Apa itu Diabetes Mellitus?

Apa itu Diabetes Mellitus?

Diabetes mellitus adalah suatu kondisi di mana tubuh tidak menghasilkan cukup hormon insulin, sehingga kadar gula yang tinggi dalam aliran darah. Ada berbagai jenis diabetes; yang paling umum adalah tipe 1 dan diabetes tipe 2 yang akan dibahas dalam artikel ini. Gestational diabetes terjadi selama paruh kedua kehamilan dan tercakup dalam artikel terpisah.

Diabetes mellitus terkait dengan peningkatan risiko serangan jantung, stroke, sirkulasi darah yang buruk ke kaki dan kerusakan pada mata, kaki dan ginjal. Diagnosis dini dan kontrol ketat gula darah, tekanan darah dan kadar kolesterol dapat membantu mencegah atau menunda komplikasi ini berhubungan dengan diabetes. Mempertahankan gaya hidup sehat (olahraga teratur, tidak merokok dan makan sehat) sangat penting dalam mengurangi risiko terkena diabetes.

Apa yang menyebabkan diabetes mellitus?

Insulin adalah hormon yang diproduksi oleh sel-sel beta dalam pankreas dalam menanggapi asupan makanan. Peran insulin untuk menurunkan gula darah (glukosa) tingkat dengan memungkinkan sel-sel dalam otot, hati dan lemak untuk mengambil gula dari aliran darah yang telah diserap dari makanan dan menyimpannya sebagai energi. Dalam diabetes tipe 1 (atau diabetes mellitus tergantung insulin), sel-sel yang memproduksi insulin dihancurkan dan tubuh tidak mampu memproduksi insulin secara alami. Ini berarti bahwa gula tidak disimpan jauh tapi terus dibebaskan dari menyimpan energi sehingga menimbulkan kadar gula yang tinggi dalam darah. Hal ini pada gilirannya menyebabkan dehidrasi dan kehausan (karena glukosa yang tinggi ‘tumpah’ ke dalam urin dan menarik air keluar dari tubuh pada waktu yang sama). Untuk memperburuk masalah, karena tubuh tidak membuat insulin itu berpikir ‘bahwa itu kelaparan sehingga melakukan segala sesuatu yang bisa untuk melepaskan lebih banyak toko energi ke dalam aliran darah. Jadi, jika tidak ditangani, pasien menjadi semakin tidak sehat, menurunkan berat badan, dan mengembangkan kondisi yang disebut ketoasidosis diabetes, yang disebabkan oleh pelepasan berlebihan menyimpan energi asam dan menyebabkan perubahan berat bagaimana energi yang digunakan dan disimpan dalam tubuh.

Apa itu Diabetes Mellitus?

Dalam ‘diabetes tipe 2’ (akuntansi untuk 90% dari semua diabetes) beta sel tidak berhenti membuat insulin sepenuhnya, tetapi insulin yang diproduksi tidak bekerja dengan benar sehingga perjuangan untuk menyimpan gula yang ditemukan dalam darah. Akibatnya, pankreas harus memproduksi lebih banyak insulin untuk mengkompensasi penurunan ini dalam fungsi insulin. Hal ini disebut resistensi insulin dan sering dikaitkan dengan obesitas. Diabetes tipe ini terlihat lebih sering di atas usia 40 tahun, tetapi dapat terjadi pada semua usia.

Apa saja tanda dan gejala diabetes mellitus?

Ada berbagai gejala yang berbeda pada orang dengan diabetes. Mereka mungkin merasa haus, melewati sejumlah besar urin, bangun semalam untuk buang air kecil, menurunkan berat badan dan memiliki penglihatan kabur. Pasien rentan terhadap infeksi seperti sariawan dan mungkin hadir dengan ini. Terutama pada diabetes tipe 2, pasien mungkin tidak menyadari diabetes mereka selama beberapa tahun dan diagnosis hanya dapat dilakukan ketika mereka mencari pengobatan untuk komplikasi yang berhubungan dengan diabetes seperti kaki, mata atau ginjal. Beberapa pasien mungkin menjadi sakit parah dan dibawa ke rumah sakit dengan infeksi dan / atau kadar gula darah yang sangat tinggi.

Bagaimana umum adalah diabetes mellitus?

Diabetes mellitus merupakan masalah kesehatan masyarakat di seluruh dunia. Pada 2010, diperkirakan mempengaruhi 285 juta (6,4%) dari penduduk di seluruh dunia, dengan jumlah ini diperkirakan akan meningkat menjadi 438 juta (7,7%) pada 2030. Ada lebih 344 juta orang dengan pra-diabetes (beresiko diabetes). Jumlah ini diperkirakan akan meningkat menjadi 472 juta pada tahun 2030. Di Inggris, ada diperkirakan antara 2 dan 3 juta orang dengan diabetes. Account tipe 2 diabetes selama lebih dari 90% dari semua pasien dengan diabetes.

Adalah diabetes mellitus diwariskan?

Hal ini tergantung pada jenis diabetes. Diabetes tipe 2, dan diabetes yang lebih rendah tipe sejauh 1, dapat berjalan dalam keluarga. Jika orang tua memiliki diabetes, anak-anak mereka tidak akan selalu mendapatkannya tetapi mereka pada peningkatan risiko. Pada diabetes tipe 2, faktor gaya hidup seperti kelebihan berat badan (obesitas) dan kurang olahraga secara signifikan dapat meningkatkan risiko diabetes berkembang. Beberapa jenis jarang diabetes mellitus dapat diwariskan.

Bagaimana diabetes mellitus didiagnosis?

Sampel urin diambil dan diuji untuk gula; gula tidak biasanya ditemukan dalam air seni tetapi jika kadar gula darah yang tinggi (seperti pada diabetes), beberapa dapat tumpah melalui ginjal dan ke dalam urin. Jika gula ditemukan dalam urin, diagnosis diabetes dapat dikonfirmasi dengan mengambil sampel darah setelah puasa. Namun, tes gula puasa yang normal sendiri tidak mengecualikan diabetes, seperti pada tahap awal diabetes tipe 2 gula puasa mungkin masih normal. Dalam hal ini, tes khusus yang disebut tes toleransi glukosa mungkin perlu dilakukan di mana pasien diberi minuman manis dengan sampel darah yang diambil sebelum dan dua jam setelah minum.

Bagaimana diabetes mellitus diobati?

Tujuan pengobatan pada diabetes adalah untuk

Mengurangi sirkulasi glukosa ke tingkat senormal mungkin,

Hindari gejala akut diabetes seperti rasa haus, dan

Menghindari komplikasi jangka panjang diabetes seperti mata, saraf dan kerusakan ginjal.

Sementara kontrol glukosa adalah tujuan utama pengobatan, faktor lain seperti tingkat tekanan darah dan kolesterol darah juga sangat penting dalam pengelolaan diabetes dan pencegahan konsekuensi kesehatan jangka panjang.

Diabetes tipe 1 selalu diperlakukan dengan insulin, pengobatan yang menyelamatkan jiwa. Pasien harus minum obat beberapa kali sehari selama sisa hidup mereka. Pasien biasanya akan belajar bagaimana mengelola diri ini. Insulin biasanya diberikan melalui suntikan di bawah kulit. Pasien biasanya memerlukan 2-4 suntikan sehari. Peningkatan jumlah penderita diabetes tipe 1 yang dirawat dengan ‘pompa insulin’ yang menyediakan kelangsungan penyediaan insulin.

Pasien perlu memastikan bahwa kadar glukosa darah mereka tetap senormal mungkin sehingga jaringan halus dalam tubuh (terutama pembuluh darah di mata, ginjal dan saraf perifer) tidak kronis rusak akibat kadar glukosa yang tinggi selama jangka waktu yang panjang. Untuk mencapai hal ini, pasien perlu untuk mengukur glukosa mereka secara teratur dan belajar bagaimana untuk menyesuaikan dosis insulin mereka untuk mengoptimalkan kadar glukosa mereka (kontrol diabetes). Kontrol diabetes yang baik membantu untuk meminimalkan risiko komplikasi diabetes jangka panjang, serta gejala jangka pendek (seperti haus).

Pasien dengan diabetes tipe 2 masih bisa membuat insulin, tetapi tidak cukup untuk mengontrol kadar glukosa mereka. Diabetes tipe 2 karena itu awalnya diobati dengan kombinasi perubahan gaya hidup (diet dan olahraga) yang mengurangi kebutuhan insulin dan kadar glukosa oleh karena itu lebih rendah. Jika ini tidak cukup untuk mencapai kontrol glukosa yang baik, berbagai tablet yang tersedia seperti metformin, yang, seperti diet dan olahraga, mengurangi kebutuhan insulin, sulfonilurea dan (misalnya gliclazide) yang merangsang sekresi insulin. Jika tindakan ini tidak efektif, berbagai obat baru yang tersedia seperti meningkatkan kadar incretins, hormon alami yang merangsang produksi insulin.

Pada banyak pasien, terutama setelah beberapa tahun pengobatan, produksi insulin sangat rendah atau sangat tidak memadai dibandingkan dengan kebutuhan pasien bahwa pasien dengan diabetes tipe 2 harus diperlakukan dengan suntikan insulin, baik sendiri atau dalam kombinasi dengan tablet.

Apakah ada efek samping untuk pengobatan?

Pengobatan insulin dapat menyebabkan kenaikan berat badan dan gula darah rendah. Selain itu, mungkin ada ketidaknyamanan di tempat suntikan. Ada beberapa jenis tablet yang digunakan untuk mengobati diabetes dan mereka memiliki efek samping yang berbeda. Yang paling umum adalah diare, mual, berat badan-gain dan gula darah rendah. Beberapa pasien juga mungkin mengalami beberapa disfungsi seksual. Namun, tidak semua pasien akan mengalami beberapa atau salah satu dari efek samping dan pasien harus membicarakan segala keprihatinan dengan dokter mereka.

Apa implikasi jangka panjang dari diabetes mellitus?

Memiliki diabetes memerlukan perawatan seumur hidup dan tindak lanjut oleh para profesional kesehatan. Diabetes dapat dikaitkan dengan kerusakan mata, ginjal dan kaki. Hal ini juga terkait dengan peningkatan risiko stroke, serangan jantung dan sirkulasi darah yang buruk ke kaki. Perawatan medis bertujuan untuk meminimalkan risiko ini dengan mengendalikan diabetes, tekanan darah dan kolesterol dan skrining untuk kemungkinan komplikasi yang disebabkan oleh diabetes.

Mempertahankan gaya hidup sehat dengan olahraga teratur dan diet yang sehat membantu dengan kontrol glukosa dan mengelola diabetes dalam jangka panjang. Dengan pemantauan ketat dan pengobatan yang tepat, pasien diabetes dapat menjalani hidup penuh dan aktif.

Wanita dengan diabetes yang berencana untuk memulai sebuah keluarga harus membicarakan hal ini dengan dokter mereka sebagai kontrol glukosa yang baik adalah penting baik sebelum konsepsi dan selama kehamilan.

Check Also

Mengapa Bakteri tidak Berkembang Menjadi Makhluk yang Lebih Maju?

Mengapa Bakteri tidak Berkembang Menjadi Makhluk yang Lebih Maju?

Mengapa Bakteri tidak Berkembang Menjadi Makhluk yang Lebih Maju? – Evolusi adalah proses yang diarahkan pada …

Leave a Reply

Your email address will not be published.