Fungsi akar pada Tumbuhan

Fungsi akar pada Tumbuhan

Tanaman bersifat autotrof dan membuat makanan sendiri melalui fotosintesis. Namun, mereka harus mendapatkan blok bangunan molekul untuk produksi makanan dari lingkungan.

Advertisement

Karbon dioksida (CO 2), air, dan berbagai mineral yang diperlukan untuk fotosintesis terjadi. Sementara CO 2 berasal dari udara, semua tanaman mendapatkan sebagian air dan mineral mereka dari tanah melalui akar mereka.

Selain itu, akar memberikan dukungan struktural untuk tanaman. Selain itu, akar dapat berfungsi sebagai rumah penyimpanan untuk makanan yang diproduksi oleh pabrik. Akar juga bertindak sebagai penjaga gerbang untuk pabrik dengan aktif mengatur masuknya zat ke dalam tubuh tanaman.

Anatomi Akar

Meneliti anatomi akar mengungkapkan satu set yang sangat terorganisir jenis sel yang mencerminkan fungsi utama akar disebutkan sebelumnya. Eksterior akar disebut epidermis dan terdiri dari jaringan dermal, terdiri dari sel-sel epidermis.

Beberapa sel-sel epidermis memiliki ekstensi membran panjang yang disebut rambut akar. Rambut akar meningkatkan luas permukaan akar, memaksimalkan air dan mineral penyerapan. Segera interior untuk epidermis terletak korteks akar.

Advertisement

Sel-sel parenkim menyimpan nutrisi dan juga terlibat dalam penyerapan mineral. Dalam akar yang dirancang untuk penyimpanan, sel-sel ini banyak dan penuh dengan produk-produk karbohidrat fotosintesis (pati).

Lapisan terdalam korteks, sekitar jaringan pembuluh darah (prasasti), adalah endodermis. Bahan lilin yang disebut strip Casparian mengelilingi setiap sel endodermal individu.

Struktur ini bertindak sebagai gasket, menciptakan segel untuk membatasi difusi air dan mineral ke dalam jaringan pembuluh darah dari akar. Karena kehadiran strip Casparian, semua air dan mineral harus melewati sel endodermal, tidak di sekitar mereka, sebelum memasuki jaringan pembuluh darah dari tanaman. Hal ini memungkinkan sel-sel endodermal untuk mengatur masuknya nutrisi dan zat lain ke pabrik.

Akhirnya, xilem dan floem menempati wilayah tengah akar. Xilem mengangkut air dan mineral diserap oleh akar hingga batang, daun, dan bunga. Floem mengangkut gula dan nutrisi lain yang dibuat oleh daun ke akar untuk segera digunakan atau untuk penyimpanan selama periode dormansi.

Akar Simbiosis

Kebanyakan sistem akar memiliki mikroorganisme yang hidup di atau di dekat mereka dalam simbiosis. Mikroorganisme ini membantu akar menyerap nutrisi dan proses yang dibutuhkan oleh tanaman, sedangkan akar memberikan makanan yang dibuat oleh tanaman untuk mikroorganisme.

 

Fungsi akar pada Tumbuhan

Nitrogen-Fixing Bakteri. Banyak mineral yang dibutuhkan oleh tanaman yang tersedia di tanah dalam bentuk bahwa tanaman dapat menggunakan (termasuk kalsium, sulfur, natrium, klorida, dan kalium). Namun, nitrogen di lingkungan dalam bentuk gas nitrogen. Tanaman tidak dapat mengkonversi gas nitrogen menjadi (bentuk nitrogen yang dapat mereka gunakan untuk membangun protein) amonia atau nitrat.

Namun, banyak mikroorganisme yang hidup di tanah (dan beberapa yang hidup di sel akar beberapa tanaman) memiliki enzim yang tepat untuk mengubah nitrogen menjadi amonia atau nitrat.

Bakteri ini disebut “nitrogen-fixing” karena mereka menangkap nitrogen atmosfer dan mengubahnya menjadi bentuk yang dapat digunakan. Beberapa tanaman, terutama kacang-kacangan seperti kedelai, rumah bakteri pengikat nitrogen yang spesifik dengan akar mereka dalam struktur khusus yang disebut nodul.

Mikoriza. Selain hubungan simbiosis dengan bakteri di dalam tanah, akar memiliki hubungan simbiosis dengan jamur. Jenis tertentu jamur dapat menginfeksi epidermis akar dan memberikan tanaman dengan fosfat yang tidak dapat memperoleh sendiri. Akar yang memiliki infeksi jamur yang menguntungkan ini disebut mikoriza.

 

Fungsi akar pada Tumbuhan

Jenis Akar

Karena ada berbagai jenis tanaman, ada berbagai jenis sistem akar. Setiap sistem ini disusun untuk melayani kebutuhan tubuh tanaman, berdasarkan tuntutan metabolik tanaman dan lingkungan di mana ia hidup.

Akar tunggang. Akar tunggang adalah akar yang khusus untuk mencapai air yang dalam di tanah atau untuk menyimpan nutrisi yang dihasilkan oleh tanaman. Banyak eudicots seperti gula bit dan wortel memiliki sistem akar tunggang yang khusus untuk penyimpanan. Bahkan, bagian yang paling akrab wortel (oranye, bagian yang dapat dimakan) adalah akar tunggang a.

Selain itu, konifer (evergreen) yang hidup di iklim dengan musim dingin yang keras memiliki sistem akar tunggang. Selama bulan-bulan musim dingin air di lapisan atas tanah beku dan tidak dapat diakses ke pabrik. Sistem akar tunggang pada tanaman ini dapat tumbuh untuk mengakses sumber-sumber air yang tersedia di lapisan dalam tanah.

Akar berserat. Sistem akar berserat terdiri dari sebuah jaringan yang rumit dari akar kecil yang tersebar di seluruh lapisan atas tanah. Kebanyakan monokotil, seperti rumput, memiliki sistem akar serabut. Akar ini memungkinkan tanaman untuk mengakses area besar tanah dan air mineral. Pembentukan tikar seperti akar berserat menyediakan jangkar yang kuat untuk pabrik dan juga menjaga integritas lapisan atas tanah dengan mencegah erosi.

Akar adventif. Kedua akar tunggang dan akar berserat adalah sistem akar yang muncul di dasar menembak tanaman selama perkecambahan. Namun, tidak jarang bagi akar untuk mengembangkan dari struktur tanaman seperti batang atau daun yang di atas tanah. Akar ini disebut akar adventif dan terutama melayani baik dukungan dan peran konduktif.

Tanaman bersifat autotrof dan membuat makanan sendiri melalui fotosintesis. Namun, mereka harus mendapatkan blok bangunan molekul untuk produksi makanan dari lingkungan.

Check Also

Apakah fungsi Otot rangka

Apakah fungsi Otot rangka

Otot rangka memiliki tiga fungsi utama. Pertama, otot rangka bekerja dengan tulang dari sistem kerangka …