Definisi dan Proses Kloning DNA

Definisi dan Proses Kloning DNA

Kloning DNA digunakan untuk berbagai tujuan, tetapi bagaimana cara kerjanya? Dalam pelajaran video ini, Anda akan belajar tentang proses kloning DNA, serta melihat contoh bagaimana kloning digunakan dalam produk-produk ilmu pengetahuan, kedokteran, dan konsumen.

Definisi dan Proses Kloning DNA

Apakah DNA Cloning?

Ketika Anda mendengar kata ‘clone’ Anda mungkin berpikir aneh sci-fi film, atau mungkin sesuatu yang lebih realistis, seperti domba Dolly. Tapi kloning DNA jauh melampaui ini. Kloning DNA, yang merupakan produksi beberapa salinan identik dari fragmen DNA, bertanggung jawab untuk segala macam hal, seperti tanaman tahan hama, bakteri yang digunakan untuk pembersihan limbah beracun, dan bahkan ‘batu-dicuci’ jeans. Itu benar; tidak ada batu yang sebenarnya digunakan untuk menciptakan tampilan, hanya enzim yang kloning dari bakteri!

Bagaimana DNA Apakah Kloning

Jadi, bagaimana kita pergi dari enzim bakteri ‘batu-dicuci’ jins? Nah, mari kita lihat langkah-langkah yang terlibat dalam proses kloning. Pertama, ilmuwan tertarik pada kloning akan mengisolasi dua jenis DNA. Salah satunya adalah gen yang memiliki DNA yang akan dikloning, dan yang lainnya adalah plasmid bakteri yang akan bertindak sebagai pembawa DNA kloning.

Plasmid bakteri hanya kecil, molekul DNA sirkular yang menyalin dirinya terpisah dari bahan DNA bakteri lainnya. Plasmid yang ideal untuk digunakan dalam kloning karena dua alasan: mereka sangat fleksibel dan dapat membawa hampir gen apapun, tetapi mereka juga bisa diteruskan dari satu generasi ke generasi berikutnya bakteri sehingga mereka membawa gen yang di bawah garis.

Setelah isolasi, ilmuwan akan memperlakukan kedua plasmid dan gen yang diinginkan dengan enzim yang memotong DNA, disebut enzim restriksi. Enzim ini mendapatkan nama mereka dari peran mereka di alam – untuk membatasi menyerang DNA memasuki sel-sel bakteri dengan memotong DNA asing. DNA menyerang ini mungkin berasal dari organisme lain atau bahkan virus, jadi penting untuk menjaga mereka. Hebatnya, para ilmuwan mengetahui ratusan enzim restriksi yang berbeda, meskipun masing-masing dari mereka hanya mengakui segmen DNA yang spesifik untuk memotong.

Trending :  Pengendalian Ekspresi Gen

Enzim restriksi memotong plasmid di satu tempat sehingga menciptakan daerah yang dapat mengikat DNA target. Gen target dipotong dari untai DNA aslinya sehingga hanya gen yang diinginkan melekat pada plasmid untuk kloning. Setelah memotong kedua DNA target dan plasmid, keduanya dihubungkan bersama-sama dengan enzim yang disebut DNA ligase. Hasil Proses paste ini dalam plasmid DNA rekombinan, yang merupakan molekul DNA tunggal gabungan dari dua sumber yang berbeda DNA. Hal ini benar-benar ‘digabungkan,’ maka nama ‘rekombinan. ”

Setelah potongan dua DNA telah disisipkan bersama-sama, plasmid dimasukkan ke dalam sel bakteri, yang akan memungkinkan bakteri untuk mereplikasi dan menghasilkan plasmid ‘bayi’ yang identik dengan ‘orang tua’ plasmid. Dengan demikian, klon kami lahir! Gen yang diinginkan dapat digunakan untuk menghasilkan produk seperti tanaman yang tahan hama, protein yang melarutkan bekuan darah dalam terapi serangan jantung, dan tentu saja, ‘batu-dicuci’ jins untuk Anda!

Kloning Vektor

Anda mungkin bertanya-tanya jika menggunakan bakteri untuk menghasilkan klon berbahaya karena banyak bakteri berbahaya. Meskipun hal ini benar, ada lebih banyak bakteri yang tidak berbahaya, dan ini dapat dengan mudah digunakan untuk proses kloning. Bakteri juga mereproduksi sangat cepat, sehingga mereka dapat dengan cepat menghasilkan ratusan atau ribuan klon dari fragmen DNA. Bakteri juga sangat mudah untuk bekerja dengan di laboratorium, sehingga para ilmuwan dapat membuat klon bawah aman, kondisi yang terkendali.

Kloning DNA digunakan untuk berbagai tujuan, tetapi bagaimana cara kerjanya? Dalam pelajaran video ini, Anda akan belajar tentang proses kloning DNA, serta melihat contoh bagaimana kloning digunakan dalam produk-produk ilmu pengetahuan, kedokteran, dan konsumen.

Definisi dan Proses Kloning DNA

Trending :  Proses Respirasi Aerobik dan Anaerobik

Apakah DNA Cloning?

Ketika Anda mendengar kata ‘clone’ Anda mungkin berpikir aneh sci-fi film, atau mungkin sesuatu yang lebih realistis, seperti domba Dolly. Tapi kloning DNA jauh melampaui ini. Kloning DNA, yang merupakan produksi beberapa salinan identik dari fragmen DNA, bertanggung jawab untuk segala macam hal, seperti tanaman tahan hama, bakteri yang digunakan untuk pembersihan limbah beracun, dan bahkan ‘batu-dicuci’ jeans. Itu benar; tidak ada batu yang sebenarnya digunakan untuk menciptakan tampilan, hanya enzim yang kloning dari bakteri!

Bagaimana DNA Apakah Kloning

Jadi, bagaimana kita pergi dari enzim bakteri ‘batu-dicuci’ jins? Nah, mari kita lihat langkah-langkah yang terlibat dalam proses kloning. Pertama, ilmuwan tertarik pada kloning akan mengisolasi dua jenis DNA. Salah satunya adalah gen yang memiliki DNA yang akan dikloning, dan yang lainnya adalah plasmid bakteri yang akan bertindak sebagai pembawa DNA kloning.

Plasmid bakteri hanya kecil, molekul DNA sirkular yang menyalin dirinya terpisah dari bahan DNA bakteri lainnya. Plasmid yang ideal untuk digunakan dalam kloning karena dua alasan: mereka sangat fleksibel dan dapat membawa hampir gen apapun, tetapi mereka juga bisa diteruskan dari satu generasi ke generasi berikutnya bakteri sehingga mereka membawa gen yang di bawah garis.

Setelah isolasi, ilmuwan akan memperlakukan kedua plasmid dan gen yang diinginkan dengan enzim yang memotong DNA, disebut enzim restriksi. Enzim ini mendapatkan nama mereka dari peran mereka di alam – untuk membatasi menyerang DNA memasuki sel-sel bakteri dengan memotong DNA asing. DNA menyerang ini mungkin berasal dari organisme lain atau bahkan virus, jadi penting untuk menjaga mereka. Hebatnya, para ilmuwan mengetahui ratusan enzim restriksi yang berbeda, meskipun masing-masing dari mereka hanya mengakui segmen DNA yang spesifik untuk memotong.

Trending :  Fungsi akar pada Tumbuhan

Enzim restriksi memotong plasmid di satu tempat sehingga menciptakan daerah yang dapat mengikat DNA target. Gen target dipotong dari untai DNA aslinya sehingga hanya gen yang diinginkan melekat pada plasmid untuk kloning. Setelah memotong kedua DNA target dan plasmid, keduanya dihubungkan bersama-sama dengan enzim yang disebut DNA ligase. Hasil Proses paste ini dalam plasmid DNA rekombinan, yang merupakan molekul DNA tunggal gabungan dari dua sumber yang berbeda DNA. Hal ini benar-benar ‘digabungkan,’ maka nama ‘rekombinan. ”

Setelah potongan dua DNA telah disisipkan bersama-sama, plasmid dimasukkan ke dalam sel bakteri, yang akan memungkinkan bakteri untuk mereplikasi dan menghasilkan plasmid ‘bayi’ yang identik dengan ‘orang tua’ plasmid. Dengan demikian, klon kami lahir! Gen yang diinginkan dapat digunakan untuk menghasilkan produk seperti tanaman yang tahan hama, protein yang melarutkan bekuan darah dalam terapi serangan jantung, dan tentu saja, ‘batu-dicuci’ jins untuk Anda!

Kloning Vektor

Anda mungkin bertanya-tanya jika menggunakan bakteri untuk menghasilkan klon berbahaya karena banyak bakteri berbahaya. Meskipun hal ini benar, ada lebih banyak bakteri yang tidak berbahaya, dan ini dapat dengan mudah digunakan untuk proses kloning. Bakteri juga mereproduksi sangat cepat, sehingga mereka dapat dengan cepat menghasilkan ratusan atau ribuan klon dari fragmen DNA. Bakteri juga sangat mudah untuk bekerja dengan di laboratorium, sehingga para ilmuwan dapat membuat klon bawah aman, kondisi yang terkendali.

Leave a Reply

Your email address will not be published.