Ekosistem dan Polusi

Tanah, air dan polusi udara semuanya memainkan peran dalam mengganggu ekosistem bumi. Sejumlah besar polusi hampir dapat menghancurkan ekosistem sensitif, sedangkan tipe tertentu lainnya polusi dapat mempengaruhi satu atau dua elemen dari ekosistem, yang menyebabkan kerusakan dari krusial, hubungan tergantung dan jaring makanan. Polusi manusia diciptakan selama abad terakhir saat mengancam berbagai jenis ekosistem di seluruh dunia. Menurut US Environmental Protection Agency, perubahan iklim, akibat polusi yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil untuk energi, menyajikan tantangan yang signifikan untuk ekosistem planet.

 

Ekosistem dan Polusi

Keanekaragaman Hayati

Tingkat kompleks keanekaragaman hayati bervariasi dalam ekosistem yang berbeda di seluruh dunia. Keanekaragaman hayati diukur dengan jumlah dan jenis spesies tanaman dan hewan yang terjadi secara alami dalam suatu ekosistem. Hutan hujan tropis mengandung tingkat terbesar keanekaragaman hayati di planet ini. Ekosistem beriklim sedang dan kutub mengandung kurang keanekaragaman hayati dan mungkin lebih sensitif terhadap kerusakan jangka panjang dari polusi tanah atau udara. Ekosistem perairan sangat rentan terhadap polusi air. Mencegah kerugian keanekaragaman hayati dari polusi membantu menjaga keragaman genetik dan menjaga keseimbangan kehidupan bahwa alam telah menciptakan lebih dari jutaan tahun.

Dampak ekosistem

Besar-besaran, polusi titik tunggal dapat menyebabkan kerusakan yang dramatis terhadap ekosistem. Sebuah contoh mencolok dari ini adalah 1.989 tumpahan minyak Exxon Valdez di Prince William Sound, Alaska. Jutaan galon minyak tumpah ke suara ketika kapal tanker dilanggar di karang pantai. Berbagai macam spesies air, burung dan mamalia yang terpengaruh. Bergantian, satu polutan tertentu dapat menyebabkan kerusakan serius. DDT (dikloro difenil–trikloroetana) adalah insektisida yang digunakan secara luas untuk mengendalikan nyamuk selama abad pertengahan ke-20. Toksisitas tak terduga untuk spesies hewan dan manusia ditemukan kemudian, yang mengarah ke larangan AS DDT pada tahun 1972.

Trending :  Apa Perbedaan Antara Penyerbukan dan Pemupukan Bunga Tanaman?

Jaring Makanan

Selama ribuan tahun evolusi, jaring makanan yang kompleks berkembang dalam ekosistem. Setiap spesies tanaman dan hewan menjadi tergantung pada satu atau lebih spesies lain untuk makanan, menjaga keseimbangan. Herbivora bergantung pada tanaman tertentu. Mamalia kecil dan burung tergantung pada cacing tanah dan belatung. Karnivora besar tergantung pada spesies hewan lainnya. Ini hanyalah beberapa contoh. Ketika polusi mengancam atau menghancurkan satu atau lebih spesies tanaman atau hewan tersebut, seluruh jaring makanan dapat runtuh, serius merusak ekosistem dan bahkan mengancam pasokan makanan manusia.

Perubahan Iklim

Penggunaan bahan bakar fosil manusia, seperti batu bara dan minyak, energi dan transportasi selama abad terakhir telah merilis sejumlah besar gas rumah kaca ke atmosfer bumi. Gas-gas ini memerangkap panas matahari di dekat permukaan planet, yang menyebabkan pemanasan global dan perubahan dramatis dalam pola iklim. Kondisi ini mengancam kesehatan dari hampir setiap ekosistem di seluruh dunia. Pencairan gletser dan es, perubahan pola curah hujan yang mengakibatkan peningkatan kekeringan dan banjir, pemanasan laut dan meningkatkan permukaan air laut menimbulkan ancaman terhadap ekosistem dari Arktik ke hutan hujan tropis.

Check Also

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Sendi dan otot harus dipelihara dengan baik. Darah dibawa ke pergelangan kaki dan kaki melalui …

Leave a Reply

Your email address will not be published.