Fungsi Hati Dalam Pencernaan

Fungsi Hati Dalam Pencernaan

Hati adalah organ padat terbesar dalam tubuh dan memainkan peran yang sangat penting dalam proses pencernaan dengan fisik mengatur dan memastikan pelepasan nutrisi pasca pencernaan ke dalam sistem.

Hati adalah kelenjar terbesar dalam tubuh dan karenanya memiliki banyak peran penting yang tidak berhubungan dengan pencernaan termasuk penciptaan protein dan faktor pembekuan darah.

Bagaimana hati bekerja dengan organ-organ lain untuk pencernaan

Sebagian besar aliran darah ke hati berasal dari vena portal. Situasi ini agak unik karena sebagian besar organ menerima suplai darah mereka dari arteri. Alasan untuk ini adalah bahwa nutrisi dicerna dari usus kecil dan sebagian besar usus besar mengalir langsung ke dalam pembuluh darah yang menghubungkan ke vena portal. Oleh karena itu akan gizi serta hasil pecahan pencernaan yang perlu disaring mengalir ke hati sebagai pertama berhenti sebelum pergi ke seluruh organ. Hati memainkan peran penting dalam pencernaan dan pengolahan protein, lemak dan gula. Hati membantu membuat beberapa blok bangunan protein yang diperlukan untuk tubuh yang dikenal sebagai asam amino. Hati memainkan peran penting dalam pencernaan lemak serta produksi lemak yang diperlukan untuk fungsi organ tubuh yang berbeda.

Gula sederhana yang dibuat dalam hati dengan mogok kedua protein serta gula yang lebih kompleks yang dikenal sebagai glikogen. Hati juga dapat mengubah gula sederhana menjadi glikogen yang lebih baik untuk penyimpanan.

Dengan cara ini hati bertindak sebagai pusat energi bagi tubuh. Dia mengontrol keseimbangan penyimpanan gula dan rilis toko gula sederhana dan kompleks bila diperlukan untuk energi.

Hati dan empedu

Memproduksi empedu dan detoksifikasi adalah peran-pencernaan terkait penting bahwa hati memainkan. Empedu adalah cairan pahit-to-rasa yang diproduksi di hati. Ini berkisar dalam warna dari hijau kekuningan sampai coklat gelap.

Hal ini terdiri dari air, garam empedu, bilirubin kolesterol, dan garam anorganik. Empedu memainkan peran penting dalam pencernaan dan penyerapan lemak dan vitamin yang larut dalam lemak juga A, produk limbah D, E, dan K. seperti bilirubin dikeluarkan dari tubuh melalui empedu.

Bilirubin diproduksi selama daur ulang sel darah merah dalam hati. Empedu juga berfungsi sebagai pembawa untuk kolesterol untuk dibuang.

Empedu alkali di alam dan menetralisir asam lambung yang berlebihan sebelum makanan masuk ileum. Empedu antibakteri di alam dan membunuh bakteri yang mungkin ada dalam makanan.

Setelah diproduksi di hati jus empedu baik dilepaskan ke duodenum atau perjalanan ke kantong empedu untuk penyimpanan. Empedu perjalanan ke kandung empedu selama tahap puasa dan selama penyimpanan itu akan terkonsentrasi untuk sampai lima kali potensi aslinya. Sekresi dan aliran empedu dikendalikan oleh hormon cholecystokinin dan secretin.

Meskipun kantong empedu mungkin perlu pembedahan, dalam sebuah operasi yang dikenal sebagai kolesistektomi, hati terus memproduksi empedu secara normal dan karena itu hanya minimal nol efek samping adalah norma.

 

Fungsi Hati Dalam Pencernaan

Hati untuk mendetoksifikasi

Hati juga merupakan organ utama untuk detoksifikasi bersama dengan ginjal. Itu rusak dan menghapus materi yang dihasilkan selama metabolisme nutrisi dan yang masuk ke tubuh dalam bentuk obat-obatan, asap rokok, racun lingkungan, dll

Hati juga berfungsi sebagai filter alami yang membantu pemecahan amonia, salah satu produk sampingan dari pencernaan protein. Hati juga membantu dengan kerusakan sel darah merah tua.

Check Also

Apakah fungsi Otot rangka

Apakah fungsi Otot rangka

Otot rangka memiliki tiga fungsi utama. Pertama, otot rangka bekerja dengan tulang dari sistem kerangka …