Pengertian Siklus Hidrologi

Pengertian Siklus Hidrologi

Siklus hidrologi adalah frasa yang digunakan untuk menggambarkan sirkulasi air yang kontinu karena jatuh dari atmosfer ke permukaan bumi dalam bentuk hujan, beredar atas dan melalui permukaan bumi, kemudian menguap kembali ke atmosfer dalam bentuk uap air untuk memulai siklus lagi. Bidang ilmiah berkaitan dengan siklus hidrologi, sifat fisik dan kimia tubuh air, dan interaksi antara air dan bagian lain dari lingkungan dikenal sebagai hidrologi.

Jumlah total air yang terkandung di lautan di planet ini, danau, sungai, es, air tanah, dan suasana adalah tetap, kuantitas global. Jumlah ini adalah sekitar 500 triliun galon (1.900 triliun liter). Para ilmuwan percaya jumlah ini tidak berubah dalam tiga miliar tahun lalu. Oleh karena itu, siklus hidrologi dikatakan konstan sepanjang waktu.

Bumi penampungan air dan siklus air

Lautan menutupi tiga perempat permukaan bumi, tetapi mengandung lebih dari 97 persen dari semua air di planet ini. Sekitar 2 persen dari air yang tersisa dibekukan dalam es dan gletser. Kurang dari 1 persen ditemukan di bawah tanah, di danau, di sungai, di kolam, dan di atmosfer.

Pengertian Siklus Hidrologi

Energi matahari menyebabkan penguapan alami air di Bumi. Dari semua air yang menguap ke atmosfer sebagai uap air, 84 persen berasal dari lautan, sedangkan 16 persen berasal dari tanah. Setelah di atmosfer, tergantung pada variasi suhu, uap air mengembun akhirnya sebagai hujan atau salju. Curah hujan ini, 77 persen jatuh pada lautan, sementara 23 persen jatuh di tanah.

Curah hujan yang jatuh di atas tanah dapat mengikuti berbagai jalan. Satu porsi lari ke sungai dan danau, dan bagian lain membasahi ke dalam tanah, di mana tersedia untuk digunakan oleh tanaman. Sebagian ketiga membasahi bawah zona akar dan terus bergerak perlahan-lahan ke bawah hingga memasuki waduk bawah tanah air yang disebut air tanah. Tanah terakumulasi dalam akuifer (lapisan tanah pasir, kerikil, atau batu spons yang mengumpulkan air) yang dibatasi oleh lapisan batuan kedap air. Air yang disimpan ini, yang mungkin memakan waktu beberapa ribu tahun untuk mengumpulkan, dapat disadap oleh air sumur dalam untuk memberikan air tawar. Diperkirakan bahwa tanah adalah sama dengan 40 kali volume semua air tawar di permukaan bumi.

Tanaman A menarik air dari tanah sekitarnya melalui akar-akarnya dan transport ke yang batang dan daun. Surya panas pada daun menyebabkan tanaman memanas. Tanaman secara alami mendinginkan diri dengan proses yang disebut transpirasi, dimana air dihilangkan melalui pori-pori pada daun (disebut stomata) dalam bentuk uap air. Uap air ini kemudian bergerak naik ke atmosfer. Panas matahari juga menyebabkan penguapan air dari permukaan tanah dan dari danau dan sungai. Jumlah penguapan dari daerah tersebut jauh lebih sedikit daripada yang dari lautan, tetapi jumlah penguapan seimbang saat pasukan gravitasi air di sungai mengalir menuruni bukit untuk mengosongkan ke dalam lautan.

Pengertian Siklus Hidrologi

Siklus tidak konsisten

Meskipun siklus hidrologi adalah fenomena yang konstan, tidak selalu jelas di tempat yang sama tahun demi tahun. Jika hal itu terjadi secara konsisten di semua lokasi, banjir dan kekeringan tidak akan ada. Namun, setiap tahun beberapa tempat di Bumi pengalaman lebih dari rata-rata curah hujan, sedangkan tempat-tempat lain bertahan kekeringan.

Check Also

Apakah fungsi Otot rangka

Apakah fungsi Otot rangka

Otot rangka memiliki tiga fungsi utama. Pertama, otot rangka bekerja dengan tulang dari sistem kerangka …