Apa Tahap Panjang luteal?

Apa Tahap Panjang luteal?

Apa Tahap Panjang luteal? Tahap luteal adalah paruh kedua siklus menstruasi normal, mulai hari setelah ovulasi dan berlanjut sampai menstruasi dimulai. Berbeda dengan tahap pra-ovulasi, yang dapat bervariasi dalam panjang dari bulan ke bulan, seorang wanita biasanya akan memiliki pola luteal sangat diatur. Kebanyakan wanita mengalami tahap luteal antara 10-16 hari, dengan 14 hari menjadi sangat umum. Tahap luteal panjang adalah ketika tubuh terus memproduksi tingkat peningkatan progesteron selama lebih dari 16 hari setelah ovulasi. Fase luteal panjang sangat jarang, tetapi dapat mempengaruhi kesuburan dan perencanaan konsepsi.

Apa Tahap Panjang luteal?

Tepat sebelum ovulasi, sistem perempuan mengalami lonjakan hormon yang mempromosikan implantasi telur yang dibuahi. Spike ini biasanya menyajikan sebagai sedikit peningkatan suhu dan hasil dalam rilis progesteron untuk membantu telur mungkin subur di tahap berikutnya perkembangan mereka. Hal ini meningkatkan tingkat progesteron yang dikombinasikan dengan ovulasi adalah apa yang menunjukkan bahwa seorang wanita telah memasuki tahap luteal menstruasi.

peningkatan aliran progesteron

Biasanya, peningkatan aliran progesteron menurun jika tidak ada pembuahan terjadi, memungkinkan menstruasi untuk memulai. Bagi kebanyakan wanita, dokter menyarankan asumsi bahwa tahap luteal akan berlangsung sekitar 14 hari. Jika tahap luteal panjang diduga, menentukan tanggal ovulasi sangat penting untuk memahami ketika fase luteal benar-benar dimulai. Menjaga catatan harian suhu tubuh juga dapat memberikan gambaran yang lebih jelas tentang kapan lonjakan temperatur yang berhubungan dengan tahap dimulai dan berakhir. Tes darah tertentu hormon berbasis juga dapat membantu menentukan apakah seorang wanita memiliki tahap luteal panjang.

Hal ini dimungkinkan untuk kesalahan kondisi lain untuk tahap luteal panjang. Tahap pra-ovulasi biasanya antara 12-14 hari, tetapi dapat bervariasi berdasarkan faktor-faktor gaya hidup. Peningkatan stres, perubahan dalam diet, atau meningkatkan atau menurunkan latihan fisik dapat menunda atau kecepatan ovulasi dari bulan ke bulan. Jika ovulasi tertunda dari hari 14 sampai hari ke-17 oleh perubahan gaya hidup, mudah untuk berpikir fase luteal lagi telah terjadi. Kebanyakan wanita dengan tahap luteal lama memilikinya secara konsisten, sehingga periode tertunda langka lebih mungkin akibat dari akhir ovulasi.

fase luteal panjang

Bagi wanita yang mencoba untuk hamil, fase luteal panjang dapat menyebabkan frustrasi dan kekhawatiran jika disalahpahami. Banyak wanita menyadari bahwa siklus mereka telah berlangsung selama lebih dari 28 hari dan pikir ini menunjukkan kehamilan, padahal fase luteal panjang telah hanya tidak diperbolehkan untuk menstruasi dimulai. Selain itu, progesteron tinggi dan diperpanjang peningkatan suhu dapat menunjukkan kehamilan, bahkan wanita memantau suhu mereka sehari-hari mungkin bingung dengan kondisi ini.

Meskipun tahap luteal panjang dapat nyaman, sekali ditemukan itu biasanya mudah untuk bekerja di sekitar. Karena tahap ini biasanya tetap, perempuan hanya dapat mengubah kalender mereka agar sesuai dengan hari kemungkinan menstruasi berdasarkan panjang lagi dari tahap masing-masing. Ada sedikit informasi yang menunjukkan bahwa fase luteal panjang dapat menyebabkan kemandulan atau keguguran, meskipun penelitian tentang hal ini tidak tersedia. Jika tahap luteal panjang diduga, berbicara kepada dokter kandungan mungkin berguna dalam mendapatkan informasi lebih lanjut dan mungkin menjalani tes yang diperlukan untuk menentukan apakah kondisi yang ada.

Leave a Reply

Your email address will not be published.