Karakteristik dan Pertahanan Hewan Predator

Karakteristik dan Pertahanan Hewan Predator

Perilaku predator adalah yang menghasilkan pembunuhan hewan lain untuk makanan. Beberapa predator, seperti singa dan harimau, besar dan ganas, sementara yang lain dapat kecil dan jinak dalam penampilan, seperti lady bug. (Lady bug, bagaimanapun, mungkin tampak ganas mangsa mereka, yang adalah serangga kecil yang disebut kutu daun.) Beberapa predator, seperti beruang dan burung gagak, makan diet campuran yang mencakup banyak bahan tanaman serta hewan lainnya. Hewan lain, seperti katak, kadal, dan sebagian besar spesies kucing liar, lebih ketat karnivora, dan diet mereka terdiri hampir seluruhnya dari hewan.

 

Karakteristik dan Pertahanan Hewan Predator

Karakteristik Predator

Predator biasanya memiliki indera yang sangat baik untuk menemukan mangsanya dan kemampuan khusus untuk menangkap mangsa. Burung predator, misalnya, memiliki penglihatan yang luar biasa dan sering mendengar, seperti dalam kasus burung hantu. Predator lain, seperti banyak spesies mamalia, memiliki rasa yang sangat tajam bau yang membantu mereka menemukan mangsa. Banyak predator yang sangat cepat, dan menggunakan kecepatan mereka untuk membantu menangkap mangsanya. Cheetah, predator dari padang sabana Afrika, adalah pelari tercepat di dunia; elang, predator jenis burung lainnya, adalah brosur tercepat di dunia; dan lumba-lumba dan barakuda adalah perenang yang sangat cepat.

Pertahanan Predator

Kebanyakan spesies mangsa potensial untuk hewan lain setidaknya kadang selama hidup mereka. Bahkan singa dan serigala dapat menjadi korban predator lain ketika mereka masih sangat muda. Sebagian besar spesies memiliki beberapa baris pertahanan terhadap predator. Seringkali baris pertama pertahanan adalah untuk menghindari terdeteksi oleh predator. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah untuk meminimalkan produksi suara dan setiap isyarat visual yang predator mungkin gunakan untuk mencari mangsa. Katak dan jangkrik biasanya berhenti bernyanyi sebagai makhluk lain pendekatan. Keheningan yang dihasilkan membuat lebih sulit bagi predator untuk menemukan mereka. Mangsa lain telah berevolusi kamuflase warna yang memadukan ke latar belakang sehingga sulit bagi predator visual untuk menemukan mereka. Banyak ngengat, mangsa umum untuk burung, terlihat seperti kulit pohon di mana mereka beristirahat di siang hari, dan kelinci snowshoe, mangsa utama untuk lynx, memiliki bulu coklat pada musim panas tapi bulu putih di musim dingin ketika lingkungan mereka di utara ditutupi dengan salju. Karena predator sering menggunakan gerakan mangsa untuk mendeteksi mereka, banyak mangsa tetap sebagai masih mungkin saat predator mendekati.

Trending :  Cara Magnesium Mempengaruhi Pertumbuhan Tanaman

 

Karakteristik dan Pertahanan Hewan Predator

Mangsa biasanya memiliki garis pertahanan lainnya dapat memanfaatkan jika melihat. Banyak spesies mangsa adalah pelari yang sangat cepat, perenang, atau selebaran, dan mereka sering dapat menggunakan kecepatan mereka untuk melarikan diri. Bahkan jika mangsa adalah melihat dan menangkap, atau memojokkan, hasilnya sering tidak kepastian. Banyak mangsa berhasil mencegah upaya predator dengan memerangi kembali. Sebuah rusa dewasa biasanya berhasil menangkal serangan oleh serigala, bahkan jika rusa telah dikelilingi oleh serigala. Rusa ini dapat menggunakan kuku sebagai senjata mematikan terhadap serigala jauh lebih kecil, dan serigala umumnya menyerah setelah mereka menyadari rusa yang sehat dan musuh yang tangguh.

Beberapa hewan memiliki adaptasi morfologi dan perilaku yang membuat sulit bagi predator untuk mendapatkan mangsa ke dalam mulut mereka. Banyak ikan dan serangga memiliki duri yang mencegah ikan predator atau burung untuk dapat memakannya. Beberapa mangsa, seperti ikan puffer, membuat diri mereka lebih besar jika terancam, lagi membuat lebih sulit, sering tidak mungkin, untuk predator untuk menelan mangsa.

Banyak mangsa telah berevolusi untuk menggunakan perilaku sosial sebagai pertahanan predator. Sebagai contoh, banyak spesies ikan dan burung perjalanan dalam kelompok, seperti sekolah ikan dan kawanan burung. Sekolah-sekolah ini dan ternak sering bergerak sangat cepat dengan cara yang sangat disinkronisasi. Para ilmuwan percaya bahwa kelompok-kelompok ini memberikan perlindungan bagi individu dalam kelompok. Kebanyakan predator harus keluar tunggal dan fokus pada satu individu agar berhasil menangkap mangsa. Namun, kawanan bergerak cepat dan disinkronisasi dan sekolah diyakini membuat sulit bagi predator untuk mencapai hal ini. Dalam beberapa kasus, sekelompok mangsa yang berhasil melawan serangan predator, sedangkan mangsa individu mungkin tidak akan mampu melakukan hal ini. Sebagai contoh, meskipun babon sendiri mungkin akan menyerah pada serangan predator dari macan tutul, sekelompok laki-laki di pasukan babon biasanya menangkal serangan seperti itu.

Trending :  Ciri-ciri Fisik Arachnida

Beberapa mangsa mudah bagi predator untuk menemukan, mudah bagi predator untuk menangkap, dan mudah bagi predator untuk menelan. Namun mereka jarang menjadi mangsa predator karena mereka menggunakan garis akhir pertahanan: toksisitas. Mereka beracun. Katak panah beracun dari hutan hujan Amerika Tengah dan Selatan merupakan contoh yang sangat baik. Ini adalah kecil, katak berwarna cerah yang mudah untuk menemukan, menangkap, dan makan. Namun, mereka sangat beracun, dan kebanyakan burung dengan cepat belajar untuk menghindari mereka. Penduduk asli hutan hujan ini menemukan bahwa katak ini mengandung racun kuat dan belajar untuk mengekstrak racun dari katak. Mereka kemudian mencelupkan ujung panah mereka di toksin sebelum pergi pada ekspedisi berburu. Ironisnya, dengan menggunakan racun yang telah berevolusi sebagai pertahanan antipredatory, orang-orang menjadi predator yang lebih efektif.

Evolusi Predator

Karena biaya yang ditangkap dan dimakan oleh pemangsa begitu besar, intensitas seleksi alam pada spesies mangsa telah sangat tinggi sepanjang evolusi. Tekanan seleksi pada mangsa mungkin lebih tinggi daripada di predator. Jika rubah gagal dalam upayanya untuk menangkap kelinci, itu hanya merindukan makan siang. Namun, jika kelinci gagal dalam upayanya untuk melarikan diri dari rubah, kehilangan hidupnya. Karena intensitas seleksi pada spesies mangsa, variasi dan efektivitas pertahanan antipredatory sangat mengesankan.

Hal ini diyakini bahwa predator dan mangsa mereka telah coevolved. Ini berarti bahwa sebagai predator mengembangkan adaptasi yang memungkinkan mereka untuk menangkap mangsa yang lebih berhasil, tekanan seleksi pada mangsa diintensifkan, sehingga pemilihan adaptasi antipredator lebih efektif. Pada gilirannya, ini adaptasi antipredator lebih efektif diyakini telah dipromosikan pemilihan adaptasi predator yang lebih efektif. Siklus evolusi ini timbal balik yang sedang berlangsung antara predator dan mangsa kadang-kadang disebut sebagai perlombaan senjata evolusioner.

Trending :  Fungsi Hati Dalam Pencernaan

Leave a Reply

Your email address will not be published.