Pengertian Buah Pada Tanaman

Pengertian Buah Pada Tanaman

Buah dari tanaman berbunga adalah ovarium matang. Biji matang, dinding ovarium sekitarnya membentuk struktur pelindung yang dapat membantu dalam penyebaran. Sekitarnya jaringan ovarium disebut pericarp dan terdiri dari tiga lapisan.

 

Pengertian Buah Pada Tanaman

Dari luar ke dalam, lapisan ini adalah exocarp, mesocarp, endocarp dan. Exocarp biasanya sulit dan skinlike. Mesocarp sering tebal, lezat, dan manis. The endocarp, yang mengelilingi benih, mungkin sulit dan berbatu, seperti dalam kebanyakan spesies dengan buah berdaging, seperti aprikot.

Buah disebut sederhana jika diproduksi oleh ovarium matang tunggal dalam bunga tunggal (apel, jeruk, aprikot). Buah dikumpulkan adalah sekelompok ovarium matang yang dihasilkan oleh bunga tunggal (blackberry, raspberry, stroberi). Buah multiple adalah sekelompok banyak ovarium matang pada bunga yang terpisah tumbuh bersama dalam perbungaan yang sama (nanas, murbei, ara). Sebuah buah yang sederhana mungkin berdaging atau kering. Buah berdaging sederhana diklasifikasikan sebagai berry (anggur, tomat, pepaya), pepo (mentimun, semangka, labu), hesperidium (oranye), buah berbiji (aprikot), atau pome (apple).

Buah kering sederhana memiliki pericarp kering pada saat jatuh tempo. Mereka mungkin atau mungkin tidak pecah, atau terbelah, bersama jahitan untuk melepaskan biji. Buah kering pecah diklasifikasikan sebagai legume atau polong (kacang, kacang), silique atau silicle (mustard), kapsul (poppy, lily), atau folikel (milkweed, Larkspur, dara). Buah kering atau pecah yang tidak dibagi untuk melepaskan biji diklasifikasikan sebagai achene (bunga matahari, buttercup, sycamore), biji-bijian atau caryopsis (rumput seperti jagung, gandum, padi, barley), [schizocarp (wortel, seledri, adas), bersayap samara (maple, ash, elm), kacang (biji, cokelat, kemiri), atau utrikulus (keluarga duckweed). Beberapa tubuh buah mengandung jaringan non-ovarium dan kadang-kadang disebut pseudocarps. Daging manis apel dan pir, misalnya, terdiri bukan dari pericarp tapi wadah, atau bagian atas, dari tunas berbunga yang kelopak bunga dan organ lainnya yang terpasang.

Trending :  Bagaimana Lingkungan Mempengaruhi Kesehatan Kita?

Tubuh buah dari segala macam berfungsi untuk melindungi dan menyebarkan biji yang dikandungnya. Perlindungan dapat fisik (penutup keras) atau kimia (repellents predator benih). Manis, buah berdaging adalah makanan yang menarik bagi burung dan mamalia yang mengkonsumsi biji bersama dengan buah dan lulus biji utuh dalam kotoran mereka, yang dapat bertindak sebagai pupuk. Buah kering biasanya disesuaikan untuk penyebaran angin benih, seperti misalnya dengan bantuan struktur winglike atau pappus berbulu yang menyediakan daya apung. Keragaman tubuh buah mencerminkan sebagian keragaman agen penyebaran di lingkungan, yang memilih untuk ukuran yang berbeda buah, bentuk, dan kimia.

Penyerbukan dan penyerbuk

Penyerbukan adalah gerakan serbuk sari dari benang sari ke stigma, di mana perkecambahan dan pertumbuhan tabung serbuk sari terjadi. Sebagian besar (sekitar 96 persen) dari semua spesies tanaman berbunga hermaprodit (memiliki baik fungsi seksual dalam tanaman, biasanya dalam setiap bunga), dan dengan demikian seorang individu dapat diserbuki oleh serbuk sari sendiri atau dengan serbuk sari dari individu lain. Benih yang dihasilkan melalui penyerbukan sendiri (“selfed” benih) sering kalah dalam pertumbuhan, kelangsungan hidup, dan fekunditas untuk benih yang diproduksi melalui penyerbukan outcross (“outcrossed” benih). Akibatnya, di sebagian besar spesies ada seleksi alam yang kuat untuk memaksimalkan proporsi benih outcrossed (“tingkat silang”).[

 

Pengertian Buah Pada Tanaman

Tanaman berbunga yang biasa di antara tanaman benih di eksploitasi superlatif mereka binatang (terutama serangga) sebagai agen penyerbukan outcross. Efisiensi penyerbukan outcross serangga, burung, dan mamalia (terutama kelelawar) mungkin telah memberi kontribusi baik kelimpahan dan keragaman tanaman berbunga. Kelimpahan mungkin telah meningkat karena kurang pemborosan energi dan sumber daya pada serbuk sari gagal dan bakal biji. Keanekaragaman mungkin telah meningkat karena dua alasan. Pertama, serangga diragukan lagi telah dipilih untuk berbagai bentuk bunga yang memberikan imbalan yang berbeda (serbuk sari dan nektar) dan menarik dalam penampilan (warna penjajaran, ukuran, bentuk) dan aroma (manis, skunky) dengan cara yang berbeda untuk penyerbuk yang berbeda. Kedua, kesetiaan penyerbuk untuk bunga akrab tertentu mungkin telah mengurangi hibridisasi dan dipercepat perbedaan evolusioner dan produksi spesies baru.

Trending :  3 Alasan Utama mengapa Variasi genetik Terjadi pada Spesies

Meskipun tanaman berbunga pertama kali muncul setelah sebagian besar kelompok utama serangga telah berkembang, tanaman berbunga mungkin disebabkan evolusi spesies baru dalam kelompok-kelompok ini. Beberapa kelompok serangga baru, seperti lebah dan kupu-kupu, berasal setelah tanaman berbunga, anggota mereka mengembangkan struktur mouthpart dan perilaku khusus untuk penyerbukan. Dalam kasus ekstrim, tanaman sangat tergantung pada satu spesies serangga untuk penyerbukan, dan serangga sangat tergantung pada satu spesies tanaman untuk pangan. Interdependensi ketat seperti jarang terjadi, tetapi didokumentasikan dengan baik dalam ngengat Yuccas / yucca, senita kaktus / ngengat senita, dan pohon ara / beberapa tawon ara. Di ketiga serangga, betina bertelur di bunga, dan menetas muda mereka kemudian memakan buah matang dan isinya. Wanita memastikan bahwa buah berkembang dengan mengumpulkan serbuk sari dari tanaman lain dan membawanya ke stigma bunga memegang telur mereka. Tanaman mendapatkan keuntungan yang besar dalam biji outcrossed diproduksi, dengan biaya kecil beberapa buah yang dikonsumsi dan biji, dan serangga keuntungan yang besar dari pasokan makanan bagi larva berkembang dengan biaya kecil mengangkut serbuk sari jarak pendek antara tanaman.

Agen penyerbukan, apakah biotik atau abiotik, telah diberikan seleksi yang kuat pada semua aspek bunga, sehingga evolusi keanekaragaman flora yang luar biasa. Keragaman ini telah disuling menjadi sejumlah kecil sindrom penyerbukan karakteristik.

Penyerbukan oleh kumbang memilih biasanya untuk warna putih, buah aroma yang kuat, dan dangkal, bunga berbentuk mangkuk. Lebah pilih untuk kuning atau biru / ungu pewarna, platform pendaratan dengan pola warna yang memandu lebah untuk nektar (sering mencerminkan dalam kisaran ultraviolet dari spektrum), simetri bilateral, dan aroma manis. Kupu-kupu pilih bagi banyak warna selain kuning, mahkota (petal) tabung dengan nektar di dasar, dan tidak adanya aroma apapun. Ngengat kontras pilih untuk nokturnal membuka bunga dengan aroma yang kuat dan warna menjemukan atau putih, dan juga tabung dengan nektar di dasar. Kelelawar pilih juga untuk bunga nokturnal membuka, tetapi dengan aroma musky yang kuat dan nektar berlebihan, posisi yang baik di luar dedaunan untuk akses mudah, dan warna menjemukan atau putih. Kolibri pilih untuk bunga merah atau oranye tanpa aroma, produksi nektar berlebihan, dan tabung corolla dengan nektar di dasar. Burung penyerbukan lain yang tidak membawa sambil makan pilih untuk bertengger kuat dan bunga mampu mengandung nektar berlebihan (tabung, saluran, bentuk cup).

Trending :  Bagaimana tinggi Sodium Bisa Merusak Kalium

Angin sebagai agen penyerbukan memilih karena kurangnya warna, aroma, dan nektar; corolla kecil; luas permukaan stigma besar (biasanya berbulu); berlimpah diproduksi, serbuk sari apung; dan biasanya tegak gaya dan lemas, tergantung benang sari. Selain itu ada perbedaan bunga besar dalam salah satu sindrom ini, yang timbul dari sejarah evolusi beragam spesies tanaman anggota.

Check Also

Metabolisme Pada Manusia

Metabolisme Pada Manusia

Metabolisme berarti jumlah semua perubahan kimia dalam sel atau tubuh suatu organisme. Ini memiliki dua …

Leave a Reply

Your email address will not be published.