7 Fakta Seputar Telegram Yang Harus Diketahui

7 Fakta Seputar Telegram Yang Harus Diketahui

7 Fakta Seputar Telegram Yang Harus Diketahui – Telegram merupakan salah satu aplikasi obrolan yang bagus, tetapi tidak sempurna. Berikut beberapa pertimbangan yang mungkin membuat kamu harus berpindan ke aplikasi perpesanan lain.

Terdapat beberapa alasan memakai Telegram, mulai dari sinkronisasi ke berbagai perangkat yang nyaman sampai stiker yang menyenangkan serta fitur obrolan lainnya. Sementara Telegram juga sangat ingin meningkatkan popularitasnya pada beberapa tahun terakhir, terdapat beberapa kelemahan Telegram yang perlu dipertimbangkan.

7 Fakta Seputar Telegram Yang Harus Diketahui

Beberapa alasan untuk menjauh dari Telegram. Tidak akan berlaku kepada semua orang, tetapi ada baiknya mengetahui kelemahan di setiap aplikasi yang kamu andalkan.

1) Berbagai Kekhawatiran Telegram

Kami sudah melihat beberapa alasan utama kamu mungkin tidak lagi memakai Telegram. Beberapa pertimbangan kecil yang perlu diingat, termasuk:

  • Walaupun ini tergantung dengan pemikiran pribadi, beberapa orang mengeluhkan antarmuka Telegram tidak menyenangkan jika dilihat secara visual. Telegram mendukung tema, yang bisa mengatasi masalah apa saja di sini.
  • Hanya bisa mendaftar memakai nomor ponsel saja, tidak ada pilihan mendaftar menggunakan alamat email, atau yang lainnya. Ini mungkin akan menjadi penghalang untuk kamu.
  • Untuk pengguna baru, beberapa pengaturan default dari Telegram, seperti memperlihatkan kapan terakhir kali kamu online, bisa secara tidak sengaja mengekspos banyak informasi daripada yang harapkan.

2) Tidak Adanya Tanda Terima Bacaan Individu di Obrolan Grup

Jika kamu memakai aplikasi perpesanan untuk banyak obrolan grup, Telegram tidak mempunyai fitur praktis yang mungkin akan menjadi pemecah kesepakatan. Walaupun obrolan grup Telegram juga menyertakan tanda terima sudah dibaca, mereka tidak akan melacak setiap orang yang sudah membaca pesan kamu.

Sebaliknya, jika salah satu anggota grup membuka pesan, dua tanda centang baru akan muncul. Tidak ada cara memastikan siapa yang belum melihat pesan, selain memakai status Last Seen untuk menyimpulkan siapa yang sudah lama tidak membuka aplikasi Telegram. Tergantung apa yang kamu pakai untuk obrolan grup, ini mungkin mengakibatkan kamu akan beralih ke aplikasi lain.

3) Rencana Monetisasi yang Tidak Pasti

Aplikasi seperti Telegram tidak tahu bagaimana bisa menghasilkan uang, terutama skalanya dalam melayani ratusan juta pengguna. Sebagian besar waktu, aplikasi akan memperkenalkan monetisasi dengan meunculkan iklan.

Salah satu pendiri Telegram, Pavel Durov, memposting pembaruan Telegram pada Desember 2020 yang menjelaskan, untuk sementara Telegram akan mulai untuk menghasilkan pendapatan, para pendiri tidak akan menjual perusahaan atau memperkenalkan iklan kepada fungsi pesan dari inti aplikasi.

Pembaruan pada Februari 2021, Pavel Durov memberikan klarifikasi bahwa tidak akan ada iklan di dalam obrolan Telegram. Perusahaan hanya akan melakukan pertimbangan iklan pada saluran Telegram, yang merupakan siaran satu-ke-banyak yang berfungsi lebih seperti jejaring media sosial.

Pembaruan ini juga turut menyebutkan fitur gratis dari Telegram akan selalu gratis, tetapi fitur berbayar baru akan dikenakan kepada pengguna bisnis dan listrik. Mereka berupaya untuk menambahkan opsi langganan dan donasi untuk memberikan dukung saluran.

Walaupun sepertinya Telegram juga memikirkan kepentingan yang terbaik untuk penggunanya, sifatnya yang terbuka atas perubahan yang akan datang mungkin membuat kamu berhenti untuk sejenak. Menunggu apa yang terjadi merupakan satu satunya pilihan saat ini, kita harus mempercayai aplikasi tidak akan banyak melakukan perubahan untuk rata-rata pengguna.

4) Obrolan Telegram Tidak Dienkripsi End-to-End

Jika kamu tidak terlalu akrab dengan aplikasi Telegram, kamu mungkin akan mempunyai asumsi semua obrolan kamu terlindungi dengan enkripsi End-to-End, seperti pada WhatsApp dan Signal. Pada Telegram ini tidak terjadi.

Telegram memang mengenkripsikan pesan ketika mereka melakukan mengkirimkan antara perangkat dan server Telegram, tetapi pesan-pesan ini berada di dalam server sehingga kamu masih bisa mengaksesnya perangkat lain. Pelanggaran server Telegram bisa mengakibatkan pesan kamu terekspos atau bocor.

Layanan ini menawarkan enkripsi End-To-End pada obrolan rahasianya, tetapi harus memulainya secara manual. Jika lupa memulainya, atau orang lain bisa memulai obrolan non-rahasia dengan kamu, ini tidak akan mendapatkan perlindungan privasi yang sama.

5) Teman Kamu Mungkin Tidak Memakai Telegram

Banyak alasan untuk menghindari Telegram yang berhubungan dengan keamanan, kegunaan, dan privasi. Tapi terdapat alasan praktis lain yang mudah diabaikan yaitu jika teman kamu tidak memakai Telegram, tidak ada gunanya kamu memakai Telegram.

6) Telegram Mengumpulkan Data Kontak Kamu

Telegram memang mengumpulkan data dasar kontak pada ponsel kamu. Perusahaan melakukan ini untuk memberi tahu kamu saat seseorang yang kamu kenal mendaftar ke Telegram, dan memperlihatkan nama mereka di layanan Telegram. Ketika seseorang yang kamu kenal bergabung ke Telegram, kamu akan melihat nama yang sudah kamu simpan pada kontak kamu, bukan nama layar Telegram mereka.

Walaupun Telegram hanya menyimpan nama depan belakang, dan nomor telepon pada kontak kamu, ini masih mengkhawatirkan untuk aplikasi yang mempunyai fokus kepada privasi. Dan juga, notifikasi ketika teman bergabung ke Telegram ini sangat menyebalkan, terutama jika kamu menonaktifkan sebagian besar notifikasi lainnya.

Telegram juga memakai nomor telepon untuk mengetahui kontak yang paling banyak diketahui pengguna Telegram, seperti yang dinyatakan:

“Algoritme otomatis kami juga bisa memakai kumpulan nomor telepon yang dianonimkan untuk menghitung rata-rata kontak potensial yang mungkin dipunyai nomor telepon yang tidak terdaftar di Telegram. Ketika kamu membuka antarmuka “Undang teman”, kami akan memperlihatkan statistik yang dihasilkan di sebelah kontak untuk memberi gambaran siapa yang paling diuntungkan ketika bergabung dengan Telegram.

7) Telegram Mempunyai Dukungan Terbatas

Telegram memberikan tawaran dukungan terbatas, dua opsi utama menjangkau Twitter, atau pergi ke Pengaturan > Ajukan Pertanyaan di aplikasi. Ini akan dikelola oleh sukarelawan, jadi walaupun kamu mungkin mendapatkan jawaban atas pertanyaan kamu, ini tidak ada jaminan. Jika kamu tidak bisa mendapatkan jawaban di sana, kamu harus berharap itu ada di FAQ.

Beberapa aplikasi pengorom pesan lain menawarkan formulir kontak, memberi kesempatan untuk menjangkau orang-orang yang bisa bekerja untuk aplikasi tersebut jika dibutuhkan. Ini bukan pukulan besar kepada Telegram, tetapi ini menjadi perhatian untuk sebagian orang.

Kata Penutup

Demikian yang teknowarta sampaikan sekian dan terimakasih.

Check Also

Dynamic Spot Pro Mod Apk

Dynamic Spot Pro Mod Apk Terbaru Tanpa Iklan

Dynamic Spot Pro Mod Apk – Diluncurkanya iphone 14 terbaru belum lama ini yang memiliki …