Bagaimana Virus Diklasifikasikan

Bagaimana Virus Diklasifikasikan

Selama 60 tahun pertama penemuan virus, tidak ada sistem untuk mengklasifikasikan virus. Akibatnya virus bernama sembarangan, sebuah praktek yang berlanjut hari ini.

Virus vertebrata mungkin dinamai sesuai dengan penyakit yang terkait (virus polio, rabies), jenis penyakit yang disebabkan (murine leukemia virus), atau situs dalam tubuh yang terkena atau dari mana virus pertama kali diisolasi (rhinovirus, adenovirus). Beberapa virus yang dinamai mana mereka pertama kali diisolasi (Sendai virus, Coxsackievirus), bagi para ilmuwan yang menemukan mereka (virus Epstein-Barr), atau cara orang membayangkan mereka dikontrak (dengue = ‘roh jahat’; influenza = ‘ pengaruh ‘udara yang buruk).

Pada awal 1960-an, virus baru ditemukan dan dipelajari oleh mikroskop elektron. Sebagai partikel yang berbeda ukuran, bentuk, dan komposisi diidentifikasi, menjadi jelas bahwa nomenklatur sistematis diperlukan. Lwoff, Horne, dan Tournier mengusulkan skema komprehensif untuk mengklasifikasikan semua virus pada tahun 1962. proposal mereka digunakan sistem hirarkis Linnaean klasik filum, kelas, ketertiban, keluarga, genus dan spesies. Skema lengkap tidak diadopsi, tapi virus hewan segera diklasifikasikan oleh keluarga, genus, dan spesies. Bagian penting dari skema yang diusulkan oleh Lwoff dan rekan adalah bahwa virus dikelompokkan menurut sifat mereka, bukan sel-sel mereka menginfeksi.

Genom asam nukleat juga diakui sebagai kriteria utama untuk klasifikasi. Empat karakteristik yang akan digunakan untuk klasifikasi dari semua virus:

Sifat asam nukleat dalam virion

Simetri dari shell protein

Ada atau tidak adanya membran lipid

Dimensi dari virion dan kapsid[

Karakteristik lain yang kemudian ditambahkan termasuk jenis penyakit yang disebabkan, dan yang hewan dan jaringan yang terinfeksi. Dengan perkembangan teknologi nukleat asam sequencing pada 1970-an, genomik telah memainkan peran yang semakin penting dalam taksonomi. Hari ini virus baru yang ditugaskan untuk keluarga berdasarkan urutan asam nukleat genom mereka.

Trending :  Fungsi Hidung dan Penyakit Hidung

Komite Internasional tentang Taksonomi Virus (ICTV) dibebankan dengan tugas mengembangkan, penyulingan, dan mempertahankan virus taksonomi universal.

Sebuah katalog lengkap dari virus yang dikenal dikelola oleh ICTV di ICTVdb. Meskipun nomenklatur ICTV digunakan untuk mengklasifikasikan virus hewan, ahli virologi tanaman tidak menempatkan virus mereka ke keluarga dan genera, tetapi menggunakan nama grup yang berasal dari virus prototipe.

 

Bagaimana Virus Diklasifikasikan

Karena genom virus membawa cetak biru untuk memproduksi virus baru, ahli virus menganggapnya karakteristik yang paling penting untuk klasifikasi. Selanjutnya kita akan membahas klasifikasi Baltimore, skema alternatif yang didasarkan pada genom virus.

Leave a Reply

Your email address will not be published.