Klasifikasi dan Evolusi Penguin Afrika

Klasifikasi dan Evolusi Penguin Afrika

Penguin Afrika adalah kecil dan menengah spesies Penguin berukuran yang ditemukan di sepanjang pantai Afrika Selatan dan pada sejumlah itu pulau-pulau sekitarnya.

Penguin Afrika ini dianggap paling dekat terkait dengan Humboldt dan Magellan Penguin ditemukan di selatan Amerika Selatan, dan Galapagos Penguin yang ditemukan di Samudera Pasifik dekat Khatulistiwa. Penguin Afrika bernama untuk fakta bahwa itu adalah satu-satunya spesies Penguin yang ditemukan berkembang biak di pantai Afrika, dan diyakini menjadi salah satu spesies Penguin pertama yang ditemukan oleh manusia.

Anatomi dan Penampilan Penguin Afrika

Penguin Afrika adalah spesies yang cukup khas penguin dengan tanda hitam dan putih bersih dan paruh hitam menunjuk tajam. Penguin Afrika juga memiliki kaki hitam dan sejumlah titik seperti tanda bebercak di dada itu putih yang dikatakan sebagai unik untuk individu Penguin sebagai sidik jari manusia adalah, bersama dengan pita hitam yang sempit. Para Penguin Afrika laki-laki umumnya sedikit lebih besar dari rekan-rekan perempuan mereka, tetapi keduanya cukup mirip dalam penampilan. Salah satu fitur yang paling khas Penguin Afrika adalah bahwa mereka memiliki kelenjar merah muda di atas mata mereka yang membantu mereka untuk mengatasi dengan daerah beriklim sedang. Para panas Penguin Afrika, semakin darah dikirim ke kelenjar ini sehingga dapat didinginkan oleh udara sekitarnya, yang pada gilirannya, membuat kelenjar ini lebih merah muda.

Distribusi dan Habitat Penguin Afrika

Penguin Afrika ditemukan di pantai selatan-barat Afrika, yang tinggal di 27 koloni pada 24 pulau antara Namibia dan Algoa Bay, dekat Port Elizabeth, Afrika Selatan, dengan koloni terbesar ditemukan di Dyer Island, dekat Kleinbaai. Penguin Afrika yang paling padat didistribusikan di sekitar dingin, perairan kaya nutrisi dari Benguela Current mana ada pasokan makanan.

Trending :  Bagaimana Bakteri Membantu Pencernaan dalam Usus Besar

Meskipun mereka menghabiskan banyak waktu mereka di laut, Penguin Afrika berkumpul di lokasi sarang di pulau-pulau berbatu di mana mereka menghabiskan hari-hari mereka di liang terlindung untuk menghindari panas matahari.

Mereka adalah satu-satunya spesies Penguin dapat ditemukan dalam kondisi non-pembekuan dan mengatasi ini dengan menggali, muncul di senja dan fajar, dan menggunakan kelenjar merah muda di atas mata mereka untuk mendinginkan darah turun.

 Perilaku dan Gaya Hidup Penguin Afrika

Seperti banyak spesies Penguin lainnya, Penguin Afrika sangat burung bergaul dengan orang dewasa membentuk ikatan pasangan yang berlangsung seumur hidup (selama 10 tahun). Penguin Afrika sering terlihat dandan satu sama lain, yang tidak hanya praktis untuk tujuan membersihkan, tetapi juga untuk menghilangkan parasit dan bahkan hanya menata ulang bulu, terus memperkuat ikatan sosial antara pasangan.

Pacaran layar mereka sering sangat bising seperti panggilan Penguin jantan dan betina saling menggunakan serangkaian suara keledai-seperti. Penguin Afrika juga dikenal untuk mengirimkan ke tempat memandikan hanya beberapa meter dari pantai, yang mereka berpikir untuk melakukan cukup teratur untuk bersih dan untuk mendinginkan diri ke dalam panas.

Reproduksi dan Siklus Hidup Penguin Afrika

Penguin Afrika mulai berkembang biak pada usia rata-rata empat, ketika pria dan wanita akan berpasangan, dan cenderung untuk berkembang biak bersama untuk sisa hidup mereka. Para Penguin Afrika perempuan baik menggali liang dirinya atau menemukan berenang di bawah batu atau semak, di mana ia meletakkan dua telur. Telur diinkubasi oleh kedua orang tua untuk 40 hari, ketika hanya satu telur biasanya akan menetas.

Penguin Afrika ayam diberi makan dan terus hangat oleh orang tua mereka terus-menerus sampai mereka berumur satu bulan ketika mereka mulai ditinggalkan sendiri, membentuk crèches dengan anak ayam lainnya untuk perlindungan dari predator. Mereka cenderung untuk tetap dengan orang tua mereka sampai mereka berusia antara 3 dan 5 bulan, ketika mereka akan meninggalkan koloni (ini tergantung meskipun pada pasokan dan kualitas makanan di daerah). Anak ayam kembali ke koloni setelah beberapa tahun untuk rontok ke bulu dewasa mereka. Penguin Afrika umumnya hidup antara 10 dan 15 tahun.

Trending :  Bagaimana Kandung Empedu Membantu Pencernaan Makanan?

Makanan dan mangsa Penguin Afrika

Penguin Afrika adalah hewan karnivora yang, seperti semua spesies penguin lainnya, bertahan pada diet yang hanya terdiri dari organisme laut. Ikan shoaling termasuk anchovy, sarden, makarel kuda dan Ikan-ikan haring Putaran membuat sebagian besar diet Afrika Penguin, bersama dengan Squid sesekali atau Crustacean ketika makanan yang normal dalam pasokan pendek.

Para streamline tubuh Penguin Afrika memungkinkan untuk bergerak melalui air seperti roket, mampu mencapai kecepatan tertinggi sekitar 20 kilometer per jam ketika berburu untuk makanan. Penguin Afrika menangkap mangsanya dengan menyelam ke kedalaman laut sekitar 2 menit pada suatu waktu. Meskipun mereka biasanya pergi ke kedalaman sekitar 30 meter, tidak jarang bagi mereka untuk menemukan berburu lebih dari 100 meter di bawah permukaan air.

Pemangsa dan Ancaman Penguin Afrika

Ukuran yang lebih kecil Penguin Afrika berarti bahwa ia memiliki banyak predator baik di air dan juga di lahan kering. Predator laut mereka terutama Hiu dan Cape Fur Seal, namun ancaman terbesar bagi mereka di darat tidak hanya untuk Penguin dewasa, tetapi lebih telur rentan dan anak ayam.

Kelp camar dan Takut Ibises memangsa mereka dari udara dan Mongooses, Ular, dan macan tutul telah diamati memburu mereka di tanah. Para Penguin Afrika juga telah dipengaruhi oleh aktivitas manusia di daerah asal mereka, dengan populasi diperkirakan telah mengambil penurunan drastis, terutama disebabkan oleh eksploitasi telur mereka untuk makanan ketika mereka pertama kali ditemukan. Mereka juga dipengaruhi oleh gangguan habitat alami mereka.

Klasifikasi dan Evolusi Penguin Afrika

Penguin memiliki lebih bulu daripada burung lainnya, yang bertindak sebagai lapisan tahan air menjaga kulit kering mereka. Penguin Afrika rontok setahun sekali yang mereka lakukan kembali koloni mereka. Seluruh proses berlangsung selama sekitar 20 hari, di mana waktu, Penguins Afrika tidak bisa berenang atau makan, dan bisa kehilangan hampir setengah dari berat badan mereka.

Trending :  Deskripsi Empat Jenis Ekosistem Perairan

Penguin Afrika dikenal untuk menghabiskan waktu yang lama memancing di laut, dan tergantung pada daerah, dapat melakukan perjalanan antara 30 dan 110 km dalam satu perjalanan. Namun, orang-orang Penguin Afrika yang memiliki ayam untuk makan, jarang akan pergi sejauh itu, menangkap makanan lebih dekat ke pantai, dan secepat mungkin. Penguin Afrika juga dikenal sebagai penguin Jackass, karena panggilan keledai-seperti yang mereka buat selama ritual pacaran mereka.

Hubungan Penguin Afrika dengan Manusia

Hal ini secara luas diyakini bahwa Penguin Afrika adalah salah satu spesies Penguin pertama yang datang ke dalam kontak dengan manusia, karena fakta bahwa mereka ditemukan di pantai Afrika Selatan beriklim daripada di jantung Antartika. Namun ini, tampaknya tidak telah bekerja untuk keuntungan burung telur mereka dicuri untuk makanan (memperlambat laju reproduksi), dan guano digunakan dalam membangun sarang dipanen untuk pupuk.

Hari ini, ancaman lainnya menghadapi Penguin Afrika termasuk kompetisi untuk makanan dari penangkapan ikan komersial dan pencemaran minyak di dalam air. Hanya segelintir kecil situs bersarang dapat diakses oleh wisatawan, tetapi sifat saraf Penguin orang berarti bahwa daerah ini harus dipantau ketat.

Check Also

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Sendi dan otot harus dipelihara dengan baik. Darah dibawa ke pergelangan kaki dan kaki melalui …

Leave a Reply

Your email address will not be published.