Evolusi Hewan Terbang

Evolusi Hewan Terbang

Organisme terbang termasuk serangga, burung, dan kelelawar, yang semuanya berevolusi kemampuan untuk terbang (dan sayap yang membutuhkan penerbangan) secara mandiri. Terbang tupai, ikan terbang, dan hewan lain yang hanya meluncur tidak dianggap sanggup terbang. Secara umum, penerbangan membutuhkan hewan untuk menghasilkan cukup angkat untuk mengatasi gaya gravitasi. Kecuali itu melayang, hewan juga perlu untuk menghasilkan dorong directional, untuk bergerak setelah berada di udara. Kelompok-kelompok yang berbeda dari hewan mengelola tugas-tugas ini dengan cara yang berbeda.

 

Evolusi Hewan Terbang

Serangga

Di antara banyak gelar lainnya serangga memegang (termasuk menjadi kelompok yang paling banyak dan beragam hewan) mereka dapat mengklaim judul organisme terbang pertama, setelah dibawa ke puluhan udara juta tahun sebelum pterosaurus (dinosaurus terbang punah), dan ratusan juta tahun sebelum burung dan kelelawar. Kebanyakan serangga bisa terbang, atau keturunan dari nenek moyang terbang, dan dikelompokkan dalam subclass Pterygota (“memiliki sayap”). Semakin primitif, serangga nonflying dikelompokkan dalam kelas Apterygota (“tidak memiliki sayap”). Tidak seperti sayap hewan terbang lainnya, sayap serangga tidak modifikasi dari kaki tapi pelengkap yang agak terpisah, outgrowths thorax. Tidak diketahui bagaimana sayap serangga berevolusi-catatan fosil tidak lengkap-tetapi ada banyak hipotesis, termasuk ide-ide yang sayap pertama kali berevolusi agar gerakannya, seperti kolektor surya, atau sebagai insang pada serangga remaja air.

Serangga memanipulasi sayap mereka menggunakan dua jenis otot: langsung, yang melekat pada sayap, dan tidak langsung, yang mengubah bentuk thorax. Dalam penerbangan dengan otot-otot tidak langsung, tindakan sayap sebagai tuas, dengan bagian thorax sebagai titik tumpu, serta miring ke atas atau bawah sebagai thorax berubah bentuk.

Trending :  Bagaimana Proses Pencernaan Kerongkongan dan Perut?

Banyak serangga yang sangat kecil bahwa ketebalan relatif udara terlalu besar bagi mereka untuk terbang burung, kelelawar, dan pesawat terbang lakukan. Sebaliknya, karena viskositas udara, mereka bergerak dengan cara yang lebih mirip dengan berenang daripada meluncur atau melonjak.

Vertebrata

Penerbangan telah berkembang secara mandiri dalam vertebrata setidaknya tiga kali: di pterosaurus, burung, dan kelelawar. Meskipun para ilmuwan tahu bahwa pterosaurus, seperti kelelawar, terbang pada sayap yang terdiri dari kulit membentang dari tangan ke tubuh, tidak diketahui bagaimana mereka terus badan besar seperti udara. Sayap burung, di sisi lain terdiri dari bulu penerbangan. Kedua burung dan kelelawar menyediakan sebagian besar dorong untuk terbang dengan ujung sayap mereka, memiringkan mereka di kedua stroke ke bawah dan upstroke sehingga mereka memotong ke udara pada sudut dan menarik tubuh ke depan. Sebagian besar dari lift, bagaimanapun, disediakan oleh dasar sayap. Dalam kedua burung dan kelelawar, seperti di pesawat terbang, sayap tebal di depan, cembung di atas, dan cekung atau flat di bagian bawah. Sebagai bentuk ini irisan melalui udara, zona tekanan rendah yang terbentuk oleh udara lebih cepat bergerak di atas sayap, dan tekanan udara tinggi di bawah sayap mendorong pada sayap, menciptakan angkat. Untuk meringankan tubuh mereka dan meminimalkan jumlah lift yang mereka harus membuat, baik burung dan kelelawar biasanya relatif kecil, dan burung memiliki tulang berongga.

Check Also

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Sendi dan otot harus dipelihara dengan baik. Darah dibawa ke pergelangan kaki dan kaki melalui …

Leave a Reply

Your email address will not be published.