Ciri ciri Umum Angiosperma

Ciri ciri Umum Angiosperma

Angiosperma, atau tanaman berbunga, adalah spesies-kaya filum terbesar dan paling tanaman, dengan lebih dari 250.000 spesies yang diperkirakan. Mendefinisikan Karakteristik

Istilah “angiosperma” berasal dari dua kata Yunani: angeion, yang berarti “kapal,” dan sperma, yang berarti “benih.” Angiosperma adalah mereka tanaman yang bijinya berkembang dalam lapisan sekitar jaringan tanaman, disebut carpel, dengan biji yang melekat di sekitar margin. Susunan ini mudah dilihat dengan mengiris ke dalam tomat, misalnya.

Secara kolektif, karpel bersama dengan gaya dan stigma yang disebut ovarium, dan struktur ditambah terkait ini berkembang menjadi buah yang matang. Biji tertutup dan adanya karpel membedakan angiosperma dari kerabat mereka yang paling dekat hidup, gymnosperma, di mana benih tidak tertutup dalam buah, melainkan duduk terkena lingkungan.

Beberapa ciri-ciri tertentu dari angiosperma termasuk bunga, karpel, dan adanya endosperm, zat nutrisi yang ditemukan dalam biji, dihasilkan melalui acara pemupukan kedua. Namun, beberapa penelitian saat ini menunjukkan bahwa endosperm tidak unik untuk angiosperma.

Bunga angiosperma yang umum ditandai dengan memiliki empat whorls, atau set organ: sepal, petal, benang sari, dan karpel. Para karpel dapat bersatu atau menyatu untuk membentuk putik majemuk, dan jumlah lobus stigma maka mungkin menunjukkan jumlah karpel. Putik juga mencakup stigma, di mana tanah serbuk sari, dan gaya, tabung yang mengarah ke sel telur.

Benang sari dipisahkan menjadi kepala sari, yang menghasilkan serbuk sari, dan filamen. Ovarium matang (bagian dari putik mengandung biji) disebut “buah.” Sepal dan kelopak mungkin mencolok dan berwarna-warni untuk menarik penyerbuk, atau mungkin cukup dikurangi pada tanaman angin-diserbuki, seperti rumput.

Demikian juga, buah-buahan mungkin menganggap berbagai bentuk yang berhubungan dengan modus penyebaran, seperti buah-buahan berdaging (misalnya, buah) dibubarkan oleh hewan, dan kering, buah-buahan bersayap disesuaikan untuk penyebaran angin, seperti Samaras pohon maple, yang berputar seperti helikopter saat jatuh.

Iris. Angiosperma, atau tanaman berbunga, cukup beragam dalam morfologi, bentuk pertumbuhan, dan habitat.

Evolusi dan Angiospermae

Angiosperma adalah kelompok yang relatif baru dari tanaman darat, dan diperkirakan berasal pada awal Cretaceous, hanya 130 juta tahun yang lalu. Angiosperma meningkat secara dramatis dalam kelimpahan selama Cretaceous. , Penampilan dramatis ini tiba-tiba sejumlah besar sangat beragam spesies tanaman berbunga dalam catatan fosil disebut oleh naturalis Inggris Charles Darwin sebagai “misteri keji.

Trending :  Pengertian Daun Dan Bagian-bagian Daun

” Hal ini mendalilkan bahwa evolusi bersama dengan penyerbuk hewan, terutama serangga, mungkin telah berkontribusi terhadap ledakan dan kelimpahan spesies angiosperma yang mencirikan tumbuhan bumi modern. Namun, bahkan hari ini, tidak jelas apa yang kelompok tanaman tidak berbunga angiosperma yang paling erat kaitannya dengan, atau apa hubungan dari garis keturunan awal tanaman berbunga yang satu sama lain.

Hal ini sebagian disebabkan oleh evolusi yang sangat cepat dari kelompok tanaman, selama periode yang relatif singkat, dan punahnya berbagai garis keturunan yang terkait erat bibit tanaman, beberapa di antaranya mungkin lebih terkait erat dengan angiosperma modern daripada yang masih ada garis keturunan bibit tanaman.

Kebanyakan penelitian kontemporer, yang didasarkan pada analisis filogenetik asam deoksiribonukleat (DNA) urutan data dari sebanyak enam gen yang berbeda, menunjukkan bahwa kerabat terdekat dari angiosperma adalah gymnosperma, yang meliputi sikas, Ginkgo, konifer (kelompok yang berisi pinus, cemara, cemara, dan kerabat), dan Gnetales (kelompok berisi tiga genera kuno: Ephedra, teh Mormon, Welwitschia, tanaman aneh gurun Afrika barat daya, dan Gnetum, genus tanaman merambat sebagian besar tropis). Asal-usul angiospermae tidak dipahami dengan baik dan tetap bermasalah, sebagian karena banyak garis keturunan bibit tanaman sudah punah. Namun, penelitian menunjukkan bahwa garis keturunan awal tanaman berbunga, atau angiosperma basal, mungkin termasuk keluarga Amborella trichopoda (dengan spesies hidup tunggal Amborella trichopoda, semak dari pulau Pasifik Selatan Kaledonia Baru). Garis keturunan awal divergen lainnya angiosperma termasuk Nympheales, bunga lili air; Illiciales, atau star anise; kelompok yang disebut Magnoliids, yang meliputi magnolia, kemenangan, dan lada hitam; dan kelompok yang sangat besar yang disebut monokotil. Sebuah garis keturunan akhir, eudicots, berisi semua tanaman berbunga lainnya dan terdiri dari sebagian besar (sekitar tiga perempat) dari spesies tanaman berbunga.[

Trending :  Pengertian Ekologi Makhluk Hidup

Monokotil, Dicotil, dan eudicotil

Angiosperma secara historis telah dibagi menjadi dua kelompok: monokotil (monokotil) dan dicotyledons (dikotil). Istilah-istilah ini berasal dari jumlah daun bibit, atau kotiledon, tanaman memiliki saat perkecambahan. Dikotil baru-baru ini menunjukkan tidak menjadi kelompok alami evolusi.

 

Ciri ciri Umum Angiosperma

Para monokotil lakukan membentuk sebuah kelompok evolusioner alami, atau monofiletik, dan termasuk tanaman akrab seperti bunga lili, rumput, dan pohon-pohon palem. Para monokotil ditandai dengan memiliki kotiledon tunggal, sistem akar adventif, batang dengan ikatan pembuluh tersebar, tidak adanya pertumbuhan kayu, daun dengan venasi paralel, bagian bunga biasanya set bertiga, dan monoaperturate serbuk sari (yaitu, serbuk sari dengan satu besar , groovelike aperture).

Para dikotil secara historis termasuk semua tanaman mereka dengan dua kotiledon, sistem akar tekan, batang dengan ikatan pembuluh dalam sebuah cincin, daun venation membentuk pola netlike, dan bagian bunga di merangkak atau balita. Studi saat ini menunjukkan bahwa dikotil tidak membentuk kelompok monofiletik evolusioner, melainkan meliputi beberapa garis keturunan yang berbeda, beberapa di antaranya lebih erat kaitannya dengan monokotil.

 

Ciri ciri Umum Angiosperma

Dua kelompok yang didukung dalam studi kontemporer adalah eudicots (“dikotil sejati”), ditandai dengan memiliki triaperturate serbuk sari (yaitu, serbuk sari dengan tiga panjang, lubang groovelike), dan noneudicots, yang ditandai dengan memiliki serbuk sari inaperturate; yaitu, serbuk sari kurang lubang. Noneudicot, angiosperma basal termasuk monokotil, para kemenangan dan alpukat, yang magnolia, lada hitam, Amborella, lili air dan Illiciaceae (keluarga adas bintang). Hubungan evolusi di antara kelompok-kelompok noneudicot tidak dipahami dengan baik. Eudicots termasuk banyak tanaman akrab, termasuk sebagian besar pohon, dan termasuk dua kelompok utama tanaman berbunga, yang Euasterids II (termasuk keluarga komposit, dan ekonomis penting Solanaceae, keluarga kentang) dan rosids (termasuk keluarga mawar dan penting secara ekonomi keluarga kacang-kacangan).

Trending :  Metabolisme Eksresi Pada Tubuh

Keanekaragaman dan Simbiosis

Beberapa keluarga yang paling kaya spesies tanaman berbunga termasuk spesies monokotil dari Orchidaceae, anggrek (19.500 spesies), yang Poaceae atau keluarga rumput (8.700), yang Cyperaceae atau keluarga alang (4.500), dan keluarga eudicot dari Euphorbiaceae atau keluarga spurge (6.900), Fabaceae atau keluarga kacang-kacangan (18.000), Rosaceae atau naik keluarga (3.000), Brassicaceae atau keluarga mustard (4130), Rubiaceae atau kopi keluarga (9.000), yang Lamiaceae atau mint keluarga (6970), yang Apiaceae atau keluarga wortel (4.250), dan Asteraceae atau keluarga komposit (23.000).

Angiosperma sangat penting ekologis yang besar dan merupakan komponen utama dari hampir semua habitat lahan utama. Sejalan dengan itu, tanaman berbunga yang cukup beragam dalam morfologi, bentuk pertumbuhan, dan habitat, dan jangkauan dari tanaman air menit dalam keluarga duckweed (Lemna genus) ke pohon-pohon hutan besar-besaran, seperti oak dan maple. Bunga angiosperma dapat cukup berkurang, seperti pada rumput, di mana bagian-bagian bunga yang paling terlihat adalah benang sari dan stigma, untuk cukup rumit struktur bunga menunjukkan fusi bagian dan pengembangan bentuk kompleks, seperti yang berkembang untuk menarik serangga penyerbuk di anggrek , permen, dan snapdragons.

Sebuah aspek penting dari evolusi angiosperma adalah hubungan mereka terdokumentasi dengan organisme lain seperti penyerbuk hewan, mikoriza (jamur) asosiasi akar, dan bahkan bakteri. Memang, salah satu keluarga paling sukses tanaman berbunga, dalam hal jumlah spesies, adalah anggrek, yang memiliki hubungan yang sangat khusus dengan kedua penyerbuk dan interaksi mikoriza. Keluarga lain yang sangat sukses, keluarga kacang-kacangan, telah berkembang hubungan simbiosis dengan bakteri simbion nitrogen. Beberapa tanaman berbunga, seperti akasia dari keluarga kacang-kacangan, mendapatkan perlindungan dari herbivora melalui hubungan simbiosis dengan semut. Melalui pertanian, manusia telah mengembangkan hubungan yang kompleks mereka sendiri dengan angiosperma. Hal ini hubungan ini dengan organisme lain yang merupakan ciri khas dari angiosperma, dan dengan demikian telah memberikan kontribusi bagi keberhasilan tanaman berbunga flora bumi modern.

Check Also

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Sendi dan otot harus dipelihara dengan baik. Darah dibawa ke pergelangan kaki dan kaki melalui …

Leave a Reply

Your email address will not be published.