dipasangkan dengan RAM 8 GB dan memori internal UFS 2.2 256 GB. Menariknya, Vivo memberikan inovasi canggih untuk meningkatkan performa V21 5G, yakni fungsi extended RAM. Fitur ini mendistribusikan sejumlah kecil memori internal untuk digunakan sebagai RAM tambahan.

Virtual RAM menggunakan 3GB ruang yang tidak terpakai di memori internal untuk meningkatkan RAM ponsel yang sebenarnya. Dari RAM terintegrasi 8GB asli ditambah RAM tambahan 3GB, Vivo V21 5G memiliki total RAM 11GB!

Untuk mengetahui kemampuannya, kami menjalankan benchmark dengan tiga aplikasi berbeda, yaitu AnTuTu Benchmark versi 9, 3DMark, PCMark, dan Geekbench 5. Berikut detail hasilnya:

  • AnTuTu Benchmark v9.0.1: Skor 365.472.
  • 3DMark untuk grafis: Wild Life skor 1,609 dan rata-rata frame rate 9,60.
  • PCMark: Skor Prestasi Kerja 3.0 6915.
  • Geekben bab 5: Single-Core 584 dan Multi-Core 1683.

Selama Anda menggunakan Vivo V21 5G untuk bermain game, kinerjanya cukup baik. Hanya saja, di beberapa game tidak bisa menampilkan opsi grafik rata kanan. Terdapat fitur Game Assistant yang dapat mengoptimalkan kemampuan CPU, RAM, jaringan, layar sentuh dan lainnya, sehingga menciptakan pengalaman bermain game yang fantastis.

Dua game berat grafis yang kami mainkan, yaitu PUBG Mobile dan Genshin Impact. Saat bermain PUBG Mobile, Anda dapat menghasilkan pengaturan grafis kualitas Ultra HD. Permainan sebenarnya bisa dimainkan dengan sangat lancar.

Sementara dengan Genshin Impact, dia berkompetisi hanya saja ponsel ini tidak terlalu optimal karena hanya bisa dimainkan dalam kualitas sedang atau rendah. Meski begitu, gameplaynya bisa dimainkan dengan baik dan grafisnya tetap nyaman di mata.

Saat digunakan untuk bermain game, menonton video atau sekedar browsing media sosial, ponsel tidak cepat panas meski memiliki bodi yang ramping dan build quality yang ringkas.

Ponsel ini dibalut antarmuka Funtouch OS 11.1 berbasis Android 11 yang menurut kami cukup modern dalam desain. Penggunaannya juga cukup familiar dengan tombol dan ikon yang disediakan.

Namun ada beberapa hal yang menurut kami menjadi kekurangannya yaitu banyak sekali notifikasi yang muncul dari aplikasi bawaan atau bloatware. Hal baiknya adalah notifikasi dapat dimatikan dan beberapa aplikasi default dapat dihapus.

Baterai

Vivo V21 5G ditopang baterai berkapasitas 4.000 mAh dengan dukungan output FlashCharge 2.0 33W. Untuk daya tahan, menurut kami cukup awet untuk penggunaan sehari-hari, seperti bermain media sosial, bermain game, menonton video, dan lainnya.

Kami melakukan eksperimen dari posisi baterai hingga 100% lalu menggunakannya untuk berbagai hal yang cukup intens. Dari waktu perekaman layar sekitar 6-7 jam, hanya tersisa 30 persen baterai Vivo V21 5G. Artinya dapat disimpulkan bahwa ponsel ini cocok untuk Anda yang sering menggunakan ponsel untuk berbagai aktivitas.

Kami juga menguji menggunakan PCMark Work 2.0 Battery Life. Hasil baterai Vivo V21 5G ini mencatatkan waktu 9 jam 53 menit dengan sisa baterai 15%. Pembuatan prosesor 7nm seperti itu juga meningkatkan efisiensi konsumsi baterai.

Untuk pengisian daya, cukup cepat. Saat kami mengisi baterai dari 15% hingga maksimum, butuh waktu sekitar 74 menit. Jadi, standar untuk ponsel kelas menengah dengan pengisi daya 33W.

Kesimpulan

Vivo V21 5G ini sangat cocok digunakan oleh anak muda yang ingin menjadi content creator. Karena soal membuat konten dengan kamera ponsel ini sudah lebih dari cukup, terutama untuk vlogging.

Vivo V21 5G juga cocok untuk casual gamer yang tidak peduli dengan kualitas grafis yang tinggi. Selama Anda nyaman bermain game, ponsel ini sudah lebih dari cukup.

Selain itu, kualitas layarnya juga bagus. Ukurannya pas, resolusinya tinggi, AMOLED, dan mendukung kecepatan refresh hingga 90Hz. Nah, kelebihan lainnya, meski 5G belum umum di Indonesia, Vivo V21 5G bisa jadi perangkat pilihan untuk menjajal jaringan seluler generasi ke-5 di tahap awal ini.

Dibanderol dengan harga Rp 5.79.000, Vivo V21 5G menjadi pilihan tepat bagi Anda yang membutuhkan ponsel kelas atas, desain premium, build quality kelas satu, dan kemampuan kamera terbaik.