Asal Usul Sistem Bumi dan Bulan

Asal Usul Sistem Bumi dan Bulan

Asal usul sistem Bumi dan Bulan sangat banyak terkait dengan asal-usul tata surya secara keseluruhan. [Permukaan bulan kuno telah diawetkan catatan peristiwa selama empat miliar tahun lalu. Para astronom memperoleh usia kawah relatif dari superimposisi.

Sebagai contoh, kawah yang lebih muda ditemukan di atas kawah tua. Sinar letusan dari kawah muda juga jatuh di atas kawah tua. Kawah di aliran lava (maria) sama lebih muda dari lava. Tujuan dari misi Apollo lunar adalah untuk mendapatkan sampel batuan dari berbagai daerah sehingga sejarah usia relatif dari sistem lunar dapat diterjemahkan menjadi satu dengan usia absolut.

Planet Merkurius, yang juga sangat kawah dengan sejarah kawah tampaknya sama seperti Bulan, pasokan bukti tambahan untuk berteori sejarah dan asal-usul Bulan. Ini, dan bukti-bukti lainnya, menunjuk ke sebuah proses di mana benda-benda kecil (planetesimal, atau planet kecil) bergabung untuk membentuk hidup benda planet tata surya saat ini.

sistem planet biner

Bumi dan Bulan sangat mirip mereka dapat dianggap sebagai membentuk sistem planet biner. Studi susunan kimiawi mereka memberikan informasi penting tentang bagaimana dua benda ini menjadi permanen terkait satu sama lain. Bulan relatif kekurangan unsur yang lebih berat (mean kepadatan 3,3 g / cm 3 dibandingkan dengan 5,5 g / cm 3 untuk Bumi).

Analisis kimia yang lebih spesifik Bulan batuan menunjukkan bahwa kimia dari dua benda sebaliknya sangat mirip, tapi tidak identik. Secara tradisional, tiga teori menjelaskan hubungan dari dua benda. Teori pembentukan sebaya berpendapat bahwa Bulan dan Bumi bersatu bersama-sama keluar dari bahan yang sama.

Gagasan bahwa chemistry mereka tidak identik menimbulkan masalah berat untuk teori ini. Teori Fisi menunjukkan bahwa, objek awalnya berputar cepat tunggal pecah. Namun teori ini akan membutuhkan komposisi kimia hampir identik untuk objek yang masih hidup. Masalah dinamik juga menghambat ide ini. Penangkapan hipotesis berteori bahwa Bulan terbentuk di tempat lain dalam tata surya dan hanya kemudian menjadi terikat ke Bumi.

Trending :  Kondisi Atmosfer Bumi

Model ini memungkinkan untuk perbedaan dalam komposisi kimia dari dua benda; tapi masalahnya adalah bahwa kimia mereka terlalu mirip. Juga, masalah dinamik eksis melibatkan kehilangan energi orbital yang diperlukan untuk berakhir dengan dua benda yang mengorbit satu sama lain.

Kemampuan modern komputer berkecepatan tinggi untuk numerik Model benda planet berukuran telah menyebabkan teori akhir yang mungkin benar-dampak penggembalaan atau hipotesis tumbukan. Teori ini menyatakan bahwa objek seukuran Mars (proto-bulan sekitar setengah ukuran Bumi) memukul proto-bumi hampir tangensial.

Proto-bumi selamat, tetapi dengan kerak signifikan / bahan mantel kalah awan puing-puing di sekitar planet ini. Penabrak itu sebagian besar terganggu ke dalam awan puing-puing; inti besi yang bertahan kurang lebih utuh tetapi diasimilasi oleh Bumi.

Asal Usul Sistem Bumi dan Bulan

Banyak dari puing-puing ini (mantel impactor ditambah mantel proto-Bumi) selanjutnya bersatu untuk membentuk Bulan ini. Puing juga turun ke bumi untuk menjadi bagian dari mantel dan kerak, sehingga menghasilkan lunar / kimia terestrial yang sangat mirip, tapi tidak identik. Perhitungan komputer rinci telah menunjukkan bahwa skenario ini adalah dinamis dan penuh semangat mungkin.

Check Also

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Pembuluh Darah dan Limfatik dari Kaki dan Sendi

Sendi dan otot harus dipelihara dengan baik. Darah dibawa ke pergelangan kaki dan kaki melalui …

Leave a Reply

Your email address will not be published.