Pria Inggris Retas Twitter Joe Biden sampai Elon Musk Demi Bitcoin

TEKNOWARTA.COM – Departemen Kehakiman AS ditangkap di Spanyol pada Rabu, 21/07/2021, sehubungan dengan peretasan ratusan akun Twitter Inggris pada tahun 2020. Dia mengatakan peretasan itu dilakukan agar dia bisa menipu untuk mendapatkan Bitcoin.

Akun yang diretas tidak termasuk akun apa pun, tetapi akun Twitter dengan nama besar seperti Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden saat ini. Secara total, lebih dari 130 akun diretas.

Baca Juga : Polisi Malaysia Hancurkan Mesin Penambang Bitcoin Senilai Rp18 Miliar

1. Peretas Ditangkap di Spanyol

Menurut CNBC, hacker atau hacker tersebut bernama Joseph O’Connor. Terdakwa ditangkap di Estepona oleh Polisi Nasional Spanyol atas permintaan otoritas AS, yang sekarang akan meminta ekstradisinya.

O’Connor, 22, mengajukan pengaduan pidana di pengadilan federal California pada 15 Juli 2020, atas serangkaian tuduhan terkait peretasan ilegal lebih dari 130 akun Twitter.

Tiga orang lainnya sebelumnya telah didakwa sehubungan dengan serangan itu, termasuk seorang remaja berusia 17 tahun di Florida yang diduga sebagai “dalang” serangan itu. Seorang jaksa mengatakan tahun lalu bahwa penipuan itu berhasil menarik lebih dari $100.000 dalam bentuk Bitcoin.

O’Connor juga dituduh meretas korban remaja dan meretas komputer ke akun pengguna TikTok dan Snapchat.

2. Akun yang terkena peretasan

Ada juga akun mantan Presiden Barack Obama, CEO Tesla Elon Musk, investor Warren Buffett dan pendiri Microsoft Bill Gates. Pendiri Amazon Jeff Bezos juga memiliki akun Twitter, superstar Kim Kardashian, mantan Walikota New York City Mike Bloomberg, musisi Kanye West dan Wiz Khalifa, akun Cash App perusahaan, dan akun perusahaan Uber.

Baca Juga : Elon Musk Sebut Tesla Akan Terima Pembayaran Bitcoin Lagi

3. Penipuan Bitcoin

Menurut laporan, peretas menggunakan akun ini untuk mengelabui pengikut mereka agar membeli Bitcoin. Triknya adalah memposting pesan yang memikat pengikut untuk berinvestasi di Bitcoin dan mengirimkannya ke peretas. Mereka dijanjikan pengembalian besar hingga dua kali lipat jumlah yang mereka kirim.

TRENDING :  Polisi Malaysia Hancurkan Mesin Penambang Bitcoin Senilai Rp18 Miliar

Salah satu tweet palsu berbunyi “Saya memberikan kembali kepada komunitas saya”.

Rachel Torac, CEO perusahaan keamanan siber SocialProof Security, mengatakan kepada NBC News pada saat itu bahwa serangan itu mungkin merupakan peretasan Twitter terbesar yang pernah ada.

“Kami beruntung para penyerang mengejar Bitcoin (didorong oleh uang) dan tidak dimotivasi oleh kekacauan dan kehancuran,” kata Torac.

Tahun lalu, Twitter membuat pernyataan tentang peretasan 15 Juli 2020, mengatakan bahwa sejumlah karyawannya menjadi sasaran.

“Serangan yang berhasil mengharuskan penyerang untuk mengakses kredensial karyawan tertentu, yang memberi mereka akses ke jaringan internal kami, serta alat dukungan internal kami.” Dikatakan.

“Awalnya, tidak semua karyawan yang ditargetkan diizinkan untuk menggunakan alat manajemen akun, tetapi penyerang menggunakan kredensial mereka untuk mengakses sistem internal kami dan mempelajari proses kami.”

O’Connor didakwa dengan tiga tuduhan konspirasi untuk secara sadar mengakses komputer tanpa izin dan memperoleh informasi dari komputer yang dilindungi; dua nomor untuk secara sadar mengakses komputer tanpa izin dan memperoleh informasi dari komputer yang dilindungi; dan sejumlah konspirasi untuk secara sadar mengakses komputer tanpa izin dan mengirim komunikasi yang mengancam untuk memeras sesuatu yang berharga dari seseorang.

Juga, dia didakwa melakukan komunikasi pemerasan satu kali; tuduhan melakukan komunikasi yang mengancam; dan dua serangan cyber.