Mengapa Sistem Kekebalan Tubuh Gagal Untuk Membunuh HIV

Mengapa Sistem Kekebalan Tubuh Gagal Untuk Membunuh HIV

Sistem kekebalan tubuh kita mengandung sel-sel CD8 + T yang melindungi kita dari berbagai penyakit seperti kanker dan virus. Beberapa dari mereka secara khusus bertugas membunuh sel yang terinfeksi dengan virus HIV – dan peneliti dari Karolinska Institutet, bersama-sama dengan rekan-rekan internasional, untuk pertama kalinya mengidentifikasi penjelasan kunci mengapa sel-sel ini tidak berhasil dalam tugas mereka. Dalam istilah sederhana, kunci kontak sistem kekebalan tubuh belum berubah sampai ke posisi awal, yang akan memungkinkan sel CD8 + T untuk membunuh sel yang terinfeksi HIV.

 

Mengapa Sistem Kekebalan Tubuh Gagal Untuk Membunuh HIV

Ini telah lama diketahui bahwa sel CD8 + T yang dimaksudkan untuk menargetkan dan membunuh virus HIV kehilangan fungsi penting; mereka menjadi lelah dan tidak bisa menyelesaikan tugas mereka. Dalam satu studi, diterbitkan dalam jurnal PLoS Pathogens, peneliti telah berhasil menunjukkan pada tingkat molekul apa yang melemahkan sel CD8 + T penting ini.

Ada dua faktor transkripsi yang sangat penting untuk sel CD8 + T. Mereka disebut T-bet dan Eomes dan bekerja sebagai tombol pengapian untuk mesin dari sistem kekebalan tubuh – mereka memastikan bahwa sel CD8 + T dengan benar diperintahkan untuk melawan penyakit tertentu. Dalam istilah sederhana, T-bet memiliki peran seorang penghasut yang menginduksi sel CD8 + T untuk membagi dan matang. Eomes memiliki peran yang lebih peraturan dan terutama aktif dalam membangun memori terhadap infeksi yang telah benar-benar sembuh, agar siap untuk episode baru dari infeksi.

Para peneliti telah mempelajari bagaimana T-bet dan Eomes disajikan dalam total 64 orang yang terinfeksi HIV, sebagian dari mereka dirawat di klinik infeksi di University Hospital Karolinska dan klinik kesehatan seksual di Rumah Sakit Umum Selatan Stockholm. Studi ini menunjukkan bahwa sel-sel CD8 + T khusus menargetkan sel yang terinfeksi HIV memiliki ekspresi yang rendah T-bet, tetapi peningkatan ekspresi Eomes peraturan. Hal ini menyebabkan sel-sel CD8 + T yang jatuh tempo kurang dan menghambat kemampuan mereka untuk membunuh sel yang terinfeksi HIV.

Trending :  Bentuk Penyimpanan Glukosa di Organisme

Sayangnya, pola ini faktor transkripsi hadir bahkan ketika peserta HIV menanggapi dengan baik untuk obat-obatan, dalam tingkat virus HIV tenggelam begitu rendah sehingga tidak dapat diukur dalam darah mereka.

“Ini mungkin menjelaskan mengapa sel CD8 + T terus berfungsi buruk meskipun pengobatan jangka panjang dengan obat antivirus. Kami sebelumnya tahu ini akan terjadi, meskipun kami belum tahu mengapa “, kata Marcus Buggert, peneliti di Department of Laboratory Medicine di Karolinska Institutet.

Para peneliti berharap untuk menemukan bagaimana ekspresi faktor transkripsi ‘dapat dipengaruhi sehingga T-bet dapat meningkat pada pasien dengan HIV. Yang mungkin akan memberikan sistem kekebalan tubuh kesempatan untuk membunuh sel yang terinfeksi HIV dan sehingga membuatnya lebih mudah untuk menyembuhkan infeksi HIV.

Leave a Reply

Your email address will not be published.