Klasifikasi dan Evolusi Katak Afrika

Klasifikasi dan Evolusi Katak Afrika

Katak Afrika adalah spesies besar datar katak yang terutama ditemukan tinggal di bagian bawah danau dan sungai. Katak Afrika juga dikenal sebagai Platanna dan memiliki sejumlah fitur yang sangat unik yang berarti secara khusus disesuaikan dengan habitat itu. Katak Afrika diduga berasal dari Afrika Selatan, dan saat ini ditemukan secara alami di seluruh benua Afrika. Katak Afrika juga telah diperkenalkan ke Amerika dan sebagian Eropa.

Anatomi dan Penampilan Katak Afrika

Rata-rata orang dewasa Katak Afrika tumbuh sekitar 12 cm panjangnya, dan berat sekitar 200g. Katak Afrika sering kehijauan, warna abu-abu meskipun warna lain dari Katak Afrika yang tidak biasa (seperti albino). Warna kulit Katak Afrika , bersama dengan itu pola berbintik-bintik, memberikan lebih kamuflase dari predator lapar. Mereka memiliki garis jahitan-tanda di sepanjang kedua sisi tubuh mereka yang bertindak sebagai organ akal untuk mendeteksi mangsa di dalam air sekitarnya. Mata dan hidung mereka terletak di atas kepala yang memungkinkan mereka untuk melihat dan bernapas tapi tanpa terlalu terlihat.

Distribusi dan Habitat Katak Afrika

Katak Afrika ini paling sering ditemukan di Afrika timur dan Afrika selatan, di sepanjang Afrika Rift Valley di mana mereka lebih suka air yang tergenang untuk sungai berarus. Katak Afrika adalah hewan yang tinggal di bawah dan hanya akan meninggalkan keamanan dari air jika mereka dipaksa untuk bermigrasi.

Trending :  Klasifikasi dan Evolusi Penguin Afrika

Mereka mendiami sungai dangkal yang hangat dan sungai selama musim panas dan pindah ke hutan banjir selama musim hujan. Karena pengenalan oleh Manusia, Katak Afrika sekarang dapat ditemukan di berbagai habitat air tawar di luar Afrika di mana mereka bisa menjadi spesies yang sangat invasif.

Perilaku dan Gaya Hidup Katak Afrika

Katak Afrika menghabiskan seluruh hidupnya di air, kecuali untuk menyodok kepalanya ke permukaan dari waktu ke waktu untuk bernapas. Katak Afrika dapat berenang dengan kecepatan yang mengagumkan samping, belakang, depan, atas dan bawah, dan di semua arah lain. Ini adalah predator ganas dan setelah makanan telah ditemukan, Katak Afrika kemudian menangkap itu mangsa menggunakan itu cakar, yang sekop ke dalam mulut Katak Afrika.

Katak Afrika telah berkembang sangat sukses sebagai tinggal di bawah hewan, yang berarti bahwa ia memiliki perlindungan yang lebih besar dari predator dan pilihan yang lebih baik dari makanan.

Reproduksi dan Siklus Hidup Katak Afrika

Katak Afrika perempuan seringkali hampir dua kali lipat ukuran laki-laki, dan mampu mereproduksi lebih dari sekali dalam setahun. Setelah kawin, perempuan Katak Afrika dapat meletakkan ribuan telur pada waktu pada objek bawah air, yang ada di dalam air dengan zat seperti jelly.

Setelah menetas, berudu Katak Afrika memulai hidup mereka di dalam air sampai mereka tumbuh kaki dan mampu menjelajah ke tepi sungai jika perlu.

Katak Afrika dikenal memiliki umur panjang untuk hewan air kecil, dan dapat hidup sampai sekitar 5 sampai 15 tahun di alam liar. Beberapa orang dewasa Katak Afrika telah dicatat untuk hidup sampai tua hampir 30 tahun di penangkaran.

Trending :  Klasifikasi dan Evolusi Unta

Makanan dan mangsa Katak Afrika

Katak Afrika adalah hewan karnivora dan predator puncak dalam itu lingkungan bawah air. Makanan utama Katak Afrika adalah Bugs Air dan Ikan kecil tapi Katak Afrika juga dikenal untuk makan itu kulit sendiri setiap kali ditumpahkan.

Katak Afrika juga berburu invertebrata kecil lainnya seperti Serangga, Laba-laba dan Worms, yang sendok ke dalam mulut itu menggunakan itu mencakar kaki depan. Katak Afrika di penangkaran memiliki pola makan lebih sedikit bervariasi yang terutama terdiri dari Worms.

Pemangsa dan Ancaman Katak Afrika

Karena ukurannya yang kecil, Katak Afrika memiliki sejumlah predator alami dalam lingkungan aslinya, yang terjadi baik dalam dan keluar dari air. Mamalia kecil termasuk Hewan Pengerat, Kucing dan Anjing, dan berbagai Burung dan Reptil, semua memangsa Katak Afrika , namun bangau yang ancaman yang paling umum.

Dengan hidup di dasar berlumpur danau dan sungai, Katak Afrika dapat tetap aman tersembunyi untuk banyak waktu, dan hanya itu mata dan hidung muncul di atas air-line ketika permukaan. Meskipun tidak rentan karena banyak amfibi lainnya, Katak Afrika juga sedang terancam oleh polusi air.

Klasifikasi dan Evolusi Katak Afrika Selatan

Fakta Menarik dan Fitur Katak Afrika

Katak Afrika adalah nama untuk kaki mereka yang unik, seperti kaki belakang mereka berselaput tapi kaki depan mereka telah mencakar kaki sebaliknya, yang digunakan untuk membantu sekop makanan ke dalam mulut mereka.

Pada tahun 1940 Katak Afrika menjadi tes kehamilan pertama di dunia untuk Manusia, yang meskipun barbar, telah menyebabkan mereka yang ditemukan di seluruh dunia saat ini.

Katak Afrika juga telah menjadi subjek tes yang populer untuk penelitian ilmiah untuk umum. Mereka dikenal sebagai hewan yang sangat agresif dan amfibi sangat ganas.

Trending :  Klasifikasi Elang Laut dan Evolusi

Hubungan Katak Afrika dengan Manusia

Selama bertahun-tahun, Manusia telah berhasil menemukan beberapa manfaat bagi Katak Afrika di kehidupan kita sehari hari. Yang paling menonjol (dan mungkin paling kejam) dari praktek-praktek ini adalah penggunaan perempuan Katak Afrika sebagai jenis tes kehamilan.

Hormon yang dihasilkan oleh bayi Manusia (ditularkan melalui urine ibu) yang dikenal sebagai HCG, menginduksi ovulasi pada wanita Katak Afrika. Manusia juga menggunakannya dalam laboratorium di seluruh dunia untuk penelitian dan pengajaran. Hilangnya habitat dan polusi air yang disebabkan oleh orang-orang di dekatnya juga memiliki efek drastis pada populasi Katak Afrika Selatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.