Hormonal Pengendalian Reproduksi Perempuan

Hormonal Pengendalian Reproduksi Perempuan

Hormon biasanya mengkoordinasikan fungsi dalam beberapa organ yang berbeda pada waktu yang sama. Koordinasi yang cukup antara organ-organ saluran reproduksi wanita diperlukan. Reproduksi tidak akan berhasil kecuali ovulasi pada ovarium terjadi dekat saat rahim dipersiapkan untuk menerima pre-embrio dan, segera setelah itu, mulai membentuk plasenta. Tanpa plasenta fungsional kehamilan tidak akan berlanjut lama setelah implantasi blastokista.

Sebuah suite hormon mulai mempersiapkan rahim untuk menerima sel telur dibuahi dan mengontrol perkembangan sel telur berikutnya. Ovarium, hipofisis anterior, dan hipotalamus semua memiliki sekresi endokrin yang terlibat dalam kontrol reproduksi perempuan.

 

Hormonal Pengendalian Reproduksi Perempuan

Pada masa pubertas, hipotalamus mulai rilis siklik pertama dari hormon gonadotropin hormon peptida releasing hormone (GnRH), yang meningkatkan sekresi hormon peptida yang disebut luteinizing hormone (LH) dan profil hormonal di seluruh siklus ovarium dan uterus dengan basal temerature tubuh.

follicle merangsang (FSH) dari hipofisis anterior. Lebih FSH dan LH yang kemudian dalam darah yang mengalir melalui ovarium. Sel-sel ovarium membentuk folikel menanggapi FSH dengan jatuh tempo ovum. Beberapa sel folikel ini juga mulai memproduksi sinyal hormonal mereka sendiri yang mencegah folikel lain dari jatuh tempo (steroid disebut estrogen) dan menghambat pelepasan FSH lebih lanjut dari hipofisis anterior (rendahnya tingkat estrogen dan hormon peptida inhibin).

Tentang setengah jalan melalui siklus rata-rata, empat belas hari sejak menstruasi terakhir dimulai, ada penurunan yang dapat diukur suhu tubuh basal wanita diikuti dengan peningkatan suhu yang cepat dan tingkat darahnya LH. Lonjakan LH ini tampaknya menjadi sinyal biokimia untuk memulai ovulasi. Setelah ovulasi, sel-sel folikel yang tetap berada di ovarium menjadi korpus luteum. Sel-sel korpus luteum mengeluarkan hormon steroid (progesteron dan estrogen). Jika pembuahan dan implantasi tidak berhasil, korpus luteum mulai merosot dalam waktu sepuluh hari setelah terbentuk. Tingkat Penurunan progesteron maka memungkinkan degenerasi dan penumpahan endometrium dan menstruasi berikutnya.

Trending :  Apa itu Ganglion Otic?

Perubahan Terkait dengan Konsepsi dan Kehamilan

 

Hormonal Pengendalian Reproduksi Perempuan

Dalam siklus menstruasi normal, hanya satu sel telur fertilizable dilepaskan. Masih mampu menjadi dibuahi hanya sekitar dua puluh empat jam setelah ovulasi, sedangkan sel sperma dapat tetap mampu pemupukan ovum selama tujuh puluh dua jam setelah mereka telah disetorkan ke saluran reproduksi wanita melalui hubungan seksual. Setelah disimpan, gamet jantan harus berenang ke atas melalui cairan dalam vagina dan uterus untuk sampai pada sel telur baru berovulasi dalam tabung rahim.

Sebuah ovum dibuahi membagi oleh mitosis, dan dalam waktu sekitar seminggu menghasilkan blastokista yang menanamkan ke dalam endometrium. Jika blastokista berhasil menanamkan dalam lapisan rahim, maka kehamilan terjadi. Pada awal kehamilan, korpus luteum terus mengeluarkan progesteron di bawah pengaruh human chorionic gonadotropin (HCG) yang disekresi oleh embrio yang ditanamkan. Sekresi terus menerus progesteron mempertahankan lapisan endometrium. Saat kehamilan berlanjut, plasenta secara bertahap mengambil alih fungsi endokrin reproduksi yang dilakukan pada wanita hamil dengan ovarium. Selain fungsi endokrin nya, plasenta sangat penting dalam menyediakan makanan dan limbah penghapusan untuk embrio / janin tumbuh selama kehamilan.

Kelenjar mammae dan Laktasi

Bayi baru lahir tidak mampu makan sendiri. Hormon yang sama yang bertanggung jawab atas perubahan dalam ovarium dan uterus selama kehamilan juga mengubah fungsi internal kelenjar susu wanita. Sintesis ASI dimulai setelah melahirkan bayi. Hormon peptida tambahan yang disebut prolaktin disekresi dari hipofisis anterior. Prolaktin membantu menjaga kemampuan sekresi dari kelenjar susu selama bayi terus menyusu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.