Ancaman Terhadap Keanekaragaman Hayati Laut

Ancaman Terhadap Keanekaragaman Hayati Laut

Sering berpendapat perubahan biodiversitas akan terutama terbatas tanah dan akibatnya memperhatikan perubahan biodiversitas di lautan terbatas.

Namun, manusia yang berdampak lautan sudah pada tingkat yang cukup besar, terutama di daerah pesisir tetapi semakin di laut terbuka juga. Efek dari perikanan, dengan fokus pada predator puncak dan herbivora dari jaring makanan, secara global terlihat dalam hilangnya besar ikan, hiu, kura-kura, krustasea dan tanaman, dan peningkatan konsekuen dalam spesies ikan yang lebih kecil, bulu babi, dan lain-lain, dan phytoplankton atau macrophyte makanan mereka.

Perubahan iklim global meningkat suhu permukaan laut dan migrasi utara spesies telah didokumentasikan dari perikanan dan data yang unik dari Continuous Plankton Recorder. Peningkatan karbon dioksida (CO2) tingkat mengurangi pH air laut dan meningkatkan kelarutan kalsium karbonat dengan konsekuensi yang berpotensi dramatis bagi organisme mengapur, seperti karang, moluska, coccolithophorids, pteropods dan foram.

Berbagai besar spesies pada tingkat trofik yang lebih tinggi dimanfaatkan di laut daripada di darat: manusia mengeksploitasi lebih dari 400 spesies sebagai sumber makanan dari lingkungan laut; sedangkan di darat hanya puluhan spesies dipanen untuk penggunaan komersial.

Eksploitasi keanekaragaman hayati laut juga jauh lebih sedikit dibandingkan yang dikelola di darat dan jumlah pemburu-pengumpul panggung bahwa manusia ditinggalkan di tanah lebih dari 10.000 tahun yang lalu, namun teknologi eksploitasi menjadi begitu maju bahwa banyak spesies laut yang terancam punah.

Pertimbangan cukup telah diberikan kepada efek jangka panjang yang tak terduga dan tak terduga bahwa praktek makanan mengumpulkan primitif seperti menimbulkan.

Kebanyakan jika tidak semua polusi (udara, tanah dan air tawar) akhirnya masuk ke laut. Keanekaragaman hayati laut dengan demikian paling terkena dan kritis mempengaruhi nasib polutan di dunia.

Trending :  Apakah Kondisi Lingkungan Mempengaruhi Aktivitas Enzim?

Namun spesies laut mungkin paling tahan terhadap racun. Penyebaran polutan dalam rantai makanan di laut dan oleh karena itu kualitas makanan laut yang tidak terkendali oleh manusia.

Perlindungan keanekaragaman hayati laut

Perhatian manusia benar berfokus pada penurunan keanekaragaman hayati di darat, tapi ini seharusnya tidak terjadi dengan mengorbankan lautan-memperhatikan keanekaragaman hayati laut juga sangat dibutuhkan jika kita ingin mempertahankan hubungan yang stabil antara manusia dan laut. Lautan tidak memiliki pemilik dan tidak ada satupun negara atau organisasi internasional bertanggung jawab untuk kesehatan mereka. Akibatnya, laut berada di bawah tekanan yang meningkat.

Manusia menghancurkan garis pantai dan perlindungan terhadap banjir, polusi perairan pesisir dan kritis mengubah jaring makanan laut dengan penangkapan ikan yang berlebihan dari predator teratas di sebagian besar dunia. Kawasan Perlindungan Laut dan Cagar Alam sekarang sedang dibentuk dengan cepat tapi tidak di wilayah di luar yurisdiksi nasional yang tetap rentan terhadap eksploitasi yang tidak terkendali. Ini termasuk sebagian besar laut dan perairan habitat terbuka di Bumi dan, pada kenyataannya, sebagian besar planet ini.[

 

Ancaman Terhadap Keanekaragaman Hayati Laut

Penelitian Keragaman Hayati

Kita tahu lebih banyak tentang Bulan dari sekitar lautan dan lebih banyak uang yang dihabiskan untuk penelitian ruang angkasa dari pada eksplorasi laut dalam, habitat diketahui terakhir di Bumi dan satu di mana penemuan yang menarik masih dapat dibuat. Sebagai contoh, sejak tahun 1980 dua filum hewan baru telah ditemukan yang endemik lingkungan laut dan seluruh rangkaian habitat baru telah ditemukan dan dieksplorasi dalam sepuluh tahun terakhir. Bahkan baru-baru ini adalah eksplorasi keanekaragaman genetik dan mikroba yang luas. Kebutuhan untuk eksplorasi diperpanjang dicontohkan oleh program-program seperti Sensus Kehidupan Laut, upaya di seluruh dunia untuk mengeksplorasi dan memahami keanekaragaman hayati lautan.

Trending :  Kembali Darah ke Jantung

Produk penting dari penelitian keanekaragaman hayati laut harus menjadi pengetahuan yang diperlukan dan alat untuk secara memadai mengelola dan melindungi keanekaragaman hayati laut. Hal ini memerlukan pengetahuan tentang mekanisme genetik dan ekologi yang mengontrol keanekaragaman hayati (aliran gen, penyebaran, nilai adaptif polimorfisme genetik, penentuan penyebaran dan perekrutan, spesies interaksi termasuk invasi, transportasi sedimen, bencana alam dan manusia yang disebabkan, dll). Hal ini juga membutuhkan pengetahuan tentang peran fungsional keanekaragaman hayati: apa variabilitas dalam gen, spesies dan masyarakat yang diperlukan untuk ‘normal’ atau fungsi ekosistem yang diinginkan; dan model pada penyebaran gen dan organisme, interaksi spesies dan jaring makanan, interaksi antara jaring makanan dan fluks biogeokimia, dan penilaian dampak menyebar dan sumber titik polusi, konstruksi pesisir, pariwisata massal dan perubahan iklim global.

Teknologi dan Sistem Informasi data

Dukungan konservasi dan eksploitasi berkelanjutan keanekaragaman hayati akan membutuhkan pengembangan teknik penilaian cepat untuk memantau keanekaragaman hayati laut (gen, spesies dan biotop), termasuk penggunaan teknik molekuler, teknik identifikasi cepat, penilaian spesies yang sulit (mikroba, spesies saudara, multispesies kompleks ), kunci taksonomi dan identifikasi pictural diakses di World Wide Web dan CD-ROM, remote teknik penginderaan (Citra Satelit, Side scan sonar, multibeam, LIDAR, dll). Hal ini juga harus menyediakan untuk pengembangan basis data dan Sistem Informasi Geografis (GIS) untuk gen, spesies dan habitat.

Check Also

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Sendi dan otot harus dipelihara dengan baik. Darah dibawa ke pergelangan kaki dan kaki melalui …

Leave a Reply

Your email address will not be published.