Pengertian dan Fungsi Cholecystokinin

Pengertian dan Fungsi Cholecystokinin

Cholecystokinin diproduksi oleh I-sel di lapisan duodenum dan juga dirilis oleh beberapa neuron di otak. Ini bekerja pada dua jenis reseptor yang ditemukan di seluruh usus dan sistem saraf pusat.

Fungsi yang paling diakui hormon ini dalam pencernaan dan nafsu makan. Hal ini meningkatkan pencernaan dengan memperlambat pengosongan makanan dari lambung dan merangsang produksi empedu dalam hati serta rilis dari kandung empedu. Bertindak empedu seperti deterjen membuat lemak tetesan kecil sehingga enzim dapat memecahnya lebih mudah. Cholecystokinin juga meningkatkan pelepasan cairan dan enzim dari pankreas untuk memecah lemak, protein dan karbohidrat.

Cholecystokinin tampaknya terlibat dengan nafsu makan dengan meningkatkan sensasi kenyang dalam jangka pendek, yaitu selama makan daripada di antara waktu makan. Ini mungkin melakukan hal ini dengan mempengaruhi pusat nafsu makan di otak serta menunda pengosongan lambung. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini.

Pengertian dan Fungsi Cholecystokinin

Ada juga bukti yang menunjukkan bahwa cholecystokinin mungkin memiliki peran dalam gangguan kecemasan dan panik. Ini merupakan efek cholecystokinin dirilis di otak, bukan efek sekresi dari bagian lain dari tubuh.

Bagaimana cholecystokinin dikendalikan?

Lemak dan protein dalam lambung menyebabkan pelepasan cholecystokinin. Peningkatan kadar cholecystokinin dapat ditemukan 15 menit setelah makan telah dimulai dan tingkat tetap dibangkitkan selama tiga jam sesudahnya. Pelepasan cholecystokinin diblokir oleh hormon somatostatin dan dengan asam empedu di usus kecil.

Apa yang terjadi jika saya memiliki terlalu banyak cholecystokinin?

Tidak ada kasus diketahui terlalu banyak cholecystokinin. Namun, obat penurunan berat badan yang sedang dalam pengembangan yang menyalin tindakan nafsu makan mengurangi dari cholecystokinin.

Trending :  Klasifikasi dan Evolusi Unta

Apa yang terjadi jika saya memiliki terlalu sedikit cholecystokinin?

Beberapa penelitian telah dilakukan untuk menguji kadar cholecystokinin ketika orang berpuasa atau hanya setelah mereka makan. Tampaknya ada bukti kurang dari rata-rata cholecystokinin pada orang yang sangat gemuk, tidak seperti tingkat pada orang gemuk dan ramping. Rendahnya tingkat cholecystokinin dapat berkontribusi untuk mengurangi perasaan kenyang dan kesulitan dalam menurunkan berat badan pada orang yang sangat gemuk. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini. Variasi gen cholecystokinin sendiri telah dikaitkan dengan obesitas, dengan peningkatan risiko 60% jika orang membawa bentuk yang sedikit berbeda (varian) disebut cholecystokinin H3. Bagaimana ini terjadi saat ini tidak jelas.

Check Also

Metabolisme Pada Manusia

Metabolisme Pada Manusia

Metabolisme berarti jumlah semua perubahan kimia dalam sel atau tubuh suatu organisme. Ini memiliki dua …

Leave a Reply

Your email address will not be published.