Fenomena Saling Ketergantungan Di Antara Spesies Yang Berbeda Dari Habitat Dengan Contoh-Contoh

Fenomena Saling Ketergantungan Di Antara Spesies Yang Berbeda Dari Habitat Dengan Contoh-Contoh

Tidak ada organisme hidup di dunia ini dapat hidup dengan sendirinya. Di habitat salah satu organisme tergantung pada lainnya untuk kesejahteraan nya. Bahkan pengaruh manusia, dan dipengaruhi oleh, organisme lain.

Hewan dan tumbuhan bergantung pada satu sama lain. Hal ini dikenal sebagai saling ketergantungan. Karena ini, keseimbangan halus dipertahankan di alam.

Tanaman hijau (produsen) memproduksi makanan dengan bantuan komponen abiotik. Semua hewan (konsumen) tergantung pada makanan ini secara langsung atau tidak langsung.

Mayat hewan dan tumbuhan yang membusuk oleh pengurai seperti bakteri dan jamur. Para pengurai mengubah mayat menjadi zat organik sederhana dan mengembalikan mereka ke tanah.

Jadi ada bagian siklik elemen kunci (seperti karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen, fosfor, sulfur) antara organisme hidup dan tak hidup (abiotik) komponen lingkungan. Ini disebut siklus biogeokimia.

Ada berbagai jenis asosiasi hewan mulai dari interaksi kasual untuk yang mendalam duduk.

1. Simbiosis mutualisme atau

Ketika dua organisme hidup bersama sedemikian rupa sehingga keduanya diuntungkan oleh saling tukar satu sama lain, itu dikenal sebagai simbiosis mutualisme atau.

Lumut adalah contoh yang sangat baik dari mutualisme. Setiap lichen memiliki dua mitra yaitu, ganggang hijau dan jamur nongreen. Ganggang hijau memproduksi makanan dan mitra jamur balita mineral, nitrogen dan air.

Rhizobium, bakteri nitrogen, tinggal di bintil akar tanaman polongan. Dalam akar tanaman, bakteri mendapatkan berbagai nutrisi dan makanan untuk pertumbuhan mereka.

Sebagai imbalannya bakteri memperbaiki nitrogen atmosfer dan mengubahnya menjadi nitrat. Nitrat bertindak sebagai pupuk yang baik dan membantu tanaman dalam kita pertumbuhan dan perkembangan yang sama, beberapa nitrogen ganggang hijau biru seperti Nostoc dan Anabaena hidup dalam sel-sel daun pakis, Azolla. Pakis menyediakan zat organik untuk ganggang, sedangkan, nitrogen pasokan ganggang dengan pakis.

Trending :  Pengertian dan Fungsi Karbohidrat

2. Parasitisme

Parasitisme adalah cara hidup. Parasit adalah organisme dengan gaya hidup yang aneh. Ia hidup dalam tubuh organisme lain (host) untuk makanan, tempat tinggal dan reproduksi. Tuan rumah tidak mendapatkan manfaat dari parasit. Sebaliknya, kerusakan disebabkan untuk tuan rumah.

Bahaya ini dapat tercermin dalam bentuk penyakit. Oleh karena itu, parasit disebut patogen. Sebagai contoh, Plasmodium adalah parasit bersel tunggal yang tumbuh dan berkembang biak di hati dan sel-sel darah merah (RBC) manusia.

Plasmodium terinfeksi ke dalam darah manusia oleh nyamuk betina ketika sisipan terakhir dalam bagian mulut ke tubuh orang untuk menghisap darah.

Mengalikan Plasmodium dalam orang sel darah merah yang menyebabkan malaria. Cacing pita adalah parasit multiseluler. Memasuki tubuh manusia bersama dengan makanan. Larva cacing pita yang hadir dalam daging sapi atau babi.

Ketika daging setengah matang mereka dimakan, larva dibawa ke usus manusia di mana mereka menjadi dewasa dan mulai berkembang biak, sehingga membahayakan manusia. Sapi tungau dan kutu anjing adalah e3xamples parasit yang hidup di bagian luar dari bagian luar tubuh inang disebut ektoparasit dan mereka yang tinggal di dalam tubuh inang disebut endoparasit.

Virus, bakteri, beberapa jamur, tumbuhan tingkat tinggi dan hewan yang berbeda menunjukkan fenomena parasitisme. Sebuah tanaman angiosperma Cuscuta tumbuh sebagai parasit pada semak dan pohon.

Karena kurangnya klorofil tidak dapat mensintesis makanan. Ini menghasilkan haustoria yang menembus jaringan batang tanaman inang dan mengembangkan kontak langsung dengan jaringan pembuluh darah host untuk menggambar nourishments.

 

Fenomena Saling Ketergantungan Di Antara Spesies Yang Berbeda Dari Habitat Dengan Contoh-Contoh

3. Protocooperation

Protocooperation adalah jenis saling ketergantungan yang mirip dengan simbiosis tetapi tidak wajib. Dalam hubungan ini masing-masing spesies cenderung bergantung pada yang lain untuk beberapa keuntungan. Para mitra dalam hubungan ini tidak begitu intim dan tidak muncul sebagai satu kesatuan yang diamati dalam simbiosis mutualisme atau. Sebagai contoh, burung erget mengambil naik pada kerbau dan makan kutu, kutu dan serangga lain yang ditemukan pada kulit kerbau. Berikut burung mendapat makanan dalam bentuk serangga dan kerbau dibebaskan dari iritasi gigitan serangga. Asosiasi yang sama dapat dilihat antara burung centang dan badak.[

Trending :  Fungsi Kerongkongan Sebagai Jalan Masuk Ke Sistem Pencernaan

Di Afrika, burung unta menemani kawanan zebra dan antelop. Burung-burung ini menginformasikan Zebra tentang bahaya yang akan datang dan sebagai imbalannya mereka mendapatkan makanan dari ternak. Mari kita juga mengambil contoh kepiting dan anemon laut (coelenterate a). Anemon laut tumbuh pada tubuh kepiting. Sel-sel yang menyengat dari anemon laut menakut-nakuti musuh-musuh kepiting. Anemon laut, sebuah coelenterate tetap, bergeser dari satu tempat ke tempat dengan gerakan kepiting dan dengan demikian mendapatkan kesempatan yang lebih baik untuk menemukan makanan.

4. Mangsa

Dalam jenis interaksi spesies besar secara teratur mengkonsumsi atau makan spesies lain. Misalnya, harimau makan rusa, ular makan tikus, elang makan kelinci dan tikus dikenal sebagai mangsa. Predator biasanya hewan yang lebih besar.

5. Commensalism

Dalam jenis hubungan, satu organisme diuntungkan sementara yang lain tetap tidak terpengaruh dan tidak ada keterlibatan makanan. Sebagai contoh, burung pelatuk mematuk lubang untuk bersarang di batang pohon. Setelah mereka meninggalkan lubang, beberapa burung kecil lainnya seperti Blue Birds menggunakannya untuk bersarang. Sebuah kepiting mendapat perlindungan dari cangkang kosong dari penggunaan moll. Hubungan kepiting lunak bertubuh (Hermit crab) dan shell moluska kosong adalah contoh yang baik dari commensalism.

6. Persaingan

Ini adalah jenis interaksi antara dua organisme di mana kedua mencoba untuk mendapatkan manfaat yang sama di habitat apapun. Para pesaing mungkin berasal dari spesies yang sama atau spesies yang berbeda. Misalnya, di hutan cemara tropis, tanaman tebal penduduknya bersaing untuk cahaya. Persaingan di antara tanaman terutama terjadi untuk air, nutrisi dan cahaya, dan di antara hewan itu untuk makanan, tempat tinggal dan kawin. Ini mengontrol populasi spesies.

Trending :  Manfaat Hasil Bumi

Organisme hidup berinteraksi dengan kondisi iklim di habitat. Jika ada lebih banyak pohon di suatu wilayah, habitat seperti itu akan menjadi lebih gelap dan dingin. Kondisi tanah habitat ini menjadi menguntungkan bagi pertumbuhan sejumlah besar bentuk kehidupan seperti lumut, pakis, tumbuhan, semak, serangga, cacing tanah, dll sebenarnya pohon dan daunnya mempengaruhi suhu dan kelembaban di habitat. Jika pohon-pohon dan tanaman berkurang habitat, akan ada air kurang di daerah. Tanah akan menjadi tandus dan akan ada sedikit hujan. Suhu atmosfer akan meningkat karena kekurangan air. Habitat ini tidak lagi cocok untuk bentuk karena perubahan depleting seperti hidup.

Leave a Reply

Your email address will not be published.