Klasifikasi Elang Laut dan Evolusi

Klasifikasi Elang Laut dan Evolusi

Elang Laut  adalah spesies besar laut-burung yang ditemukan di seluruh Pasifik Selatan dan bahkan ke daerah Antartika dingin. Ada 21 spesies yang berbeda dari elang laut ditemukan di laut selatan, tapi sayangnya 19 spesies yang berbeda elang laut dikatakan terancam punah hari ini. Elang Laut  berkaitan erat dengan burung laut lainnya termasuk petrel, yang semuanya unik di antara burung karena lubang hidung tubular di kedua sisi bagian atas tagihan mereka, yang berarti Burung ini sering disebut sebagai Tubenoses. Elang Laut  pertama kali dibawa ke dalam sorotan publik dengan Coleridge 1798 puisi, yang Rime of the Ancient Mariner.

Klasifikasi Elang Laut dan Evolusi

Anatomi Elang Laut dan Penampilan

Elang Laut  adalah salah satu burung terbesar di langit sebagai lebar sayap laki-laki Wandering elang laut dapat dengan mudah mencapai 3,5 meter atau lebih panjang, yang berarti bahwa ia memiliki lebar sayap terbesar dari setiap burung. Para Wandering elang laut juga memiliki tubuh yang lebih dari 1 meter panjang (termasuk ekor), dengan ukuran spesies lain umumnya menjadi sedikit lebih kecil. Elang Laut  adalah burung mudah diidentifikasi dengan panjang, sayap sempit, kepala besar, dan, tagihan yang kuat panjang yang doyan pada akhir dan memiliki pisau yang tajam di kedua sisi untuk menangani mangsa licin. Ada tiga jari pada setiap kaki Elang Laut  dengan kulit berselaput antara masing-masing. Tidak seperti banyak spesies lain dari burung, Elang Laut  tidak memiliki jari-jari kaki belakangnya seperti ini burung laut hanya tidak membutuhkan mereka.

Trending :  Apa Fungsi Angiotensin?

Distribusi Elang Laut dan Habitat

Semua 21 spesies yang berbeda dari elang laut terutama didistribusikan di seluruh Pasifik Selatan, dengan beberapa spesies yang ditemukan jauh ke Samudra Selatan. Meskipun elang laut tidak ditemukan di bagian utara Atlantik, sejumlah spesies yang ditemukan di Pasifik utara, dengan Wading elang laut menjadi up tertinggi, dengan itu bersarang ditemukan di Kepulauan Galapagos. Elang Laut  unik di antara banyak burung karena udara menuju mayoritas hidup itu. Elang menghabiskan seluruh hidup mereka meluncur di atas ombak dan dikenal untuk terbang ribuan mil dalam ruang yang sangat singkat. Selama musim kawin, Elang Laut  akhirnya kembali ke tanah kering, di mana mereka bersarang di koloni besar di tebing remote, pulau-pulau berbatu yang umumnya di dalam Antartika Tundra.

Perilaku Elang Laut dan Gaya Hidup

Sayap meruncing dari elang laut berarti bahwa ia cenderung untuk melayang di udara daripada terbang yang menggunakan lebih banyak energi. Elang Laut  dikenal untuk berlatih teknik terbang yang dikenal sebagai dinamis melonjak, yang berarti bahwa elang laut memanfaatkan up-draft angin di atas gelombang untuk memberikan tambahan mengangkat, untuk waktu yang cukup lama, dan tanpa benar-benar melakukan apa-apa. Elang Laut  memiliki penglihatan yang sangat baik seperti melihat itu mangsa dari langit, menukik ke bawah untuk snap ikan dari permukaan atau kadang-kadang bahkan menyelam ke dalam air. Mereka dikenal juga memiliki rasa yang luar biasa penciuman yang memungkinkan mereka untuk mendeteksi baik mangsa dan tempat berkembang biak mereka, bahkan dalam gelap.

Reproduksi dan Siklus Hidup Elang Laut

Elang Laut  sarang dalam koloni besar di pulau-pulau, di mana bisa ada ribuan orang elang laut lainnya, beberapa di antaranya telah terbang kokoh hingga 7 tujuh tahun sampai mereka mencapai usia kematangan seksual. Setelah tampilan pacaran unik yang melibatkan mendengus dan gesekan paruh mereka, laki-laki dan perempuan berpasangan untuk kawin. Perempuan elang laut meletakkan satu telur yang beratnya bisa sampai setengah kilo, di sarang dasar di tanah. Elang Laut  orang tua bergiliran untuk menetaskan telur selama 2-3 bulan tergantung pada ukuran spesies elang laut. Elang Laut  orang tua melindungi dan membersihkan ayam mereka sampai mampu terbang. Anak ayam elang laut bisa berlangsung dari 5 sampai 10 bulan untuk menjadi dewasa, tergantung pada ukuran spesies elang laut. Mereka sangat lama hidup Burung dengan usia rata-rata berusia antara 40 dan 50 tahun.

Trending :  Apa itu Hormon Adrenokortikotropik?

Makanan dan mangsa Elang Laut

Elang Laut  adalah Burung karnivora sebagai diet Elang Laut  hanya terdiri dari ikan dan hewan air lainnya. Elang Laut  memakan ikan, cumi-cumi, Krill, Kepiting dan Crustacea lain dengan baik menyelam, menukik turun ke permukaan air, atau dari mengais-ngais membunuh dari hewan lain. Mereka juga dikenal untuk makan kedua bangkai dan perlindungan yang mengambang di atau dekat dengan permukaan air. Pemandangan yang sangat baik dan bau elang laut, bersama dengan itu dirancang dengan baik dan tajam paruh, berarti bahwa hewan ini sempurna disesuaikan untuk hidup di laut. Chicks diberi makan oleh makanan bergizi tinggi namun berbau busuk minyak perut orang tua mereka sampai mereka mampu menangani solid, dan lebih licin.

Pemangsa Elang Laut dan Ancaman

Karena kenyataan bahwa elang laut begitu besar dan fakta bahwa elang laut menghabiskan hampir itu seumur hidup dalam keamanan langit, Elang Laut  tidak memiliki predator yang nyata selain Manusia yang telah memburu mereka di masa lalu. Elang Laut  juga sarang di tempat-tempat terpencil sehingga mereka aman dari hampir semua hewan lain dengan pengecualian beberapa Tiger Tiger Hiu yang diketahui berbaring di menunggu ketika ayam muda elang laut belajar bagaimana untuk terbang, rakus berharap untuk mengambil apa pun pejalan kaki . Hal yang menarik tentang hal ini adalah bahwa Tiger Tiger Hiu tampaknya kembali ke tempat yang sama setiap tahun, mengetahui bahwa anak ayam elang laut akan berlatih launching dan teknik meluncur, dan karena itu mereka dijamin snack mudah

Fakta Menarik Elang Laut dan Fitur

Elang laut yang diketahui dapat menutupi ribuan mil dalam waktu singkat dengan abu-abu-Dipimpin elang laut mampu terbang sejauh ini, dengan sedikit usaha sehingga mereka bisa menyelesaikan lingkaran penuh mengelilingi bumi hanya dalam waktu satu bulan. Elang Laut  dibuat terkenal oleh puisi Samuel Taylor Coleridge pada akhir tahun 1700-an, yang menunjukkan bahwa besar burung laut diwujudkan jiwa pelaut tenggelam. Hal ini menyebabkan banyak takhayul seputar perburuan Elang Laut , karena dianggap nasib buruk di antara pelaut.

Trending :  Apa Fungsi Duodenum?

Hubungan Elang Laut dengan Manusia

Diperkirakan 100.000 Elang Laut es, berbagai spesies yang berbeda, diperkirakan dibunuh setiap tahun oleh penangkapan ikan ilegal di Samudra Selatan, terutama untuk Tuna. Nelayan ini menggunakan tali pancing panjang, dengan kait umpan yang elang laut dapat dengan mudah terjebak dalam ketika mereka hanya mencoba untuk menangkap makan malam mereka. Diperkirakan bahwa perempuan sebenarnya pada risiko yang lebih besar dari garis-garis ini daripada laki-laki, karena fakta bahwa kedua cenderung makan di daerah yang berbeda. Meskipun beberapa takhayul terhadap membunuh elang laut oleh para pelaut, mereka diburu cukup keras oleh Manusia pada abad ke-19 untuk bulu mereka yang digunakan untuk bantal barang-barang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.