Manfaat Kesehatan Ikan Tuna

Manfaat Kesehatan Ikan Tuna

Beberapa dari sekian banyak manfaat kesehatan dari ikan tuna termasuk kemampuannya untuk mengurangi kondisi kardiovaskular, merangsang pertumbuhan dan perkembangan, menurunkan tekanan darah dan kadar kolesterol, membantu dalam upaya penurunan berat badan, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, meningkatkan energi, menjaga kesehatan kulit, meningkatkan jumlah sel darah merah, mencegah kanker, melindungi terhadap berbagai penyakit ginjal, mengurangi peradangan umum, dan menghambat kerusakan membran sel.

Ikan tuna adalah keluarga yang sangat beragam ikan yang telah menjadi salah satu ikan yang paling dihargai dan diinginkan di pasar. Selera mereka lezat, ketersediaan global, dan komponen sehat membuat pengganti yang ideal untuk daging merah atau bagi mereka yang ingin menambahkan beberapa variasi sehat untuk diet mereka. Tuna milik keluarga yang sama dari ikan bonito dan albacore, yang merupakan keluarga Scombridae, yang biasa disebut kelompok makarel. Namun, tuna milik suku, disebut Thunnini. Ini “suku” berisi 15 spesies tuna, yang sebagian besar dinikmati di seluruh dunia dalam beberapa jenis tradisi kuliner.

Manfaat Kesehatan Ikan Tuna

Tuna ikan spesies yang berbeda-beda yang ditemukan di seluruh lautan dunia, dan sementara budaya yang berbeda menikmati varietas yang berbeda, manfaat kesehatan yang sebagian besar sama. Ikan tuna biasanya di mana saja dari 1 kaki panjangnya sampai 15 meter untuk dewasa, misalnya berumur panjang. Sementara sebagian besar ikan tuna hidup antara 3-5 tahun, beberapa telah dikenal untuk hidup selama lebih dari dua dekade. Mereka secara teratur membuat migrasi yang sangat panjang di lautan karena kawin dan musim, kadang-kadang ribuan mil panjangnya. Mereka relatif mudah untuk ikan untuk, karena beberapa sejumlah spesies mengorganisir diri dalam kolom vertikal besar di dekat permukaan air, ideal untuk menangkap jumlah besar dengan cepat.

Tuna telah memancing selama sejak tahun 2000 SM di Phoenicia, dan evolusi, ikan tuna tampaknya telah dikembangkan sekitar 45 juta tahun yang lalu. Untuk mengurangi dampak penangkapan berlebih untuk permintaan tinggi ini sumber makanan, pertanian tuna telah menjadi industri besar, dengan lebih dari 240 peternakan tuna di Laut Mediterania sendirian. Rasa ikan tuna membuatnya sempurna untuk makan seperti steak tuna, dalam “burger” bentuk, sebagai spread dengan mayones pada kerupuk atau roti, dalam salad tuna, atau sejumlah varietas lain. Ini adalah serbaguna, lezat, murah, dan sangat baik untuk Anda. Tapi apa komponen yang sehat tidak ikan tuna yang benar-benar mengandung? Mari kita cari tahu ….

Nilai Nutritional Dari Ikan Tuna

Banyak manfaat kesehatan dari ikan tuna yang tercantum di atas dapat dikaitkan dengan kandungan mengesankan vitamin, mineral, nutrisi, dan senyawa organik lainnya yang ditemukan dalam ikan yang lezat ini. Ini termasuk antioksidan dan protein, tanpa banyak lemak jenuh atau natrium. Tuna juga memiliki tingkat mengesankan selenium, dan jumlah yang baik dari fosfor, zat besi, magnesium, dan kalium. Dalam hal vitamin, ada kekayaan vitamin B12 dan niacin, serta baik jumlah vitamin B6 dan riboflavin. Sekarang, menjelajahi lebih dari manfaat kesehatan dari ikan tuna yang komponen ini memberi.

Manfaat Kesehatan Ikan Tuna

Kesehatan Jantung:

Mungkin manfaat kesehatan yang paling umum yang dikaitkan dengan ikan tuna adalah dampak yang signifikan terhadap kesehatan jantung. Dalam hal mengurangi penyakit jantung koroner, ikan tuna memiliki tingkat yang sangat tinggi omega-3 asam lemak, yang membantu mengurangi omega-6 asam lemak dan kolesterol dalam arteri dan pembuluh darah. Selain itu, ikan tuna sering menggantikan makanan dengan kandungan lemak jenuh tinggi, lebih lanjut menurunkan risiko penyakit jantung dari berbagai jenis.

Tekanan darah:

Kombinasi omega-3 asam lemak, yang anti-inflamasi dan dapat membantu mengurangi tekanan darah, bersama dengan kalium, vasodilator, membuat ikan tuna sangat baik untuk menurunkan tekanan darah. Mengurangi hipertensi dapat secara signifikan meningkatkan kesehatan Anda dengan menurunkan tekanan pada sistem kardiovaskular Anda. Ini akan membantu mencegah serangan jantung dan stroke, serta kondisi seperti atherosclerosis, yang dapat menyebabkan sejumlah komplikasi kesehatan.

Pertumbuhan dan Perkembangan:

Ketika orang menyerah daging merah atau menjadi vegetarian, salah satu tantangan makanan yang paling berbahaya adalah memperoleh jumlah yang tepat protein. Untungnya, untuk pescatarians, ikan tuna dikemas dengan protein. Satu porsi tunggal hanya 165 gram (sekitar 1 kaleng ikan tuna) mengandung lebih dari 80% dari kebutuhan protein harian Anda. Protein adalah blok bangunan tubuh kita, dan dengan jumlah yang tepat dari protein dalam sistem kami, kami dijamin untuk memiliki peningkatan pertumbuhan dan perkembangan, pemulihan lebih cepat dari luka dan penyakit, peningkatan tonus otot dan pertumbuhan, dan efisiensi metabolisme secara keseluruhan. Ikan tuna dapat meningkatkan tingkat energi dan membuat tubuh bekerja secara lebih efektif berkat tingkat mengesankan protein yang dikandungnya.

Berat Badan dan Obesitas:

Obesitas adalah salah satu kondisi yang paling mengganggu yang meningkat dalam beberapa dekade terakhir. Untungnya, ikan tuna rendah kalori dan lemak, namun sarat dengan nutrisi bermanfaat dan protein. Selain itu, omega-3 asam lemak yang ditemukan dalam ikan tuna merangsang hormon yang disebut leptin, yang menyeimbangkan asupan makanan tubuh dengan hasrat untuk makan lebih banyak. Hal ini dapat mengurangi makan berlebihan dan pastikan bahwa tubuh Anda hanya mengkonsumsi apa yang sebenarnya dibutuhkan, membantu untuk cepat mendapatkan pola makan dan nafsu makan kembali ke jalur.

Didorong Sistem kekebalan:

Tuna mengandung sejumlah vitamin C, seng, dan mangan, yang semuanya dianggap antioksidan di alam. Antioksidan adalah salah satu mekanisme pertahanan tubuh terhadap radikal bebas, produk sampingan berbahaya metabolisme sel yang dapat menyebabkan kanker dan penyakit kronis lainnya. Namun, juara nyata sistem kekebalan tubuh meningkatkan potensi tuna adalah selenium. Mineral relatif jarang ini ditemukan dalam jumlah besar dalam ikan tuna, hampir 200% dari kebutuhan harian di satu porsi. Hal ini membuat ikan tuna antioksidan yang sangat kuat dan sistem kekebalan tubuh-stimulating sumber makanan.

Tingkat Energi:

B kompleks vitamin telah terhubung dengan berbagai aspek kesehatan yang berbeda, namun secara keseluruhan, mereka terutama yang terlibat dalam meningkatkan metabolisme dan meningkatkan efisiensi sistem organ kita, sementara juga melindungi kulit dan meningkatkan energi . Dengan mengkonsumsi ikan tuna secara teratur, Anda dapat memastikan bahwa Anda aktif, energik, dan sehat.

sirkulasi Darah:

Banyak orang beralih ke ikan tuna karena sangat bermanfaat bagi jantung, tapi orang-orang sering lupa bahwa itu juga sangat baik untuk darah! Ikan tuna adalah sumber yang kaya zat besi, bersama dengan vitamin B kompleks yang memainkan peran penting dalam pembentukan sel darah merah. Tanpa besi, orang menjadi anemia (masalah lain yang banyak vegetarian dan vegan muka), dan darah mereka tidak dapat benar oksigenat ekstremitas tubuh atau sistem organ vital yang membutuhkan oksigen segar untuk berfungsi secara efisien. Ikan tuna menyatakan bahwa sumber penting zat besi, menjaga beroperasi pada tingkat optimal tubuh kita.

Pencegahan Kanker:

Seperti disebutkan sebelumnya, ikan tuna memiliki sangat baik sifat antioksidan berkat selenium dan berbagai komponen gizi lainnya, sehingga efektif untuk mencegah beberapa jenis kanker. Sejumlah penelitian sedang berlangsung, tetapi mereka sudah dilakukan telah menghubungkan tuna untuk pengurangan terjadinya kanker payudara, sementara penelitian lain juga mengungkapkan manfaat melawan kanker ginjal juga. Selenium merupakan antioksidan kuat yang menetralisir radikal bebas sebelum mereka dapat menyebabkan mutasi pada sel-sel sehat, sehingga mengubahnya menjadi sel kanker. Hasil yang menjanjikan lain menunjukkan penurunan kanker usus besar, berkat kadar tinggi asam lemak omega-3.

Penyakit Ginjal:

kalium dan natrium konten di tuna seimbang, yang membantu untuk mengatur keseimbangan cairan dalam tubuh. Ketika tubuh Anda dengan benar menjaga keseimbangan cairan antara garam dan kalium, maka ginjal dapat berfungsi dengan baik dan tanpa stres yang tidak semestinya, sehingga menurunkan kemungkinan terkena dan kondisi ginjal serius.

Mengurangi Peradangan:

Dengan umumnya mengurangi peradangan berkat tubuh kolesterol yang sehat dan vitamin anti-inflamasi dan mineral, ikan tuna dapat menjaga tingkat stres tubuh secara keseluruhan turun. Penurunan peradangan di seluruh tubuh membantu semua sistem organ dengan tidak mengalihkan sumber daya dari fungsi penting. Ikan tuna juga membantu mencegah terhadap penyakit inflamasi seperti arthritis dan asam urat, keduanya menimpa jutaan orang di seluruh dunia.

Kerusakan Sel Membran:

Ketika ikan tuna dimasak, sesuatu yang sangat menarik terjadi. Protein dalam ikan tuna mulai terurai menjadi fragmen, yang disebut peptida, ketika dipanaskan, dan fragmen ini benar-benar dapat menjadi antioksidan kuat yang secara khusus menargetkan membran sel, menjaga mereka sehat, kuat, dan berfungsi dengan baik. Radikal bebas sering menyerang membran seluruh tubuh, termasuk di otak, sehingga memasak tuna dan meningkatkan perlindungan membran kami adalah ide yang sangat bagus!

Merkuri dan Selenium Seimbang:

Salah satu perkembangan baru-baru ini yang paling menarik dalam studi dampak tuna terhadap kesehatan manusia datang sekitar karena aspek berbahaya kehidupan laut. Banyak ikan mengandung kadar kecil metil merkuri, dan ketika dimakan dalam jumlah kecil, tidak membahayakan manusia. Namun, dalam jumlah yang lebih besar, keracunan merkuri dapat terjadi, yang rumit dan berbahaya. Oleh karena itu, studi menentang telah merekomendasikan jumlah tertentu tuna untuk dimakan, tapi itu mungkin membawa tingkat merkuri ke titik yang tidak sehat. Penelitian terbaru telah menunjukkan bahwa ada bentuk unik selenium, yang disebut selenoneine. Ini benar-benar mengikat merkuri dan bertindak sebagai antioksidan, sedikit mengubah komposisi merkuri untuk membuatnya kurang berbahaya. Hal ini telah disaksikan terjadi di tubuh tuna, tetapi penelitian yang sedang berlangsung akan menunjukkan jika kita dapat menerima manfaat yang sama.

Depresi:

Asupan ikan juga merupakan obat yang baik untuk depresi. Temuan dari studi penelitian menunjukkan bahwa konsumsi ikan dapat bermanfaat bagi kesehatan mental perempuan dan mengurangi risiko pengembangan depresi pada wanita.

Perhatian: Bahaya paling umum makan terlalu banyak tuna adalah risiko keracunan merkuri, tetapi sebagai studi yang disebutkan di atas mengisyaratkan, hal ini mungkin tidak banyak masalah kesehatan seperti yang kita pikir, selama Anda makan segar, tuna.let diproses dunia

Leave a Reply

Your email address will not be published.